Wednesday, 27 August 2014

2959 Meter Di Atas Permukaan Laut
Oleh : Iftitah Axa Qauniah


Alam ini tuh gak mengenal tua muda, gak mengenal laki perempuan. Makanya alam bisa kejam dan lembut terhadap siapapun.  Alam diciptakan tuhan buat ngedidik kita untuk menjadi lebih bijak, buat lebih mengerti arti, dan bersyukur. Beruntunglah kita yang bisa memaknai alam. Seperti wisata alam yang gue dan teman-teman jalanin bersama pekan lalu. Kita mengunjungi alam. Tidak sekedar meraup nikmat atas keindahannya. Disana banyak arti, makna dan cerita yang bisa kita bawa pulang.
Satu hari sebelum keberangkatan gue dan temen-temen yang akan nanjak Puncak Gunung Gede udah saling contact untuk memastikan kesiapan masing-masing. Kita semua janjian kumpul di PDC Cileungsi Sabtu pagi. Paling telat jam 12. Ekhem, teori.
Sabtu itu, 6 orang dari team kita masih harus kerja seperti biasa setangah hari sebelum nanjak, salah satunya gue. Dua orang kakak gue udah tiba di Cileungsi dari jam 10, doi pada nunggu di kostan, gak jauh dari kantor, PDC Cileungsi.
Tenggg.. Tibalah jam 12 siang. Dari kemarin gue dah nunggu banget waktu tsb tiba. Gue pengin buru-buru menyatu dengan alam, menjadi diri yang gue mau, sejenak melupakan rutinitas yang kadang memaksa kita untuk tidak menjadi diri sendiri, dan gak sabar menyaksikan wajah-wajah pendaki. Pendaki gunung, mereka yang perlu perjuangan untuk melihat hal indah yang (belum tentu) semua orang bisa lihat.
Namanya juga rencana, kadang sesuai kadang meleset dikit kadang meleset banget. Team nanjak baru kumpul utuh di Cileungsi kira-kira jam 14.30, briefing bentar and then berangkat.
Team kami dipimpin oleh mas-mas manis, namanya Tomi. Doi menyatukan dua kubu menjadi satu, temen-temen dari PDC Cileungsi dan temen-temen ‘Capunk’ nya. Kami melebur jadi satu. Ups, gue ralat, Tomi mempertemukan dua kubu, bukan menyatukan. Karena kita menyatu dengan sendirinya seiring waktu menyapa perjalanan, seiring angin berhembus meriapkan setiap helai rambut kami yang duduk saling menghangatkan di bak mobil milik pilot kami, bang Zein.
Sebelum lepas landas, kami menyusun carrier dan back pack memastikan gak ada kenangan yang tertinggal dan semua dapet posisi nyaman buat duduk. Yeap, aman terkendali.
Tak kenal maka kenalan, begitu kira-kira. Tomi ngebapakin kita untuk kenalan satu persatu. Let’s see, pertama ada pilot kami bang Zein, n then yang di-tua-kan  Tomi, Rara, Tri, Gue (Tita), Bang Doyok, Bang Ipal, Bang Tompel, Bang Panjul, Mas Bayu, ka Renza, Reno, Mas Tyo, dan bang Patih.
Perjalanan diawali dengan kondisi macet Cileungsi dan perisitiwa ‘Jeep’ menyerempet kita (kita??? Oke gue aja sama Jempol kaki Pieter Parker) . Menurut para saksi (temen-temen gue), tuh Jeep hendak nge cut, mungkin karena  over speed alias lebay, doi nyerempet Jazz putih, dan berusaha kabur. Ehhh, malah nyerempet mobil bang Zein jugakkkk. Ciattt.. Ciattt...
Asik sekali bertualang sama temen-temen seperti  mereka, yang siap siaga, fast respon sekali sodara sodara. Akhirnya problem tsb terselesaikan dengan oke dan perjalanan kami berlanjut. Belum 1 km lanjut jalan, temen-temen kembali loncat dengan sigap melihat Vios yang katanya mogok butuh bantuan dorong. Seru pokoknya ngeliat aksi temen-temen. And Then, kami mampir isi bensin, masih di daerah Cileungsi. Kurang lebih perjalanan sampe ke Cibodas 3 jam, karena muacetttt, dan hujan pula. Kami sempet minggir sebentar buat pake jas hujan.
Setibanya di markas Green Ranger Cibodas, kami langsung bergegas angkut barang-barang kami ke tempat singgah yang berada di markas Green Ranger. Kami beres-beres perlengkapan masing-masing, lalu dilanjut ishoma. Kondisi malam minggu kali ini masih hujan.
