Tuesday, 8 September 2015


Summer Breeze at Papandayan 2665 MDPL
(4 – 6 Sept 2015)

“Tumben beres-beres perlengkapan gunung? Mau diapain Tha?” | “Buat dipake besok dong ma” | “Hah? Besok? Mau nanjak? Kirain mama udah stop kegiatan nanjak-nanjak nya.” | “Loh, kok bisa gitu ma? Jangan dooongs. Deket-deket aja kok, lusa mau ke Papandayan Garut berdua ka Tri, mau belajar nanjak.” | “belajar?? Hadehh, kita kan udah ada kesepakatan?” | “yahhh.. jangan kaku-kaku amat lah ma, yaaa maaa” | “yaudah, tapi mama gak akan bantu keuangan buat kegiatan nanjak-nanjak gini ya, sepeserpun” | “aturrr ajaaa ma!! J
Tapi se gak setuju gak setujunya mama, tetep aja pas hari H berangkat mama nelfon nanya-nanya. “Berangkat hari ini ya? Jam berapa? Sama siapa aja? Naik apa? Handphone di off aja supaya sekalian tafakur, nanti kalo dah turun on lagi, baru kasih kabar.” Pesen mama dari jaman dulu, kalo anaknya pergi-pergian.
Jumat sengaja Axa full nyiapin yang harus dibawa nanjak. Excited banget, tentu. Pagi-pagi sarapan sambil ngobrol di dapur sama mama seperti biasa. Mama konfirmasi “hari ini jadi berangkat nanjak ya? Berdua doang gitu dari sini? | “yaps” *jawab sekenanya sambil packing* | “Hmm, gara-gara pil 20 tahun lalu nih, bukannya keguguran malah lahir anak bandel, eh tapi Alhamdulillah jadi punya satu anak cewek yang bandel dan bangor gak ketulungan gini” *goda mama yang merhatiin Axa packing* | “idihh, bandel dan bangor darimana cobak ma, penurut gini juga.” | “Loh ini bandel, cewek-cewek senengnya naik naik gunung cobak, hehe” | “Loh yang ngajarin Tha naik gunung kan ayah mama dari jaman Tha belom sekolah toh, weeeee” *balasku*
“Udah bandel dan bangor, males mandi pula, ihhh jorok!!” Tiba-tiba Ajunk nyamber sambil ngelahap selembar roti sarapan di dapur. “Helawwwwww gue bukannya males mandi, gue hemat air!!”
Papandayan Mt merupakan salah satu gunung di Kota Garut, dengan ketinggian 2665 MDPL. Gunung yang ‘dipandang’ orang-orang lebih seperti tempat wisata, gak terlalu cocok buat tafakur, ngeliat kondisi aktualnya yang dipenuhi sama mayoritas orang-orang yang hanya mau wisata, tanpa bawa perlengkapan kemah –pun rasa-rasanya aman kalo di Papandayan ini.
Makanya cocok buat pendaki pemula seperti Axa dan cici odel. Sebelumnya kami belum pernah nanjak berdua. Makanya harus belajar dulu, dan semoga ini langkah baik untuk belajar. Tapi se-berdua berduanya, kita gak bisa tanpa orang lain toh. Kami hanya 2 perempuan ke-kanak-kanakan yang ingin menyatu dengan alam. Tapi kami sadar, kami gak bisa berdua.
Pencarian –pun berbuah, kami dapet kelompok bareng dari Jakarta, niatnya emang sekedar berangkat bareng, supaya lebih irit ongkos, dan gak buta-buta banget. Nama komunitasnya ‘Wanita dan Gunung’ yang dihandle mbak Echi dan mbak Rika. Total yang berangkat bareng 19 orang. 12 orang perempuan, 6 orang laki-laki. Yaps, judulnya aja wanita dan gunung. Kami (kaum perempuan) tetap sadar bahwa kami tanpa kaum Adam is nothing. Kaum Adam dan kaum Hawa tetap harus saling melengkapi demi keseimbangan bumi, ciyeilahh, haha.
Dah ready, nunggu cici odel pulang kerja, lalu ambil ransel di pepaya. Kami diantar Ayah dan Ajunk ke meeting point di cililitan. Thanks darling.
