Jumat, 11 Desember 2015

Surga di Selatan Kota Garut

“PING!!! Alin & Khansa cancel, artinya elo cancel juga gitu tah?” | “ehehehe gimana ya, abis masa iya cuma bertiga, garing bro” *end chat Jalu*
“Jadiin aja dong tah, gapapa kita berempat aja (elo, gue, nun, Jalu) yuk” | “Emm, kalo jadi berarti kita berangkat besok pisan ya?! Gimana pending seminggu. Kalo sekarang gue ngepas banget buat ongkos nih!” | “iya, besok pisan!! Ya gampang lah kalo makan mah, gak mau minggu depan, kan akhir bulan, padet, oke??!!” | “oke deh” *end chat Faris*
Tanpa banyak persiapan, Jumat sore sepulang dari Kuningan. Axa langsung packing ke ransel kecil (yang sebetulnya tidak capable untuk menampung banyak barang) sepotong baju, handuk kecil, dan beberapa lembar uang kertas untuk ongkos, tanpa dompet.
sisa rupiah terakhir Axa pake buat ongkos jalan-jalan nih? Pulang liburan manyun-manyun deh gak punya pegangan sama sekali, tapi okelah, konsekuensi” gumamku dalam hati, sore itu.
“Jadi ke pool bus primajasa ciputatnya sama siapa? Faris sama Jalu nyamper kesini?” tanya Ajunk (yang mungkin) khawatir. “Nggak, dijemput temen, dianterin kesana langsung” jawab Axa sambil mengikat tali sepatu. “Emang punya uang? Ada kemungkinan kehabisan ongkos gak?” tanya Ajunk lagi. “Hmm, semoga cukup sampe pulang”
Suara motor ‘yang jemput’ tiba depan pepaya 3 No. 23, “Siapa si yang jemput?” | “temen, kebetulan rumah dia deket banget sama pool busnya” | “????” | “Tita gak minta dianter kok hehe, niatnya mau naik angkot aja ke ciputat, tapi dia maksa nganter” jawab Axa terbata-bata sambil memainkan jemari, berusaha meyakinkan Ajunk. ‘yang jemput’ sempat pamit sama abang-abang Axa yang sekalian juga mau pulang ke pasput. Karena Jalu pulang kantor ngaret, jadwal kami jadi ngulur juga. Yang awalnya Axa mau langsung ke pool bus ciputat, jadi harus minta dianter buat  nyamper Faris. Jalu, dan Nun ke Krukut dulu deh, huvt.
Setiba di rumah Faris, “Kannn, ngaret kan?!! Janjinya gimana?! Bus terakhir jam 10 ya, ini dah setengah 9 Jalu belom sampe, oke!!” gerutuku.
“Sorry ya bang, jadi ngerepotin elo deh malem-malem gini nganterin gue kesono kemari gini, mana acara ngaret, jadi ikut nunggu deh lo, maap banget ya” | “lebay dah, elo sendiri yang bilang jangan kaku, eh tapi serius elo cuma jalan ber-empat sama temen2 elo itu?” | “yapp!! Hehe, namanya juga liburan dadakan bang”
Kami tiba di pool bus primajasa Ciputat tepat banget. Jam 9 malam lewat beberapa menit. Nggak nunggu sampe 2 menit, bus langsung berangkat. Bus berhenti ngambil penumpang di terminal Lebak Bulus, berhenti ngambil penumpang lagi di terminal Kp Rambutan, lalu melaju via tol, singgah sebentar di rest area Km 57, dan entah Axa langsung pulas dan baru terbangun setelah tol Cileunyi. Prediksi tiba di terminal Guntur Garut jam 2 dini hari. Tapi karena macet, kami baru tiba jam 3.
Yuhuu.. Tiba di terminal Guntur Garut, langsung tersedia angkutan menuju lokasi tujuan kami, Elf tujuan Cikelet, Selatannya kota Garut. Tapi tujuan kami bukan kesitu, tujuan kami ke Pantai Santolo, Garut. Tepatnya di Desa Pamengpeuk.
Luar biasa trek menuju Pamengpeuk. Start dari terminal Guntur jam 3 pagi. 1 jam pertama masih daerah kota, kanan kiri masih ramai pedagang dan penduduk Garut. Setelah itu trek kanan kiri mulai ekstreem, meskipun jalurnya mulus tapi treknya naik-turun dan meliak-liuk gitu ya ampun, tapi serunya di kanan jalan dihiasi sungai yang luar biasa indah (kalo gak gelap, hehe). Kami tiba di desa Pamengpeuk pukul 7 pagi, dah terang banget.
