Thursday, 15 June 2017

Traveling murah Jakarta – Bali ala Backpacker


Bagiku, liburan, jalan-jalan atau traveling adalah hak segala umat di dunia. Hehe *lebay mood on* Tapi karena perbedaan nasip a.k.a isi dompet bikin kita sering underestimate duluan tiap kali dikasih ide untuk liburan.
Apalagi penduduk Jakarta yang penuh kegelisahan. Tiap hari dihadapkan sama macet dan tumpukan pekerjaan kantor yang bertubi-tubi tiada henti. Harus banget tuh sesekali meluangkan waktu alias mengambil jatah cuti kalian buat liburan. Ya, kita hanya butuh liburan. Jadi jangan meniru hal buruk dari aku. Aku ditawarin cuti satu bulan sama GM ku malah kekeuh maunya resign, belagu banget kan aku yatuhan ampuni Axa yah, hehe.

Nah, berdasarkan survey (gak valid) Axa. Destinasi utama buat liburan paling diminati salah satunya adalah Pulau Dewata alias Bali. Mungkin banyak destinasi lain yang jauh lebih bagus seperti Raja Ampat, gunung maupun pantai di Maluku. Tapi kebayang budgetnya mungkin bakal ngabisin tabungan banget kan. So, kesempatan kali ini aku bakal sharing destinasi yang terumum dulu yaitu Bali.


Disini aku mau sharing tips supaya liburan kita ke Bali lebih murah di ongkos, ala-ala backpacker gitu.
Oiya sebelumnya aku mau kasih pandangan aku tentang perbedaan antara premium traveler dengan backpack traveler (like me).
Kalo premium traveler kan relatif punya budget lebih banyak. Tujuan mereka ya jalan-jalan dengan seru, nyaman, menyenangkan. Jadi budget yang mereka sediakan –pun relatif besar. Karena mereka punya anggaran untuk transportasi yang nyaman, guide biar nggak nyasar, bayar charge bagasi karena over belanjaan, dan berbagai account pengeluaran lainnya.
Kalo backpacker traveler kebanyakan punya budget minim. Ya gak salah kok. Semua orang berhak liburan, bahkan yang punya budget minim kayak kita gini. Hanya saja, untuk backpacker kita harus ekstra usaha. Maksudnya? Iya, karena kita gak punya budget guide selama kita di destinasi liburan. So, sebelum memutuskan untuk berlibur tentu kita harus mengumpulkan banyaaaakkk informasi terkait tempat tujuan liburan kita. Transportasi yang kita pilih –pun relatif kurang nyaman. Dan bakal perlu waktu lebih banyak. Nah disitu kita para backpacker tetap harus menyiasati supaya liburan tetap terasa menyenangkan. Meskipun di sisi lain harus mikirin kondisi dompet. Ya tau lah dompet karyawan kaleng kerupuk kayak aku. Hehe
Kenapa aku hanya share soal transportasi. Karena aku kebetulan di Bali bukan liburan. Dari sebelum bulan puasa sudah tiba disini. Tapi aku bisa share mengenai transportasi PP yang rekomen buat temen-temen backpacker yang ingin liburan kesini.
Let’s check this one out;
Pertama, kalo temen-temen berasal dari Jakarta. Kalo punya budget cukup, mungkin kita bsia pilih ke Bali naik pesawat. Ada Lion Air dan Air Asia yang sering banget ada tiket murah ke Bali PP. Tapiiiii tetep aja diatas 500rb/sekali terbang. So, temen-temen bisa beli tiket kereta ke Surabaya, atau Malang, atau ke Kediri tergantung keinginan. Untuk harga tiket kereta yang murah biasanya yang berangkat jam 5 sore tuh, aku lupa nama keretanya, temen-temen bisa cek di web resmi KAI atau di beli tokopedia atau traveloka. Kalo kemarin aku beli tiket kereta Jakarta-Kediri 75.000 rupiah (murah kaaannnn). Habis itu lanjut travel sampe Denpasar. Dari Kediri tersedia banyak pilihan Bus rute ke Denpasar. Kalo travel Kediri - Denpasar, biasanya sekitar 300rb (include makan, snack, penyebrangan kapal Ferry, dan diantar sampe tujuan misalnya kosan atau home stay). Tapi kalo naik Bus, bisa lebih murah. 200-250rb, tapi turun hanya sampai terminal Ubung Denpasar. Temen-temen bisa naik Ojek Online untuk lanjut ke home stay. Karena di Denpasar gak ada angkot kayak di Jakarta. Lebih rekomen lagi temen-temen sewa motor. Tarifnya rata-rata 60rb/hari (update 2017 ya).
Oiya karena kereta yang murah itu selalu malam di jalan. Jadi kita gak bisa nikmatin pemandangan perjalanan kan, sedih ya. Tapi jangan khawatir sobat backpackers. Disitulah seni berpikirnya, hehehe *sotoy* *dikeplak*
Kerata Brantas tiba di stasiun Kediri pagi hari sekitar jam 6. Nah, sedangkan travel / bus ke arah Denpasar itu mayoritas berangkat jam 1 atau 2 siang. Karena estimasi waktu penyebrangan ferry malam hari, aku kurang paham kenapa begtiu. Tapi aku tanya tiap PO di Kediri, ya bus nya berangkat jam jam segitu. Nah, sobat backpacker yang sudah save energi dengan tidur selama di kereta malam sangat bisa mengoptimalkan waktu dari pagi sampe siang di Kediri sambil jalan-jalan. Destinasi terdekat ada Simpang Lima Gumul, foto-foto kece. Atau ke taman Tirtoyoso, atau ke Surowono Temple. Atau bisa nginep satu malam dulu di Kediri supaya lebih puas. Kebetulan di Kediri banyak penginapan murah kok. Aku kemarin 1 bulan lebih di Kediri. Disana banyak kost-kost tarif perbulan sekitar 200-300rb. Temen-temen bisa cari penginapan harian aja, mungkin sekitar 50rb/malam. Dan besok siang bisa lanjut perjalanan ke Bali. Dari Kediri ke Bali via darat menghabiskan sekitar 14 -16 jam, kalo travel bisa lebih lama karena si travelnya ngetem dulu di Surabaya.
Boyahhh!! Gimana mudah dan murah kan?
Aku belum bisa menjabarkan gimana cara liburan yang murah disini. Mungkin lain kali. Karena aku sedang tidak liburan disini hehe. Nah, langsung ke transportasi pulang yah.
Untuk pulang ke Jakarta dari Denpasar, temen-temen bisa kembali menggunakan Bus lalu lanjut kereta. Saran aku, temen-temen harus rajin (sebagai backpacker harus lebih rajin cari info, okeh) cari tahu letak pool Bus PO PO bus disini. Karena harga tiket bus yang mereka jual di pool dengan harga di terminal Ubung beda loh. Contohnya kemarin aku tanya tiket bus Denpasar-Malang dari pool, harganya 180rb. Sedangkan orang yang duduk disebelahku, katanya dia dapet harga 200rb dari terminal Ubung padahal dia sudah beli dari H-7. Kan lumayan 20rb aku save hehehehe. Aku pilih Bus Denpasar-Malang karena dapet kereta dari Malang ke Jakarta. Kehabisan tiket kereta Brantas Kediri-Jakarta yang paling murah itu lohhhh!! Hiks hiks. Tiket Bus Restu Mulya 180rb (include snack, makan malam di RM yang integrasi dengan PO, penyebrangan kapal ferry). Berangkat dari terminal Ubung jam 4.30 Pm. Dan sampai di Malang jam 4 subuh. Temen-temen bisa turun di terminal Arjosari Malang, dan lanjut ke stasiun Malang via Gojek sekitar 9000 perak.
Nah, aku lanjut ke Jakarta naik kereta Matarmaja jam 5.30 sore. