Jumat, 11 Desember 2015

Basah
Dibilang pecinta alam, kayaknya masih jauh dari kata pantas. Dibilang cewek kuat huh boro-boro. Tapi seneng aja menjelajah ciptaan tuhan yang diberi nama alam. Meskipun ngeluh di perjalanan, tapi kami bahagia, simpel.
Karena sadar akan kapasitas kami berdua (Axa dan Cici), kami nggak se-berani itu nantang diri kami langsung untuk menjelajah gunung tanpa persiapan, apalagi tanpa rasa percaya diri. Makanya kami cari-cari tempat latihan, se-dasar mungkin, dan yang semudah mungkin. Supaya gak muluk-muluk. Dan yang penting niatnya berlatih.
Kan kalo nanjak-nanjak gunung gitu biasanya ada makhluk-makhluk perkasanya. Belum pernah nanjak bener-bener berdua sama cici. Tapi semenjak terbentuk  forum Inner Circle Wanita & Gunung yang terdiri dari 36 cewek-cewek rame itu. Kami jadi merasa perlu untuk secepatnya belajar lebih jauh. Bikin jadwal pendakian berdua cici, maksudku. Entah kapan, semoga bisa terwujud.
Mumpung weekend dan gak punya acara. Jumat malam lalu Axa janjian sama Cici untuk main ke gunung Batu Jonggol 876MPDL. Hehe kami berdua sudah berjanji (sejak nanjak Rakutak tahun lalu) untuk tidak meremehkan ketinggian, berapapun angkanya. Apalagi alam yang unpredictable.
Jadilah Sabtu pagi, kami start dari Pepaya nyaris jam 9 pagi. Kami jarang berpergian bawa motor. Biasa naik angkot/kereta angkutan umum pokoknya. Jadi sesekali bawa motor bikin kami bingung dan sama sekali gak tau jalan. Hanya berbekal baca blog orang dan Axa tanya-tanya sama Nday gimana untuk sampe di daerah sana.
Estimasi dua jam dari Depok, ternyata hampir 3 jam kami baru tiba. Bawa motornya super santai. Yang kami kira weekend disini pasti rame pengunjung nih. Ternyataaaa sepi pemirsaaa!!
Berdasarkan postingan mereka yang udah pernah kesini sih, nanjaknya hanya 1 jam. Tapi karena kondisi cuaca yang super panas (hehe), jadi kepala Axa keliyengan dan dua langkah ngasoh-dua langkah ngasoh apalagi kami yang memang jarang olahraga, heuh. Cici menyebut Axa gelonggongan, bodo. Karena dia hafal betul Axa nggak bisa jauh-jauh sama air minum saat nanjak. Makanya dia sengaja persiapan air 1,5 liter dan tetap kurang, hehe.
Treknya oke bangets, mirip-mirip Cikuray, tapi versi singkat. Karena kebanyakan ngaso, kami menghabiskan waktu 2 jam. Suerrr ini gunung berasa private gitu. Di jalur ngedaki hanya ada kami dan satu kelompok cina-cina tujuh orang gitu. Kami jalan beriringan sampe di puncak batu. Tapi mereka nggak lama di atas, usai foto mereka langsung melanjutkan perjalan ke curug dekat sini.
Axa sama Cici emang sengaja nunggu sore disini untuk foto. Di atas nggak ada pohon sama sekali untuk neduh, kulit sekejap langsung merah terbakar matahari. Yahhh resiko sih. Kami teteup nunggu sampe sore sambil dengerin lagu dan nyanyi gak jelas berdua. Sesekali ada pendaki yang datang sebentar berdua atau bertiga, lalu usai foto mereka semua langsung pada turun.
Awan baru mulai gelap nyaris jam 4, Axa dan Cici langsung take pictures, dan dalam hitungan detik hujan mengguyur dengan sangat deras tanpa aba-aba. Bingung, nggak ada sama sekali lahan untuk berteduh di atas, percuma kalo diam, mending turun. Ternyata lebih serem turun, karena batu besar-besar gitu. Tapi disini sudah diikat banyak tali tambang buat ngebantu. Karena emang harus pake tali kalo ngeliat kemiringannya tuh.
Kami turun bareng sama segerombol anak kampus yang ternyata dari Depok juga, dan ternyata pula satu kelurahan, hehe. Jangan-jangan satu erwe juga kita ya bang. Sepanjang jalan turun, kami saling bantu dan ngobrol-becanda gak jelas. Mereka keget denger kami hanya berduaan naik motor dari pancoran kesini. gitu deh.
Sampai di bawah, kami sempet melipir sebentar untuk makan indomie rebus dan segelas nutrisari hangat, hmm. Lalu menjelang magrib malah baru terlihat beberapa pendaki yang sengaja dateng jam segini untuk kemah bermalam di atas, haduh.
Kami dan segerombolan mahasiswa dari Depok tadi masih bareng sampe parkiran. Karena kondisi tanah yang deblok, salah satu dari mereka ngebantu ngebawain motor Axa sampe pintu masuk, Alhamdulillah. Sambil beres-beres di mobil mereka masih berteriak dari jauh, sebagai salam perpisahan, see you guys hehe.