Start dari Cililitan dan tiba di Terminal Guntur nyaris jam 2 pagi di hari Sabtu. Lalu lanjut nge-bm sampe camp david, tiba jam 4’an. Istirahat sebentar, nunggu bintang tamu, yaaa bintang tamu. You know 7Summiters dari Unpar?? silakan di browsing untuk lebih kenal sama mbak-mbak tsb. cewek-cewek seven Summiter (mbak Dwi, mbak Fransdimitri, dan mbak Carolina) jadi guest, katanya buat sharing pendakian gitu. Tapi Axa dan cici Odel yang niat awalnya untuk ‘belajar mendaki’ ya tetap konsisten dengan rundown kami.
Hmm, terdengar lebay kalo disebut pendaki. Kami bukan pendaki, kami hanya dua orang labil yang ingin mencintai semesta. ‘Sayangi semesta, maka semesta akan menyayangimu’ mungkin itu penggalan pesan tante Annie beberapa tahun lalu buat Axa. Kata tante Annie, selama kita aware, peduli, sayang, cinta, mengasihi semesta dan isinya, termasuk berbuat baik terhadap sesama makhluk tuhan, kita gak perlu takut akan bahaya. Jikalau tetap sampe terjadi hal buruk pada kita, mungkin memang sudah semestinya begitu.
Itulah, mungkin kenapa mama Axa gak takut anaknya pergi kemana-mana. Toh mama dah ngajarin anak-anaknya untuk ramah pada alam, gak merusak sesama makhluk tuhan. Maka kamu akan aman, maka tuhan akan menjagamu. Aamiin.
Pendakian dimulai jam 8 kurang. Axa dah sebutkan di awal, Papandayan ini tempatnya berlatih, belajar, untuk para newbie, pemula. Jadi treknya nggak terlalu sadis, Alhamdulillah. 3 jam udah sampe di Pondok Salada. Kemah hanya boleh dibangun di Pondok Salada, selebihnya ke hutan mati, Tegal Alun, puncak, hanya boleh untuk mendaki, gak boleh ngebangun camp.
IMO, event nanjak bareng WG ini emang lebih ke share cost aja, selebihnya silakan atur masing-masing.
Daaaaannnn, jangan sedih ataupun kaget menyaksikan pemandangan di pondok salada ini. Kita udah lelah letih lesu lunglai mendaki, di atas sini banyak warung mie nasi goreng, tukang, cilok, tukang cilor bertebaran, yaaaa tuhaaannnnnnn... di Gn. Gede aja sedih ada tukang nasi uduk, ini malah warung lebih lebih :’(
Dan yang makin bikin galau adalah, di pondok salada tersedia toilet berbayar *mati*
Tapi temen-temen WG tetep ngasih saran untuk ‘ngegali tanah’ aja, supaya tetep dapet suasana hutannya. Makanya temen-temen WG ngebangun camp jauhh dari kerumunan camper dan mck tadi. Kami menjorok ke arah hutan. Area Pondok Salada ini nyaris mirip sama SurKen nya gunung Gede, area pondok selada dipenuhi sama edelweis yang sedang kurang mekar.
Hanya saja masih banyak babi hutan disini, semua camper (kalo kebetulan) bisa lihat babi-babi hutan ini ngumpet di semak belukar, serem banget bro, kayak babi. *Lah
Kebayang gak sih lagi ngegali tanah, lagi asik-asik pup tiba-tiba di belakang kalian ada babi hutan yang gedeeee banget itu lagi ngeliatin elo. Mau nyapa tuh babi hutan, tengsin. Gak nyapa, bingung mau ngapain, yakan. Hati-hati deh ya guys.