Untuk sampe di pantai Santolo, jalan kaki ke dalam lagi sekitar 15-20 menit. Atau kalo gak mau jalan, ada pick up yang hilir mudik siap mengantar sampe di depan pantai. Tapi kebetulan kami mau jalan kaki, untuk ngelemesin badan yang semalaman duduk di kendaraan.
Sebelum tiba di muka pantai, kita ngelewatin kantor perikanan, juga Balai Produksi dan Pengujian Roket (LAPAN), pemandangan yang bikin merinding itu ngeliat kondisi jalan menuju pantai yang super bersih dan sepi banget. Widihhhh keren, pantai seindah dan sekeren ini, tapi belum banyak yang ngunjungin. Mungkin karena jauh dari Jakarta atau mungkin karena memang belum banyak yang tau, entah. Yang jelas Axa, Jalu, Faris, dan Khusnul (ceweknya Faris), kami ngerasa beruntung banget berkesempatan liburan singkat ke Santolo saat ini, moment yang tepat karena kondisi desa yang masih sepi pengunjung, mayoritas penduduk juga nelayan dan pedagang disini, jadi kalo malem para nelayan nyari ikan, siang hari pada dagang, jadi desa nya sepi, indah dan bersih bangetttt. Semoga bertahan deh, meskipun kami gak yakin kalo tahun besok kesini kondisinya masih sama, hehe??
Kami berjalan menyisir pinggiran pantai, dari kejauhan terlihat ratusan anggota TNI-AD sedang latihan, entah latihan apa. Seorang pelatih dan asistennya menghampiri kami. Intinya sih mereka ingin kami jalan lewat jalan raya dulu, supaya tidak mengganggu barisan mereka, tapi cara penyampaiannya sopan, manis dan menyenangkan. Sambil sedikit berbincang-bincang gitu. Ternyata  mereka dateng dari Kostrad Cijantung.
Akhirnya kami gak langsung ke muka pantai Santolo yang indah tadi, kami skip dulu. Kami langsung menuju ke pangkalan koci. Semacam pangkalan sampan/perahu nelayan gitu. Ternyata muka pantai yang indah tadi baru pembuka toh. Masih ada keindahan luar biasa yang tersembunyi guys. Untuk melihat keindahan tersebut kami perlu bantuan nelayan untuk nyebrangin kami ke pulau Santolo yang jaraknya mungkin hanya sekitar 30 meter, deket banget, tapi air, hehe. Kita hanya perlu mengeluarkan uang Rp.2000 (dua ribu rupiah).
Karena jarak sebrangnya dekat, makanya bapak nelayan menawarkan untuk mengantar kami melihat pemandangan ‘jembatan gantung’ dulu, habis itu baru ke pulau santolo, gimana? 15rb aja J
Tiba di spot utama pulau Santolo. Warbiyasaaaaaaa keren!! Sebuah pedesaan yang sepi penduduk, sejuk pisan euy!! Untuk masuk ke desa/pulau santolo ini pengunjung memberikan retribusi Rp.2000 (dua ribu rupiah) lagi. Dipinggir pantai tersedia banyak gubuk-gubuk reot untuk santai-santai di pinggir pantai atau untuk istirahat sambil menyaksikan pemandangan indah, yang tersedia secara cuma-cuma (tapi kalo bisa jajan lah ya guys).
Kami berempat langsung ganti pakaian, dan ke aktivitas pertama, mancing mafiaaa!! Hehe. Tadi sebelum nyebrang pake koci ke pulau santolo, Faris udah beli cumi buat umpan mancing gitu.
Sumpah keren banget parah!! Bersih banget, dan banyak ikan dan makhluk laut yang lucu-lucu yang belum pernah Axa lihat sebelumnya, hehe. Karena ombak yang cukup pasang, Faris gak dapet ikan sama  sekali, mubazir amat bawa alat pancing lengkap dan nyerah gitu aja, hehe. Menyusuri pantai ke arah timur sedikit, kita bakal menjumpai bagian dari laut tersebut yang mirip kolam renang gitu, arusnya tidak terlalu deras, tapi bersih dan dalam, bentuknya kayak kolam renang panjang dibawah jembatan gitu, ahh sumpah keren banget. Spot tersebut diberi nama ‘SayangHeulang’. Faris dan jalu uji nyali loncat dari jembatan ke sayangheulang. Happy banget bisa mengabadikan moment tsb.
Puas berenang, kami istirahat makan siang di gubuk reot di pinggir pantai. Hmm, pantai indah seluas ini, sepi pula, rasanya puas banget hati. Kami minta bantuan ibu warung di dekat gubuk kami untuk membuatkan makan siang ikan bakar ditambah cumi umpan mancing yang gak jadi terpaka tadi untuk jadi menu tambahan haha, mayan!!