Sekitar pukul 21.00  kami kumpul lagi untuk briefing dan bersenda gurau, canda tawa dah mulai pecah, asik santai kalo kata anak gaul jaman sekarang dah kayak di rumah nenek.
Awalnya gue pikir, kami cuma akan transit sebentar di Cibodas dan lanjut ke gerbang Galudra buat nanjak. Tyt, kami harus nunggu team dari Jakarta, whoever em, yang jelas saat itu gue agak bored. Secara kami tiba jam 8’an dan harus nunggu cukup lama. Tomi bilang, estimasi kita nanjak jam 11 malem, atau besok pagi. Jadi, ba’da briefing, kami tidur sembari nunggu hujan berhenti.
Ada nilai positifnya dari tidur bareng dulu sebelum nanjak besok. Kata senior saat gue asrama dulu, “tidur di dalam satu ruangan atau se atap akan menyatukan alam bawah sadar kalian yang menghasilkan kekompakan, jadi kalian bakal kompak kuat ngejalanin siksaan demi siksaan bersama”. Entah mitos atau nyata, yang jelas gue berharap kami harus dididik alam ini bersama, pergi dan pulang bareng, menjadi satu, bukan lagi 14 orang, bukan lagi 2 kubu yang berbeda, tapi satu.
Oiya, pilot kami Zein yang niat awalnya hanya ingin ngedrop kami lalu pulang ke Depok, berubah niat jadi ikut nanjak, dadakan. Pertama gara-gara mobil doi kekunci, dan kuncinya tertinggal di dalem mobil (walaupun berhasil diakalin). Lalu, hujan deres, dan kemaleman pula. Tapi menurut gue, yang paling berpengaruh ialah, alam mamanggilnya buat ngedaki bareng kita.  Belajar bareng tepatnya.
Pagi-pagi banget, sekitar jam 3, kami bangun tidur dan  bergegas berangkat ke gerbang jalur Galudra. Fyi, kita nanjak via jalur Galudra, yang katanya biasa dipakai untuk pendidikan militer gitu. Karena jalur pendakian umum Cibodas atau Jalur Gunung Putri sedang diisolasi. Jalanan menuju Gerbang Galudra tuh bagi gue extreem nanjak penuh bebatuan. Temen-temen mesti turun untuk ngurangin beban mobil, kalo gue stay di mobil bareng cewek-cewek lainnya (‘’sambil berdoa supaya gentlemens yang turun dari mobil diberikan kekuatan dan ketabahan”) karena percuma kalo ikut turun kan hanya akan merepotkan #retorika :p
Kami tiba di gerbang Galudra sekitar jam 6 pagi, dilanjut sarapan Pop Mie sambil nunggu jam 7 tiba.
Pendakian pun dimulai, langkah demi langkah, menit demi menit bergulir. Istirahat di tiap lekuk  pendakian makin terlihat asik, kompak, seru, lelah, tawa, ceng-cengan, pegel, dan apapun kata-kata untuk mendeskripsikan pagi itu. Ranting, Daun, embun, dkk merupakan saksi bisu tawa dan hoh hah hoh kami. 
Beruntungnya mendaki bareng team yang solid, komposisi kelompok yang tepat, good taste :p
Pilot kami Zein yang awalnya pemain cabutan malah support banget jalan di depan, bareng guide kami bang Cipta. Doi dengan perlengkapan seadanya bantu temen-temen yang muatan carrier nya over.
Tiap orang akan dapet pelajaran sendiri dari tiap perjalanan. Begitupun gue. Saat menyatu dengan alam begini, saat kondisi badan drop, di situlah gue bersyukur. Alam ngajarin gue betapa berharganya waktu, berharganya istirahat, udara sejuk itu mahal, dan beruntungnya gue bisa menginjakkan kaki di bumi-Nya yang sejuk ini, ngelepas penat yang gue simpen. Dikasih kesempatan buat bersyukur. Dikelilingi temen-temen yang semoga juga bersyukur.
Di awal sampe seperempat pendakian, posisi gue dibelakang, dan ketua kita yang paling manis Tomi sengaja kontrol di paling belakang. Gue sempet nanya Tomi sambil napas tersengal-sengal karena belum bisa ngatur napas “Gue di paling belakang ya Tom?” *ekspresi murung sedih*
“Iya, emang kenapa, ini bukan perlombaan, kita gak dulu-duluan sampe, kita  ini lagi refreshing, santai aja”.  
Huwaaaaaanjir, kata-kata spesial dari makhluk spesial (bagi gue). Kata-kata itu bukannya bikin gue jalan makin santai, justru malah bikin gue semangat nyalip menjadi di barisan depan. Seinget gue team kami masih berjalan rapet sampai beberapa dari kami mendadak kebelet pup (sebut aja namanya bang Tompel) sampe mukanya pucet nungguin tissue basah.  Gue teteup lanjut ngelangkah dan songong nya gue malah sampe ninggalin temen-temen, dan sampe gak tau kalo mas Tyo sakit di barisan belakang, tertinggal.
Salah seorang dari Jakarta yang kebetulan satu regu nanjak sama kita entah siapa namanya gue lupa, dia bilang “ada yang sakit tuh kelompok mu namanya Tyo kalo gak salah” Gue, Ka tri, Mas bayu, Ka Renza, bang Patih, dan bang Zein mutusin buat berhenti dulu nunggu sampe barisan belakang nyusul.
Kita tiba di Surya Kencana, bikin gue gak hentinya ngelafaz Maha Suci Engkau ya Alloh menciptakan ini semua. Doi pasti sengaja menakdirkan gue hinggap di tempat ini, supaya gue gak lupa doi loh yang menciptakan gue dan seluruh element di semesta ini. Keindahan depan mata gue detik ini baru secuil dari keindahan lainnya yang doi ciptakan untuk umatnya. Thank you so much Alloh.
Next, bang Cipta dan bang Ebi as our guide nyari lahan buat kami nge camp.
Seusai bangun camp dan beres-beres kami langsung nyiapin makanan. Honestly gue baru tau alat masak outdoor namanya ‘nesting’. Dan belom tau jugak cara ngegunainnya. Gue, ka Tri, dan Rara menuju sumber air buat nyuci beras sekalian buang air. Extremely, kita bertiga buang air tanpa ditutupi semak belukar, cuma tertutup sama gabungan jaket gue dan jaket ka Tri, minim sekaliiiiii L Pemandangan tsb mancing grup kemah lain yang lagi santai santai diatas sungai ketawa ngeledek gituh “Ciyeeee, tetep keliatan ciyeee, ahaha..” Ah, peduli amat, ini alam liar kan bro. Seketika gue inget dalil “Rasa malu adalah sebagian dari iman”. Lalu gue gak punya iman dong??! Beriman dong, kan gue malu, Cuma gak ada pilihan aja, hehehe. Keesokannya –pun kita bertiga nemu tempat lain yang cocok buat buang air, dan aman dari publik hehe :p
Suhu yang rendah bikin masakan sedikit lebih lama tanak. Karena jumlah kami yang banyak gue gak mikirin masak nasi sampe mateng, yang penting cepet bisa di konsumsi, karena gue takut perut kami kosong di suhu rendah bakal pengaruh ke kondisi badan temen-temen ngedrop. Tuh nesting yang semestinya tertutup (menurut google),  jadi gue salah gunakan. Tutup nesting gue jadiin wadah untuk masak nasi juga, dan wadah satu lagi untuk wadah sardines, gue tumpuk-tumpuk jadi kayak menara gitu, alhasil calon makanan tsb tumpah ke tanah sebagian nasi dan sardinesnya.
Gue dan bang Zein makanin tumpahan nasi dan sardines yang lumayan banyak pake garpu, berasa apa gitu ya, gak berubah sih rasanya, cuma ya gitu aja, lucu seru. And then, hasilnya temen-temen jadi kayak makan nasi aron gitu, meletis. Dan sardines yang gak panas. Kami hanya bawa satu kompor portable, sambil buru-buru masak nasi sardines, beberapa jagoan kita dah teriak minta air panas untuk bikin kopi, gue bisa apah?? L Kasian mereka, dah bawa carrier,  makannya kurang. Sampe detik gue nulis personal literatur ini gue masih sedih, nyesel, kepikiran kualitas makan temen-temen. Hihi.. :p Maaf beribu maaf untuk temen-temen, ampuni gue yaa..
Abis makan ngemil dan ngopi, kami pada ganti baju dan pergi tidur ke tenda masing-masing. Kami bikin 3 tenda buat orang, dan satu tenda kecil khusus tas. Gak inget sih aktivitas apalagi setelah itu, saking dinginnya gue langsung telap gitu aja dan kebangun jam 10 malem. Belagunya gue segala gak bawa sleeping bag. Karena kakak-kakak gue pada belom punya sleeping bag, gue mikir yaudahlah gak usah bawa jugak. Ternyataaaa pemirsaaaa, dinginnya malam di SurKen nusuk sampe ke tulang sum-sum, badan gue serasa kaku, bibir ini pun kelu, yailah.. Tapi suer bro dinginnya!! Untung suara Tomi terdengar dari luar tenda, lumayan bikin hangat hati gue :p  (*kemudian ditoyor*)  
Gue sempet keluarin kepala ke luar tenda, nyaksiin Mas bayu, Tomi, Bang Ipal, dan bang Zein ngemil nugget dan sosis sambil ngopi. Dan lanjut bobo lagi.