And then, meskipun angin yang berhembus tetap sejuk, sengatan matahari Papandayan di siang hari sangatttttt membakar kulit, jangan males-males pake sunblock deh ya (padahal Axa sendiri males pake sunblock). Dari sebelum nanjak juga bang Doyog sempet spoiler sih, “disana itu tah, panasnya parah ngebakar kulit banget, lebih-lebih rinjani panasnya, mana gitu masih ada babi utan, ati-ati aja”. Makanya Axa bawa sunblock buat jaga-jaga, dan ternyata males banget ngeluarin sunblock. Begitu selesai bangun tenda, langsung tidur lah kami. Hehe
Kebetulan kami dapet temen, namanya bu Tuty usia 44 tahun. Terbayangkan, ibu-ibu yang lebih tua setahun dari mama Axa, masih seneng naik-naik gunung gini. Tapi karena bu Tuty gak ada tenda, beliau gabung di tenda bertiga sama Axa n cici.
Gak hanya bu Tuty, ternyata dari 12 perempuan yang berangkat bareng itu dah pada tuwir tuwir cyiinn.. bu Sofhie seorang dokter di RS Harapan Kita (kalo gak salah), ada lagi bu Ari Shinta. Bu Tuty, bu Sofhie, dan bu Ari Shinta ini usianya >40 tahun. Dahsyat sekali ibu-ibu ini, apalagi setelah Axa wawancara satu-persatu. Mereka ibu rumah tangga yang juga wanita karir, tetap berpayung dengan suami tentunya. Bagaimana cara mereka minta izin sama suami untuk nanjak-nanjak gini, waw luar biasa. Kebetulan bu Ari Shinta juga ngajak anak perempuannya yang mungkin usia 10 tahun gitu, namanya Austrin (ocin).
Pokoknya Sabtu siang di kemah Pondok Salada, kami bukan sharing, lebih ke saling kenal satu sama lain, gitu. Hehe
Selalu, selalu, dan selalu aja ada couple yang bikin iri, mupeng saat denger kisah romansa mereka. Kali ini kisah pertama dari bang Dochae dan mbak Rika yang ternyataaa mereka adalah pasangan suami istri. Axa dan cici odel baru tau pas kita lagi asik masak mie di luar tenda, karena udara siang di papandayan panas banget bikin kita gak bisa bertahan lama di dalam tenda. Mba Rika nyamperin tenda kita, ngemil bareng, dan cerita kisah romansa doi dan bang Dochae. Mba Rika dari SMA memang sudah tergabung di ekskul pecinta alam, dipertemukan tuhan dengan bang Dochae yang juga pecinta alam banget. 7 tahun hidup berdua, yap berdua. Mba Rika tanpa ragu berbagi suka duka hidup 7 tahun berdua tanpa dikarunia seorang anak, dan Axa pribadi salut luar biasa sama pasangan ini. Mereka mampu survive, dan tetap romantis sampe di 7 tahun pernikahan. Gimana nggak iri denger mba Rika memperagakan langsung bagaimana bang Dochae memtreat dirinya dengan amat sangat romantis, uuhhhhh. Axa sampe ngeliat langsung so sweet nya bang Dochae memasang topi rimba di kepala mba Rika. Aaaaaaaaaaaaaa maooooooooo!!! =(
Yaaa.. emang gak banyak orang yang seberuntung mereka, mendapat teman hidup yang bisa satu passion gitu. Patut bersyukur berlipat-lipat.
Lalu mbak Eci sang wanita jagoan yang memimpin cewek-cewek di kegiatan kali ini ternyata juga pacarnya bang HaSyoe (entah siapa nama aslinya). Axa tau dari facebooknya mbak Echi. Karena kalo ngeliat langsung pas acara, mereka profesional aja sebagai team support. Denger-denger sih emang dah in relationship dari jaman SMA, mungkin udah 8 atau 9 tahunan. Widiwwww..
Mereka (Mbak Echi, Bang HaSyoe, bang Rayi, bang Bayu, dkk) sudah konsisten sama organisasi pecinta alam sejak SMA, satu sekolah, satu ekskul pecinta alam SMA 54, gitu katanya sih.
Hadirnya toilet umum di tengah hutan gini bikin perut Axa jadi ngelunjak ngajak setoran mulu, ngelunjak sekali huh. Dikit dikit mules, dikit dikit mau pipis.
Sore hari temen-temen WG hunting foto ke hutan mati, nanjak sekitar 30 menit dari lokasi kemah. Axa n cici –pun ikut, namunnnnnn tiba-tiba si perut ngelunjak ini lagi-lagi gak bisa diajak kompromi. Belum sampe di ujung hutan mati, Axa n cici balik ke kemah deh. Ternyata bu Tuty juga pulang sendirian dari hutan mati karena mules, sama.
