Monday, 19 January 2015

Masalah dalam relationship (dirangkum dari pelajaran Kelas Cinta nya HS)

Kalo bicara tentang pengalaman ‘in relationship’ mah gue apa lah. Cupu banget gue dibanding temen-temen gue di luar sana yang punya segudang pengalaman ‘in relationship’ khususnya disini gue bahas romansa ya guys.
Kalo experience mah gue NOL banget. Tapi secara teori dari hasil pengamatan  gue merasa cukup paham tentang hal tsb. Kok bisa sih, Tha? Bisa dong. Secara gue punya guru-guru virtual like JKL (Jet, Kei, Lex), mba Aya, mba Adel, mba Jean, mba Susya, bang Alitt, ko Kis, dll yang tanpa ragu berbagi ilmu membina relationship.
Apalagi setelah jadi alumni LL 2013 lalu. Gue ngerasa ada yang sedikit berbeda aja sama gue. Yang dulunya sering insecure sama orang lain, sekarang jauh banget tuh dari insecure apalagi cemburu cemburu gak jelas. Jadi susah galau. Jadi sering me time.
Nah, dari beberapa kasus yang sering gue temuin around me tentang contoh pasangan di luar sana.Gue mau sharing sedikit contoh problem couple yang sering ditemui;

1.       Expectations Vs Reality
Why why why?? Guys, pernah denger gak kalimat alay “kamu berubah, kamu gak sayang lagi sama aku” huwekkkss.. Kenapa sih harus ada kalimat seperti itu? Sebetulnya bukan pasangan kalian yang berubah. Sebetulnya memang seperti itu karakter asli pasangan kamu. Hanya saja semakin lama kamu baru makin kenal dia lebih dalam. Nah kamu kecewa sama dia yang sekarang karena diawal kamu berekspektasi yang berlebihan tentang doi.
Example; Jaman PDKT Udin sering banget kasih cokelat, bunga, boneka, kirim puisi, dan hal-hal unyu buat Munaroh sang pujaan hati. Ya wajar dong, namanya juga PDKT, right? Nah, setelah jadian, Udin makin jarang dong kasih hal-hal romantis spt jaman PDKT. Itu kan hal yang lumrah. Secara si udin dah marathon saat PDKT, wajar kalo saat in relationship dia dah mulai capek dong. Nah salahnya si Munaroh berekspektasi seperti ini waktu jaman PDKT, “Wih, si Udin romantis dan royal banget sama gue, padahal belum jadi siapa-siapa, apalagi kalo jadi pacar, pasti bakal lebih cetar” ujar Munaroh dalem hati. Big No, Munaroh!! Justru sebaliknya. Solusi untuk kasus yang satu ini à Jangan berekspektasi berlebihan, karena kamu pasti kecewa, pasti.

2.       “Nggak bisa Hidup Tanpamu”
Gak perlu penjelasan panjangXlebar lah ya. Kamu harusnya ngerti. Karena alam bawah sadarmu selalu bilang “Gue gak bisa tanpa dia”. Ya itulah yang terjadi. Lo terlalu ketergantungan sama pasangan. Karena kebiasaan selalu berdua sama doi. Saat doi lagi sibuk sama dunianya, elo yang kena imbas. Jadi uring-uringan, galau, jadi kesel semester akhir lah pokoknya. Solusinya à Bukan tugas pasangan rayu rayu kamu supaya gak ngambek lagi. Dah dewasa kan? Dah jadi tanggung jawab kamu sendiri untuk bikin diri kamu happy. Kalo pasangan kamu lagi sibuk please ngertiin dia dong. Kasih dia waktu buat sendiri juga. Jangan jadi pasangan nyebelin. Karena kalian punya kehidupan pribadi juga. Itulah kenapa ‘lebih baik’ punya pasangan beda circle.

3.       Nggak bisa bedain antara ‘Kebaikan’ dan ‘Kewajiban’
Duh, gawat banget deh kalo hal yang satu ini melekat di diri kamu guys. Contoh nyata; Beberapa hari lalu temen gue update pm bbm “Huh, punya pacar kyk gak punya pacar, jemput ke kampus bentar aja gak bisa, gak guna banget huh” Guys, sumpah gue illfeel mendadak sama temen gue yang satu ini. Kalo gue di posisi cowoknya sih, gue putusin. Pertama, dia menganggap antar-jemput adalah kewajiban pasangan, kedua dia ngatain pasangannya gak berguna, di dunia maya pula, semua orang baca. Huwek X(
Umumnya, wanita sering kali menganggap kebaikan si pria adalah kewajiban. Bukan salah kamu sepenuhnya sih, ini factor budaya turun temurun yang melekat. Misalnya kayak budaya ‘Pria wajib bayarin ngedate’, itu juga salah banget. Apalagi kamu ngaku cewek independent, mandiri. Buktiin dong. Kalian bisa share cost saat ngedate. Misalnya pria yang bayar nonton, si wanita yang bayar makan, atau ngedate kali ini si pria yang keluar duit, ngedate selanjutnya gantian.
Oiya ada kasus temen gue nih, sebut aja namanya Munaroh. doi gak pernah keluar duit buat ngedate, setiap ngedate Udin yang jumpalitan keluar duit. Alesan Munaroh selalu,”tiap gue mau gantian bayar ngedate, si Udin marah, katanya gue ngerendahin harga diri dia, soalnya itu kewajiban pria katanya” haduh, Udin itu idup di taon 70’an dimana cewek emang belum berdaya, belum ada emansipasi kyk jaman sekarang yang bolehin cewek nyari duit. Kalo kamu idup di jaman sekarang, please deh, lupain pola pikir dan gaya pacaran nenek moyang. (Kalo dah merried sih oke lah pria nanggung finansial. Nah iniiiiii :p)
Dan kamu harusnya sadar, harga diri kamu gak serendah tiket XXI, jadi dengan share cost sama cewekmu, sama sekali gak akan nurunin sedikitpun harga dirimu,bro.
Untuk kamu ladies, jangan mau enaknya doang jadi cewek. Toh ngedate itu kan yang happy kedua pihak tuh. Jadi udah selayaknya kamu andil dalam hal cost saat  ngedate.
Setuju ya, mulai sekarang hapus pola pikir kalau membahagiakan kamu adalah tugas pasangan. Tugas kalian masing-masing untuk bikin diri kalian bahagia. Jadi, ‘in relationship’ itu justru wadah untuk menggabungkan dua orang yang berbahagia, jadi bahagianya double, right?
Jadi guys, kamu harus bisa bedain mana kewajiban mana kebaikan. Apalagi statusnya kalian baru pacaran.

4.       Situ Dukun???
Kamu tuh ya, jangan sok paling tahu tentang pasanganmu. Dan gak perlu nyari tahu dengan nebak-nebak. Misalnya cewekmu tiba-tiba jadi bitchy, lantas kamu yang ribet nyari tahu doi kenapa, lalu mohon mohon minta maaf atas kesalahan yang gak kamu perbuat. Biarin aja dia capek sendiri. Kalo emang dia dewasa, dia bakal bilang kok apa yang ganggu perasaan dia. Itu mulut kok, buat ngomong, bukan buat ngomel :p
Kamu gak perlu usaha buat mengerti wanita. Karena wanita bukan untuk dimengerti, tapi untuk disayangi. Karena mereka sendiri gak tau apa yang mereka mau~
Begitupula sebaliknya ladies, kalo tiba-tiba priamu jadi berubah, jadi cuek gitu. Kamu gak perlu jumpalitan panik nyari tahu doi kenapa. Lalu mikir yang nggak nggak, spt ‘jangan-jangan dia selingkuh’. Kamu hanya perlu jadi your best self kok.
Ladies, kalo kamu mau tau karakter, sifat, watak asli pria kamu hanya perlu kasih dia kepercayaan dan kuasa penuh, perhatikan apa yang dia lakukan, itulah karaktek asli dia. Kalau kamu sudah berikan dia kepercayaan dan kebebasan penuh lalu dia tetap bersamamu, selamat!! kamu sudah pilih orang yang tepat. Tapi kalau sebaliknya, dikasih kebebasan penuh doi malah ‘selingkuh semaunya’ berarti emang dia bukan pria baik-baik, gak usah dipikirin, dia gak worth it buat kamu, simple kan ladies ;)

5.       Power of “Maaf, Tolong, dan Terima kasih”
3 words tsb kayaknya simple yah guys, tapi kita sering lupa loh. Mentang-mentang sama pasangan, bukan lantas kamu bisa seenaknya merintah ini itu gak pake otak. Please, biasakan pake  kata tolong saat kamu minta bantuan pasanganmu.
Gue pernah loh denger langsung pas lagi berenang di tirta yudha Cijantung, ada couple gitu habis renang, tiba-tiba si cowok teriak dari jauh, “yank, handuk aku mana?!” , lalu si cewek dengan sigap ngehampirin cowoknya bawain handuk, plus Pop Mie buat si cowok. Dengan santai si cowok langsung keredongan pake handuk dan nyantap pop mie yang dibawain ceweknya, lantas duduk tanpa ngomong apa-apa. Haduh perih sekali ketulusan si cewek gak diapresiasi sedikitpun. Oke, mungkin kebanyakan orang mikir “wajar sih, pacar sendiri ini, sudah sewajarnya dong bawain handuk dan makanan” tapi guys, masa iya gak ada apresiasi untuk ketulusannya itu? Dia punya hati loh. Kesalahan si cowok di atas, pertama dia gak ngucapin kata ‘tolong’ saat minta handuk, lalu dia gak say thanks setelah dibawakan makanan oleh ceweknya. Kebaikan mu gak ada harganya ladies. Ingat ya pria, hal yang dilakukan cewek tadi tuh kebaikan, bukan kewajiban!!
Berlaku buat ladies juga loh ya, please budayakan bilang ‘Tolong dan makasi’ misalnya saat cowok mu antar jemput kamu. Oke lah dia ngelakuin itu tulus ikhlas karena doi sayang kamu. Tapi ingat, itu kebaikan doi, bukan kewajiban!! Misal kamu habis dianter belanja ke mall, pulangnya kamu wajib say thanks, minimal bilang “makasi banget ya sayang, kamu hebat deh” apalagi kalo ditambah kamu buatin dia seporsi spaghetti, pasti doi seneng. FYI, buat cowok nemenin cewek muter muter Mall tuh cobaan banget. Jadi kalo dia mau nemenin kamu, sudah selayaknya dia dapet apresiasi.
dan hey, jangan lupakan kata ‘maaf’. Gak penting siapa yang ngelakuin kesalahan, berusahalah menjadi orang pertama yang bilang ‘Maaf’.
Oiya, kalo power of ‘Maaf, tolong, dan terima kasih” ini bukan cuma untuk kamu ke pasangan. Tapi untuk ke semua orang ya darling..

6.       Take and Give?? No!!
Dah ngantuk nih gue, to the point aja deh yang ini. Ubah konsep ‘Take & Give’ yang selama ini kamu terapkan menjadi  ‘Give and Get’..

Sekian, Spread the Love~

1 comments:

  1. Selamat lebih cerdas dalam bercinta, dan spread the love, dear..

    Lex dePraxis
    Relationship Coach
    KelasCinta.com

    ReplyDelete

 

Iftitah Axa Template by Ipietoon Cute Blog Design