Senin, 19 Januari 2015

BEBAS, dari sudut pandang mana?

“Owh, Lo ngekos? Enak dong tinggal sendirian, bebas.”
Tuh guys, sampe gue bold underline italic tuh kosakata. Karena sampe detik ini gue masih gagal paham maksud semua orang yang ngerespon “Gue sekarang ngekos”. Sumpah, itu sentence yang basi banget, semacam sudah terstruktur gitu kata-kata dalam kalimat annoying tsb.
Kayaknya anak muda yang ngekost itu udah kenyang denger kalimat itu ya. Lalu sekarang gue mewakilkan kalian para indekoster bertanya deh ya, “Maksud Lo bebas?? Bebas ketombe!! Dasar ketombe Hulk!!
Eh tapi bisa jadi sih ya. Bisa jadi sebagian mereka (anak kost) berasa lebih bebas. Mungkin, bebas dari pantauan ortu, mungkin. Dah gitu doang? Hidupmu semenyedihkan itu sampe menganggap batasan dan aturan main dari ortu menjadi sebuah ketidakbebasan?? Uhh, kacau malang sekali hidupmu, sobat..
Memang nggak semua remaja beruntung, diberi kepercayaan penuh sama ortunya selepas masa sekolah menengah akhir. Banyak kok contoh di sekeliling gue, yang lebih tua dibanding gue. Ortu mereka banyak yang masih insecure gitu. Larang ini itu.
Yang jadi pertanyaan, kenapa ortu mu bisa insecure? Karena, kamu memang belum layak dipercaya. Semasa dari lahir sampe remaja kamu sering menyianyiakan kepercayaan ortu, atau kalian sering terlihat lemah di hadapan mereka, bikin mereka worry mulu. Kenapa selalu berusaha terlihat lemah sih? Supaya teteup dapet ‘asupan’??
Guys, percaya deh. Seberapa pun dewasanya kita (kitaaa?? Oke gue aja sama jempol kaki Pieter Parker), ortu kita akan teteup ngasih asupan kasih sayang kok buat anak-anaknya, semaksimal yang bisa mereka berikan.  Mereka akan teteup selalu khawatir. Karena emang mereka ngelakuin itu berdasarkan naluri, alami, nggak dibuat-buat.
Nah, sekarang gue mau share berdasarkan pengalaman gue yang sudah hampir 2 tahun ini memilih ngekos, deket tempat kerja. Walaupun jaraknya tidak jauh sama ortu, sekitar 50-60 menit via motor, bahkan bisa 20 menit via motor (kalo yang bawa Tomi).
Bebas, dari point of view gue. *mikir keras*
Honestly, gue butuh mikir keras, kebebasan jenis apa yang gue butuh dengan ngekos ini. Karena, nggak ada yang berbeda sama kebebasan yang gue dapet kalo lagi stay di Pepaya, dipelukan ortu. Tsahhh..
Barangkali, Abang, Ajunk, dan Tita memang dilahirkan dan dibentuk dengan segala kebebasan dan kepercayaan mama dan ayah nya.
Jadi tuh ya, nyokap suka nyinyir gak jelas kalo di jalan ngeliat anak kecil nangis jumpalitan gegara emaknya nggak ngasih tuhh anak main pasir, main kotor-kotoran, mandi ujan, atau segala apapun larangan deh ya. Lalu sang ibu itu menghardik anaknya yang nangis di jalan. Nyokap gue pasti ngedumel “gimana anaknya gak cengeng, ini itu dilarang, gedenya jadi anak nyebelin tuh” Ujar nyokap. Seringkali gue nambahin, “terus bakal terlatih bohong  juga ya ma”.
Nah, jadi saking dibebaskan nya gue dan abang2 dari masa kecil. Kita dah sampe bosen tuh ngebandel model apa juga (walaupun emang gak bandel juga sih).
Kalo kata guru gue ‘Keisavourie’, anak itu sangat mengadopsi didikan dari ortunya, dari kecil, semua terekam. Dan efeknya luar biasa buat hidup si anak.
Misal dari kecil si anak biasa diteriakin belajar jam sekian, makan jam sekian, mandi, tidur siang, dan sederet aktivitas yang terschedule sama ortu. Lalu aturan untuk langsung pulang setelah jam sekolah, gak boleh main kesana kemari, kalo nilai ulangannya jelek gak boleh ikut kegiatan apapun, harus belajar, dan bimbel (itu contoh nyata dari seorang temen gue yang cabut dari ekskul cuma gegera peringkat kelas), dan doktrin lain yang ngebatesin gerak si anak. Efek negatifnya si anak bakal penasaran banget banget sama hal apapun, nyari tau kenapa ortunya larang ini itu, n then si anak malah jadi banyak ngelanggar.