Sore itu dah bingung gak ada kegiatan. Axa dan cici baru tau ternyata, kita bener-bener share cost dan kemah bareng aja sama genk WG ini, selebihnya sesuai rencana masing-masing. Hadehhh tau begitu tadi selesai bangun tenda siang-siang langsung summit aja kita berohhhh. Keburu magrib kan.
Yang laen asik bercengkrama di luar tenda. Acara sharing session sama 7Summiters juga kayaknya terbengkalai, api unggun juga gak jadi. Semua diganti dengan ngemil berjamaah. Axa cici dan bu Tuty memilih langsung terpejam dari jam 6 sore, hahahahahaaaa..
Gara-gara suara babi hutan yang seradak seruduk bendera kami di luar tenda, Axa jadi terbangun tengah malem. Cuaca dingin ekstrim parahhhh. Axa langsung nyalain kompor tanpa buat penghangat. Sambil ngeliatin cici dan bu Tuty tidur nyenyak di kanan kiri Axa.
Bukan laper sih, tapi karena iseng aja bengong sendirian. Axa masak mie, terus bikin puding strawberry. Mayan buat summit besok pagi. Dan taraaaaaa baru satu jam tuh puding dah membeku, mantapsss..
Jam 3 Axa lanjut bobo sampe subuh. Pas subuh bangun tidur bareng tuh bertiga. Bu Tuty ke toilet, Axa n cici masih leye leye di tenda. Sambil Axa cerita, “semalem tengah malem gue kebangun ci, tau gak gara-gara mimpi in cowok lo, cowok lo mati dibunuh gitu sama mafia mafia kayak di film The Raid 2, gilaaaa serem abisssshh, yang makin serem, disitu gue ikut dibuh gara-gara gak sengaja ngeliat cowok lo dibunuh, kan rese!!” | “etttt, najong banget mimpi lu”
Habis dari toilet bu Tuty langsung nyari sarapan sendiri, nasi goreng. Axa n cici bikin Indomie Soto dengan irisan bakso sosis. Hmmmmm, kuah indomie soto emang gak bisa bohong, tiada tandingan haha. Sebetulnya bawa cadangan mie lain, gaga gepeng. Tapi teteup aja Indomie Soto tak terkalahkan.
Habis nyeduh kopi cokelat. Kami berkemas, bawa puding, nutrisari, dan segenggam properti foto. Gileee niat banget Axa sampe bawa 20 balon bentuk lope lope warna warni, tapi sayangnya balon nya tebel banget, gak kuat niupnya jadi gak kepake deh, huhu..
Temen-temen WG lain gak ada yang berencana untuk summit, hanya sampai di camp pondok salada. Oke, Axa sama Cici aja. Eits, bu Tuty sengaja kami ajak summit. Semangat beliau beda, kayaknya asik kalo diajak bareng. Tapi problem nya adalah, kami gak ngerti dan cukup penakut untuk melintas hutan. Meskipun jalur ke arah puncak tegal alun cukup jelas, teteup aja kami gak berani. Perempuan labil bertiga masuk hutan, oh No!! Tapi kalo kita percaya tuhan, maka tuhan akan kasih kode ke semesta untuk senantiasa menjaga kami, aamiin.
Maka tuhan kirim sekelompok pemuda (rese, rusuh, rame, berisik, lucu, seru) terdiri dari lima orang. Gak sengaja ketemu saat kami menuju lintasan puncak via hutan mati. Mereka yang niat awalnya mau balik ke tenda, dengan cepat banting stir, berubah haluan, dengan baik hati nemenin kami bertiga menuju tegal alun. Dari kemah ke Tegal alun memakan waktu sekitar 1 jam. Uhm, waktu terasa singkat, perjalanan yang melelahkan ke arah tegal alun saru karena bercandaan cowok-cowok tengil ini. Gak bisa diem, cekakak cekikik sepanjang trek. Mereka sengaja bikin yel-yel gajelas buat nyemangatin bu Tuty yang dengan kuat hati dan mental tetap ikut kami ke tegal alun. Salut. Padahal ibu-ibu lain pada istirahat di kemah.