Kami lagi-lagi dibantu sama akang-akang di kampung sana karena motor Axa gak bisa jalan, kesangkut gumpalan tanah yang nyangkut dikolong-kolong ban. Dengan detail akang-akang di pintu masuk ngebantu sampe tuntas, dan bisa dibawa tuh motor, Alhamdulillah.
Mereka juga ngasih arah jalan pulang yang berbeda dari arah kami datang. Kami start pulang usai magrib. Sumpah ini pengalaman menakutkan dan luar biasa buat Axa dan cici. Mungkin lebih 20KM kami jalan gelap gulita tanpa ada pengendara lain. Pikiran buruk sudah berseliweran di kepala kami. Hanya saja kami tetap melaju, berharap ketemu pemukiman yang minimal ada lampu-lampu supaya suasana gak terlalu horor.
Baju kami yang dari turun basah kuyup sudah mulai terkikis angin, mulai kering sedikit tapi tubuh kami makin menggigil. Hati berteriak lelah dan ingin segera sampai di rumah, hehe. Sudah berjalan hampir satu jam, kami belum juga paham posisi kami dimana. Nyoba nyari alamat, tapi masih di perkampungan yang semua orang tutup pintu. Gelapppp!!
Haduh ini dimana!!
Akhirnya kami ketemu sama keramaian, bareng sama beberapa motor dan pick up. Tapi masih belum paham posisi, menan lah ya.
Huh, tiba-tiba motor mendadak oleng. Ban motor kami bocor, dan gak ada yang bisa diminta bantuan. Tengah jalan, gelap. Kami ngedorong motor sampe ketemu dua orang bapak-bapak lagi ngobrol dipinggir jalan. Mereka nunjukin posisi bengkel yang tidak jauh dari situ. Kami mulai semangat lagi ngedorong motor.
Sampe di sebuah bengkel, hanya ada ibu penjaga warung yang ternyata ibu dari yang punya bengkel itu. Katanya anaknya lagi mandi, jadi tungguin aja. Semakin malam. Akhirnya motor selesai ganti ban dalam, kami pamit ke ibu tadi untuk melanjutkan perjalanan. Sekitar ¼ jam kami ketemu jalan raya, meskipun gak tau itu dimana, yang jelas ada SPBU, dan kami bisa numpang buang air, hehe.
Tubuh masih menggigil, kami lanjut perjalanan, dan Alhamdulillah kami baru paham posisi pas udah sampe Jonggol kota, alun-alun Jonggol. Tenang hati kami, hehe.
Ternyata pedihnya belum selesai. Tepat depan perumahan Mutiara ban motor kami bocor lagi. Tadi di bengkel pertama emang dikasih ban dalem bekas, karena mereka gak ada ban dalem baru. Ban motor yang tubles akhirnya jadi pake ban dalem. Dari Perumahan Mutiara kami dorong motor lagi, mayan menguras perasaan hehe. Sekitar 500 meter di depan kami ketemu bengkel lagi, dan nunggu di tambal. Nggak lama, kami lanjut perjalanan pulang dengan sisa-sisa semangat nahan dingin pake baju basah.
Alhamdulillah sebelum jam 12 malam kami sudah sampai di Pepaya. Ajunk sendirian di rumah nunggu Axa pulang. Pas nyalain hape ternyata Ajunk udah khawatir dan nyoba ngewhatsapp dari jam 7 malam tadi. Karena pas berangkat Axa bilang ‘sebentar kok, orang perjalanan cuma 2 jam, nanjaknya naik turun 2 jam, paling lama jam 8 malem dah sampe Depok lagi’ gaktaunya manusia memang hanya bisa berencana dan berusaha, sisanya semesta yang bergerak menetukan.
Saat kami tiba di Pepaya juga Ajunk dengan antusiasnya cerita kalo setengah jam sebelum kami sampe, ada gempa kenceng banget. Semua tetangga keluar rumah. Ajunk yang sendirian di rumah dan cemas sama adiknya makin-makin dibuat cemas karena gempa.
Karena badan udah lemes banget. Cici urung untuk pulang, jadi bobo di Pepaya.
Dan Pagi tadi kami bangun masih berasa pegel-pegel, gaktau pegel kenapa. Mungkin masuk angin.
Ajunk ke ruko irian nyari bubur ayam buat, lalu Axa nyeduh teh panas untuk teman sarapan kami. Kami bertiga duduk santai di ruang depan. Seneng tiap dapet kesempatan duduk bertiga sama Ajunk dan Cici. Ngerasa perpaduan yang pas aja, satu obrolan, dan nyambung.
Sebetulnya Axa dan Cici masih males gerak, dan kepengen leye-leye aja. Tapi udah rencana pagi ini mau mampir ke rumah bang Doyog balikin ransel. Capcus deh meskipun gak jadi pagi sih. Udah siang gitu, hehe.
Pulang dari rumah bang Doyog, Axa dan Cici masih lanjut kelayapan sebentar, lalu Axa antar cici pulang, sekalian mau pinjem novel titipan Ajunk juga sih. Mama udah ngewatsap dari pagi supaya Axa ke pasput, karena mama udah masakin. Niatnya habis pulang antar cici, mau langsung ke pepaya antar Ajunk ke stasiun untuk berangkat kerja. Jadinya ke pasput deng, nemenin mama. Hehe
Puji tuhan!!

Weekend, terimakasih sudah cukup menyenangkan. Semoga kita termasuk orang-orang yang bersyukur. Aamiin!!

0 komentar:

Poskan Komentar