Ternyata bener info dari seorang teman kami ‘beli ikan di santolo murah dan fresh’ karena memang langsung ke nelayan nya sih. Hmm yummy!! Usai makan siang, kami otomatis terpulas dibuai angin semriwing. Bangun-bangun udah nyaris jam 4 sore. Kami lanjut jalan kembali ke spot muka pantai. Keluar pulau Santolo untuk nyebrang koci atau perahu lagi.
Sebelum lanjut main ke muka pantai, kami nyari penginapan dulu buat istirahat malam. Di pinggir pantai tersedia banyak sekali pilihan penginapan melati gitu, dan relatif terjangkau guys.
Pilihan kami jatuh ke sebuah penginapan berwarna hijau, namanya penginapan Tiga. R
Gak ngerti deh maksudnya apa, yang jelas posisi penginapan tersebut tjakeup banget, karena depan pantai pisan. Terjadi proses tawar-menawar dulu sama pemilik penginapan sih, intinya disini bisa-bisanya kita nawar aja guys, makanya harus masuk ke beberapa penginapan dulu supaya tau harga pasaran dan nggak nawar sadis gitu, hehe.
Kami –pun langsung ngegeletakin tas gitu aja, karena hari udah sore. Gak sabar mau take foto di pinggir pantai, kayak anak-anak muda kekinian, hahahaha.
Harapan sih dapet moment sunset yang menenangkan hati, apa daya karena awan hitamnya tebal gitu, jadi ketutup deh. Sore hari lumayan banyak pengunjung pantai. Mayoritas anak-anak muda, dan anggota TNI yang lagi pada pelatihan tadi siang.
Langit dah gelap, bulan sudah nampak. Tapi kami masih enggan buat kembali ke penginapan. Rasanya sayang banget kalo buru-buru menyudahi hari. Karena ini liburan singkat.
Akhirnya sekitar 18.30 kami langsung jalan menuju penginapan, dan gantian mandi. Setelah segar, kami pesan makan malam ke pemilik penginapan. Faris dan Jalu udah ngiler banget mau makan ikan pisang-pisang, tapi kata ibu pemilik penginapan “gak dapet nih ikan pisang-pisangnya, kalo cumi nya sih ada, terus ikan nya kita ganti pake ikan kue-kue aja mau?” | “oke bu, gapapa”
Kira-kira hampir jam 9 malem, makan malamnya baru siap. Kami langsung ke ruang makan di bawah.
Yuhuuuuu liburan kali ini merupakan sejarah pribadi buat Axa. Kenapa? Karena disini lah kali pertama Axa berhasil nyoba makan ikan (selain ikan teri dan ikan sarden). Mungkin mama Axa bakal seneng nih kalo tau. Tapi teteup say no sama ikan emas mungkin ya. Luar biasaaaaaaaaaaaa!! Kata Faris ini masuk 10 besar makanan yang pernah dia makan selama hidup, ciyeeee lebay!!
Tapi iyaaaa guys, cumi bakar, ikan bakar, sambal kecap, dan nasi panas, di pinggir pantai!! Udah lengkap deh surganya!!
Di rumah, mama kalo maksa makan ikan belom pernah berhasil. Sampe jaman Axa tinggal di Cileungsi beberapa kali diajak makan ikan dan sering pula dikirimin ikan Bandeng Asap, sama om Diki. Teteup aja nyoba secuil, langsung ogah. Padahal Bandeng Asep yang sering dikirimin om Diki itu harumnya luar biasa apalagi kalo dimakan pake nasi panas. Tapi tiap dibawain, biasanya Axa buat makan bareng teteh teteh dan akang-akang di kosan aja. Hehe
Kurang tau deh ya kenapa ibu pemilik penginapan ini nyebutnya ‘Ikan Kue-kue’ haha. Kita pada cekakak-cekikik pas ikannya dateng. Taunya rasanya enak selangit. Entahlah kata-kata apa untuk menggambarkan enaknya. Hehe Lebay!!
ada yang kurang, ngebeer enak nih” Celetuk Jalu. Tapi karena posisinya dalem desa, jauh dari jalan raya, gak ada yang mau gerak, gak kesampean deh menu pesenan Jalu, wkwk.
Selesai makan kami gak langsung naik ke kamar. Santai-santai nikmatin angin sepoi sepoi berpadu aroma kepulan asap dari ikan yang sedang dibakar, ditemani kopi ABC Mocca, dan sahabat, lengkaps!!
Suer gue seneng banget liburannya, jadi semangat lagi buat kerja dan cari duit, supaya bisa konsisten jalan-jalan kyk gini, abisin deh tuh duitnya besok cari lagi” gumam Faris sambil menghembuskan asap rokok.