Nah, gue adalah pribadi yang mengaggap positif negative dan benar salah adalah suatu yang relative!! R E L A T I V E!! Lo ngeliat dari sudut mana!! Gitu!! Jadi suatu hal disebut melangggar atau tidak melanggar juga merupakan hal relative. Lihat dari sudut mana? Dan menurut aturan main siapa?
Smpl :: Kalo si A adalah anak yang bebas lahir batin mau pulang jam 3 pagi, nyokapnya fine fine aja. Untuk kasus tsb apa bisa si A disebut melakukan pelanggaran? No!!
Tapi kalo kasus si B yang pulang jam 9 malem, bisa disebut pelanggaran gak? Kan baru jam 9 malem?? Ya jelas bisa disebut pelangaran, kalo aturan main di rumahnya ‘gak boleh pulang di atas jam 6 sore’. Get it, ya???
Contoh lagi; dari guru gue lagi nih koko Keisavourie, kalo di Indonesia itu kan sex education tuh minim krn menjadi hal tabu banget, bahkan dilarang buat anak kecil. Negatifnya di Indonesia, tingkat pelecehan seksual malah tinggi banget. Nggak cuma itu, kasus hamil diluar nikah, aborsi, dll cukup tinggi angkanya. Kenapa? Karena mereka selalu dilarang belajar mengenai sex edukasi tadi. Lalu, karena mereka penasaran, jadi nyari tau sendiri. Misal ngeliat cewek pake baju minim and than  horny, dan melakukan tindak asusila, itu karena Indonesia ini minim edukasi, minim moral, minim sekali. Kalo di Negara barat mana lah gitu ya, mereka biasa biasa aja pake baju terbuka sekalipun, dan aman-aman aja tuh. Kenapa? Karena mereka ber – ILMU. Kan sering tuh kasus pemerkosaan yang disalahkan malah pihak korban. Katanya karena pake baju seksi lah. Heloooo, baju baju dia, yang beli dia. Lalu si penjahat horny, sudah tugas dan kewajiban dia buat menjaga dirinya dong, atas nama moral dan menghargai orang lain lah, minimal. Kan bebas bukan berarti merampas kebebasan oranglain.
Eh, kayaknya pembahasan gue mulai keluar konteks melebarkan sayap nih. Balik ke topic ‘Bebas nya anak kost versi Tita’ ya!!
Nah, secara gue dah terlahir bebas, lalu bebas apanya di kosan? Didekapan ortu juga gue mendapat kebebasan serupa. Dari kecil, kami (gue n abang abang) bebas, mau belajar syukur nggak yaudah, mau makan syukur nggak yaudah, mau mandi syukur nggak yaudah, mau ibadah syukur nggak ibadah yaudah, mau jadi anak berprestasi di sekolah syukur nggak mau yaudah, mau main kemana sama siapa pulang jam berapa silakan. Tapi, SANGAT PERLU DI INGAT!!
KEBEBASAN KITA DIBATASI OLEH KEBEBASAN ORANG LAIN!!
Jadi, bebas itu bukan berarti 100% bebas gerak membabi buta hingga mengganggu kebebasan oranglain. Harus teteup jaga kebebasan oranlain. Teteup harus menjunjung tinggi morality.
Oh iya, dari jaman dulu sering ada yang nanya nyokap kira-kira pertanyaan spt ini,”jadi, kalo ngedidik anak bebas gitu, kok bisa anak-anaknya teteup tidak ngelewatin batas dan prestasi mereka nggak anjlok??”
Yang jelas nyokap hanya memfasilitasi ongkos PP rumah-sekolah, dan jajan. Selebihnya, BEBAS. Alias, bebas dah lo mau gaya apa jugak, yang penting gak minta duit sama mama, gitu.
Itulah kenapa gue terima kasih luar biasa sama mama ayah. Mereka punya cara untuk ngedidik kita, bukan dengan perintah. Tapi dengan melakukan hal tsb, atau memberi contoh, gitu. Simple kan? Misal dari kecil mereka dah ngasih tau, ini loh agama kita, lalu mereka ibadah, otomatis anak-anaknya nyaksiin dong? Lalu mengadopsi. Lalu bokap nyokap kan hobi baca buku, nah kita ngadopsi juga. Spt halnya pake jilbab. Gue yang izin sama nyokap untuk pake jilbab di rumah dari kelas 7 SMP. Lalu yang paling ‘ngena’ di gue adl, semarah apapun nyokap dan sebesar apapun masalah dirumah, nyokap  selalu stay di rumah. Lalu didikan seperti nyokap selalu izin sama anak-anaknya kalo doi mau pergi kemanapun. Nah lagi-lagi kita nyontoh. Otak kami pun Alhamdulillah cukup mampu memfilter apa yang patut ditiru dan diabaikan.