Jam setengah 4 gue dah bangun. Sesuai kesepakatan semalem, kami mau ke kawah jam 5 pagi. Dari jam 4 pagi tenda dah gue gedor gedor. Yang nyaut cuma bang Doyok dan mas Bayu. Sisanya masih pada sembunyi di balik sleeping bag mereka.
Sambil nunggu kami semua utuh, kami nyiapin air panas buat bekel ngopi di kawah, juga nyiapin kamera-kamera andalan. Akhirnya kami berangkat ke kawah jam 5’an, entah 5 lewat berapa.
Kira-kira 20 menit kita tiba di puncak gede. Nyaksiin kawah yang terhampar luas, indah, menakjubkan, memanjakan seluruh indera kami. Honestly, i’am so speechless. Sejenak gue ngerasa jadi makhluk tuhan yang sangat beruntung bisa nikmatin pemandangannya ini, sebelum akhirnya sisi galau gue maju dan berbisik “seandainya pemandangan semenakjubkan ini bisa gue nikmatin bareng pasangan, syukur ini dobel dobel ya tuhan. But, no no  no, big thanks to Alloh yang meletakkan gue di sini saat ini, bersama temen-temen yang jagoan. Sayangnya bang Patih kakinya cedera dan gak ikut ke kawah. Rugi banget doi.
Lanjut foto-foto. Tomi dah sengaja bikin 2 banner buat properti foto. Tapi salah satu banner tertinggal di kemah dan gak ada yang minat untuk turun ngambil. Galau gitu doi karena banner ‘Capunk’ nya gak nyampe di puncak.
Usai foto kami langsung gegas kembali ke kemah, beres-beres se beres beresnya, opsih wilayah kemah kami, dan siap turun, nunggu rombongan kemarin untuk turun bareng, sambil closing.
Formasi turun juga agak di rolling, guide kami diganti jadi bang Didot, yang awalnya ngeguide rombongan orangtua, rolling sama bang Ebi turun lewat jalur Gunung Putri. Kami teteup lewat Galudra. 
Feeling gue turun kayaknya kita bakal lebih cepet, karena butuh istirahat lebih sedikit. Gue dengan sok kuat turun tanpa berhenti bareng sang guide, bang Didot, bang Zein, mas Bayu, ka Renza, ka Tri. Ternyata kami gak ngeh bikin gap sama team terlalu jauh. Gue ogah istirahat duduk karena tau kaki gue bakal ngilu kalo dikasih istirahat, makanya gue teteup istirahat berdiri pas dapet kabar dari dua orang dibelakang kami yang info dua temen kami cedera, salah satunya abang gue. Kita –pun break di comfy zone setelah sungai.
Karena terlalu lama akhirnya gue duduk jugak, lepas sepatu, dan istirahatin mata sebentar. Karena kebutuhan mendesak (read=pup) mas bayu dan Ka Renza melanjutkan perjalanan berdua ke gerbang Galudra. Kalo ka Renza sih niatnya pengin buru-buru sampe di kaki gunung, ketemu warung dan beli coke Fanta, Sprite, atau kawan-kawannya.
Kurang lebih 40 menit rombongan tiba juga di lokasi break, beriringan dengan gerimis. Gue mijit dua korban cedera (dramatis gini ya hehe) Rara dan abang, pake Conterpain yang buanyak. Panas panas deh pada, hihi. Lanjut ngurut kaki abang gue yang terlihat banyak koreng haha, lagian gaya banget segala gak bawa celana panjang untuk spare. Abis itu doi keliatan pulih dan kembali turun dengan speed lebih. Tapi pincangnya serasa move ke gue. Gue dan Ka Tri jadi bocah paling belakaaaanng banget pas turun seusai terlalu lama istirahat.
Team udah utuh di pintu Galudra dan siap untuk pulang ke Depok. Sebelumnya kami mampir ke Cipanas dulu nganter 2 mobil titipan orangtua tadi, dan sempet mampir dinner dulu di sebuah warung nasi goreng.
Tiba di Cileungsi jam 1 dini hari, dahsyat sekali. Teman-temen langsung berpencar ke rumah masing-masing. Gue langsung balik ke kosan.  Mata baru bisa terpejam jam 2 pagi, jam 5 sudah bangun lagi, dan jam 6 sudah di Cileungsi lagi untuk rutinitas awal. Thanks God.. Thanks guys..
29 - 31 Maret 2014
***

0 comments:

Post a Comment

 

Iftitah Axa Template by Ipietoon Cute Blog Design