Mata mulai perih, kami baru naik ke kamar buat istirahat. Niatnya supaya besok gak kesiangan, bisa lihat sunrise.
Jam 4 pagi, di hari Minggu. Axa sama Nun dah bangun lebih awal buat mandi dan beres-beres. Habis itu Nun turun buat cari sarapan bakwan!! Waaa baik syekaliiii.. Dari pas sampe Sabtu pagi di Guntur garut, Axa tuh dah bawel ngerengek minta bakwan panas!! Tapi gak ada yang jual pagi buta begitu. Akhirnya dapet juga bakwan!! Bahagia itu simpel ya :*
Penantian Sunrise nya juga tidak memuaskan guys. Karena pagi itu mendung banget, awan tebal. Jadilah liburan pantai kali ini Sunset dan Sunrise belum berhasil kami abadikan. But, gak masalah!! Keindahan pantai santolo bersama sahabat luar biasa kayak mereka sangat lebih indah berkali lipat kok dari sekedar sunset dan sunrise, toh kalo masih ada usia next time kita bisa hunting lagi. Tapi sahabat yang super lucu, seru, hangat, menyenagkan kayak kalian tuh langka!!
Bakwan dateng, baru deh Faris dan Jalu melek mata. Karena cuaca dingin, jadi mereka pada gak mau mandi gitu. Cuci muka ala kesiangan doang. Lalu sambil menikmati bakwan, kami berkemas ransel kembali, siap-siap untuk pulang ke habitat masing-masing hehe.
Kami pamit ke pemilik penginapan. Karena cuaca mendung dan kayaknya bentar lagi hujan. Makanya kami mutusin gak jalan kaki ke jalan raya PamengPeuk.
Sebelum pulang kami masih sempat ngerecoin ratusan TNI yang lagi menuju pantai untuk latihan. Kemarin pas dateng kami udah sempet kenalan sama ketua pelatihnya, tapi Axa lupa namanya, karena lagi fokus sama pantai dan berjabat tangan sekenanya. Ternyata pas paginya, kepikiran nama si pelatih siapa ya, wkwk. Masa iya harus nyamperin lagi hanya untuk nanya nama, kocak. Tapi iya, Axa hendak menuju pleton pelatih niatnya kenalan ulang, siapa tau bisa ketemu lagi di markas mereka di Cijantung. Ehhhh, tiba-tiba hujan mengguyur dadakan, dan kebetulan pick up yang kami tunggu sejak tadi lewat. Tanpa banyak kata, kami berempat segera naik untk diantar ke PameungPeuk.
Lalu lanjut track back, via ELF. Karena hujan, jalanan terlihat seremm, kanan kiri bukit gitu kan. Kami sekali berhenti di sebuah warung di pinggir jalan, sepi. Waw, ada bakso. Kami segera pesen deh tuh, karena kami pikir kata si abang supir, sengaja berhenti untuk istirahat. Gak taunya baru 2 butir bakso ketelen. Si abang supir udah menginstruksi untuk segera masuk mobil dan lanjut perjalanan, ya ampunnn bang tau gitu kita kagak mesen bakso segala barusan, hih.
Kami tiba di terminal Guntur lagi-lagi tepat waktu. Begitu naik bus, gak sampe 5 menit bus –pun  langsung melaju ke Jakarta. Kami tiba di kembali di pool primajsa Ciputat jam 17.00
Kondisi hujan, kami berempat ngambil motor yang kami titip dirumah seorang teman yang lokasinya hanya beberapa meter dari pool bus tersebut. Lalu Axa diantar Jalu untuk langsung pulang ke Pepaya, menerobos hujan deras. Taunya Faris dan Nun juga ngebuntut ke Pepaya. Jadilah kami lanjut ngobrol-ngobrol di pepaya sambil transfer foto-foto trip kami.
Hmm...
Axa happy banget trip Santolo ini. Meskipun cuma berempat, Axa yakin kalian memang sahabat yang ditunjuk tuhan untuk menemani perjalanan Axa kali ini. Bukankah tak ada satu –pun yang kebetulan?!
Dari start perjalanan sampe pulang, Axa dah yakin liburan ini akan mengakibatkan rahang Axa pegel karena gak akan dikasih kesempatan untuk berhenti ketawa. Faris Jalu itu perpaduan yang sangat pas buat bikin orang (khususnya Axa) selalu tertawa terpingkal-pingkal. Entah, lucunya tuh bawaan orok gitu.

Thanks ya Jalu Sasongko Jati, Al-Farizi, Khusnul.. <3

0 komentar:

Poskan Komentar