Tapi namanya orangtua, pasti ada lah ya. Kata-kata “jangan begini jangan begitu, nggak boleh kesana nggak boleh kemari”, gue juga ngalamin omelan-omelan kecil. Gue anggap ini bentuk perhatian ortu aja sih.
Misal bokap ngelarang banget anak-anaknya nonton berita kriminal, sinetron, dan beberapa program TV yang nggak ngasih value lah pokoknya. Lalu ngomel kalo anaknya lupa makan dan minum harus duduk dan harus pake tangan kanan, gak boleh makan ditempat tidur, pamali lah. Dan berbagai pamali pamali lain. Kadang gue berasa primitif  banget kalo dengerin pamali pamali an gitu dari bokap.
Lalu peraturan khusus buat anak perempuan hiji hijina, wahid wahidnya. Hehe.. yaitu, kemana-mana mesti naik angkot, kereta, kendaraan umur lah pokoknya. Gak boleh bawa motor. Hp juga harus always on. Kalo hp ada yang off biasanya nyokap bakal ngedumel gini,”Yah hapenya mati, paling sengaja nih, supaya nggak bisa dihubungin, biar nggak ada yang ganggu nyuruh pulang nih” hehe gitu.
Pernah juga mama ngelarang gue pergi ke Puncak malem-malem. Gue inget betul, waktu itu gue kelas 3 SMK, dan lagi labil-labilnya. Galau dikit, rasanya pengin ngayap. Gue mau ke puncak sama Bepe, Bejo, Adit, malem-malem, pake motor. Dari sore dah nyusun strategi tuh gue, bilang sama nyokap mau nginep di rumah Alin. Tapi namanya nyokap, feelingnya kuat. Pas gue mau berangkat nyokap sampe nyuruh gue ngulurin kelingkingnya, janji gak ngayap jauh jauh, semacam anak labil kalo baikan sama temen gitu, kami menyilangkan kelingking, salaman pake kelingking sbg tanda janji gue. Tapi gue teteup berangkat, ditengah jalan gue gak fokus bawa motornya, kepikiran dah bohong sama nyokap, padahal dah janji pake salam kelingking segala. Akhirnya gue mutusin buat balik ke rumah, dan ninggalin Bepe, Adit, n bejo. Lucunya gue gak berani langsung pulang ke rumah. Gue pulang ke warnet 24H deket rumah. Si Bepe, Adit, n Bejo akhirnya yang nginep di pepaya. Lalu mereka nelfonin gue, nyuruh pulang. Sesampenya dirumah gue langsung ngaku ke nyokap kalo tadi gue udah bohongin doi. Hehe haru :’)
Nyokap paham dan kenal banget bahwa anak-anaknya pada susah buat bohong sama doi. Hasil didikan mama ayah lah ya. Sekian sharing personal literature gue kali ini.
Nangkep ya inti bebas yaitu, Bebas menjadi dirimu sendiri tanpa mengganggu kebebasan orang lain, guys.
Pesan mama buat gue suatu hari, ”Kalau nanti dah jadi ibu, kasih kebebasan ke anak spt mama kasih kebebasan ke Tha, jangan pernah takut anakmu jadi nggak sayang, dan durhaka, tenang, dia akan tetap sayang sama orangtuanya, kayak saat ini anak-anak mama teteup sayang kan sama mama. Yang perlu di ingat adalah, buatkan dia jejak yang akan  menuntunya pulang ke kamu. Kamu itu ibu nya, kemanapun dia, pastikan bahu mu menjadi rumah tempat dia pulang, selalu.”


1 komentar:

jual gasa mengatakan...

ituDewa.net Agen Judi Poker Domino QQ Ceme Online Indonesia
http://blogkoka.blogspot.com/2015/05/itudewanet-agen-judi-poker-domino-qq.html
Minuman Berenergi Aman Tidak Berbahaya
http://jual-gasa-murah-online.blogspot.com/2015/05/minuman-berenergi-aman-tidak-berbahaya.html
wahana303.com Agen SBOBET IBCBET 368BET Casino 338A Bola Tangkas Togel SINGAPURA HONGKONG Online Indonesia Terpercaya
http://www.blogkoka.blogspot.com/2015/04/wahana303com-agen-sbobet-ibcbet-368bet.html

Poskan Komentar