Di tengah perjalanan menuju tegal alun, sinyal handphone kedip kedip, wih tjakep nih sinyal. Axa kira cici odel lagi ngajak Axa ngomong, taunya dia nerima telpon dari pacarnya. And you know what?? Surprise atau kejutan konyol bangke sok romantis macam apa ini tuhannnnnn!! Pacarnya cici ngabarin kalo dia juga lagi muncak papandayan. Lagi-lagi Axa dibikin iri, kalo kemarin sama kisahnya mba rika & bang dochae atau mba echi & bang Hasyoe, kali ini sama cici alay, errrrrr. Ciiiiiiii bunuh axa ciiiii bunuhhhh....
Tiba di lokasi tujuan, hehe. Yasudah.
Bang Jae dan kawan-kawan langsung buka perlengkapan masak, bikin minuman hangat dan nyemil nyemil. Axa juga ngeluarin sedikit cemilan yang sengaja kami bawa dari kemah. Hmm, kalo tau bakal ketemu genk rusuh ini, bawa aja semua makanan yang ada di tenda, mayan buat ngebunuh waktu, hehe.
Sambil take picture, sambil nyemil, niup-niup balon. Sambil sharing sama genk rusuh itu. Ternyata mereka genk dari jaman STM. Pada tinggal di daerah Tangerang. Sampe sekarang tetep konsisten nanjak sebulan atau dua bulan sekali. Ada yang kerja, ada yang nyambi kuliah juga. Usianya range lahiran 91-92 gitu. Jadi inget waktu nanjak bareng anak-anak Capunk Maret 2014 lalu. Rame dan rusuhnya serupa.
Terima kasih bang Jae dkk. Haduh kalo gak dibantu kalian, mungkin kita bakal lebih lama sampe di lokasi tujuan gara-gara kelamaan nyari jalan. Terima kasih. Semoga dilain waktu kami ada kesempatan gabung sama kalian lagi.
“Jadi kita turun ke kemah, atau nunggu dewa lo ci?” | “Dia bilang 20 menit pasti sampe puncak, biasanya dia kalo bilang 20 menit ya 20 menit” | “idih, alay lebay lo. Serius nunggu apa nggak jadinya?” | “gak usah deh, ketemu di pondok salada aja”
Akhirnya kami turun ke kemah, masih bareng sama bang Jae dan kawan-kawannya yang rame rusuh itu. Mereka sempat kami ajak mampir ke kemah kami juga.
Temen-temen WG yang lain masih asik bercengkrama. Tapi Axa langsung ngajak cici odel beres-beres, bongkar tenda. Dewa nya cici udah sampe di pondok salada juga. Tapi kami tetep ngikutin rundown WG, at least closing dan foto-foto bareng harus lah.
Habis itu turun bareng-bareng deh ke camp david. Geregetan mayan ngeliatin tingkah dewa nya cici yang lari-larian dari pondok salada sampe camp david. Helawwwwww, biasa aja kali tuh kaki. Ngapain buru-buru emang kita lagi lomba, kita kan lagi santai. (Ekhem, inget siapa gitu). Ngapain kajar-kejaran emang situ ShahRukh Khan, gak bisa lihat pohon dikit langsung lari-larian joged joged. Haha.. gak ada pohon juga sih, pasir dan batu batuan terus.
Pulangnya kami gak bareng sama temen-temen WG. Ngecer bareng dewa nya cici dan kawan-kawannya. Niatnya ngejar waktu, karena kayaknya kelamaan kalo nungguin temen-temen WG lengkap. Hehe
Sampe di Depok jam 12, mantaphhhh..
Dan ternyata pas sampe rumah, temen-temen WG juga ngabarin dan pada sampe rumah. Haha :p
Gapapa xa, kapan lagi lu jadi obat nyamuk buat cici odel kaannnn.. :p
Thanks luar biasa untuk cici odel untuk pelajaran pertama kita, cieee haha. Semoga kita selalu dilimpahkan rezeki dan kesehatan untuk konsisten mencintai semesta-Nya, bercumbu dengan Alam-Nya. Konsisten berproses menjadi perempuan-perempuan calon ibu yang nantinya punya banyak dongeng buat bebies, tanpa harus buka buku-buku dongeng. Hadiahkan kisah kita untuk generasi penerus kita kelak. Dan ini, merupakan proses mengumpulkan lembar demi lembar dongeng itu. Tetap istikomah ya. Let’s learning by doing ciciii odel alias Tri Jayanti... Love you lahh!!
Thanks juga untuk kebersamaannya team WG (Wanita dan Gunung). Papandayan ini event pertamanya WG. Semoga kedepannya makin oke acara nya. Ikut-ikutan mba Rika ahhh “Semoga mbak Echi dan bang HaSyoe cepet nyusul ke pelaminan” ciyeeeeee J
Terima kasih Alloh yang tak pernah janjikan kemudahan untuk umatnya, tapi Alloh berjanji untuk selalu ada, bagi mereka yang percaya. Aamiin.
Sedikit Filosofi Gunung buat Axa;
Gunung itu layaknya kehidupan, makanya kita gak bisa menaklukan puncak sendirian. Bisa sih mungkin, bagi sebagian orang. Tapi bukankah tuhan menciptakan kita berpasangan. Kecuali kita melawan ayat itu, silakan. Hidup itu pilihan toh. Dari bawah kalian gak langsung panas kaki, biasanya capek luar biasa di awal pendakian, satu atau dua jam awal, belum panas kaki, tubuh kalian masih butuh penyesuaian, sama kayak dua insan yang harus saling adaptasi. Trek masih belum ekstrem, sama kayak hubungan di awal-awal, cobaan dan gangguan masih sedikit, masih warming up, hangat. Kelamaan trek makin sadis, gangguan makin banyak. Selalu ada pos untuk istirahat, hubungan –pun ada kalanya istirahat. Istirahat bukan lantas kalian masing-masing, tapi istirahat adalah saatnya evaluasi, saling tanya kesan masing-masing sudah sampe di pos tersebut gimana rasanya. Gitu, hehe.
Kesangkut ranting, kesandung batu, lelah yang teramat, harusnya bukan lagi hal yang bikin kaget. Tapi bagaimana kita menyikapi trek itu, hubungan itu. Toh dengan siapapun kita melakukan pendakian atau dengan siapapun kita membina hubungan, pasti ada ujian kok. Jadi, halangan rintangan tuhan sediakan bukan untuk membuat kita takut, tapi rintangan tuhan sediakan untuk semakin mendewasakan kita. Semoga kita semua berkapabilitas untuk nerima segala hadiah tuhan dalam bentuk masalah, dalam bentuk trek sadis.
Tiba di kemah terakhir sebelum mencapai puncak, pilihan kita untuk lanjut atau berhenti sampai disitu.
Dear ladies, jangan menilai pria-pria pendaki gunung kejam hanya karena membiarkan kita menyaksikan trek sadis menuju puncak. Selama dia tetap se-irama, beriringan denganmu, justru disitu mereka sedang berproses menjadi pria sejati.
Ketahuilah, pasangan yang baik bukan dia yang menawarkan keindahan, bukan dia yang menawarkan kemewahan, bukan dia yang menawarkan segala kemudahan, bukan dia selalu menghujanimu dengan pujian dan kata mesra. Tapi pasangan yang baik, adalah dia yang tetap se-irama denganmu dalam kondisi apapun, bagaimana –pun treknya.
Sesampainya di puncak, kita bahagia bisa ada di titik itu. Tapi puncak bukan tujuan, puncak adalah bagian dari proses kehidupan, bagian dari perjalanan. Pada akhirnya, tubuh kita melemah dan harus kembali pulang. Siklus yang tiada akan berakhir hingga tuhan memerintahkan malaikat Israfil memaikan terompet sangkakala-Nya.
So, proses tuh dinikmati, jalani sesuai prosedur yang tuhan kasih. Semesta ada untuk kita sayangi, semoga segala kelembutan semesta berbalik pada kita. Aamiin.
Selamat senja, puisi =)


0 comments:

Post a Comment

 

Iftitah Axa Template by Ipietoon Cute Blog Design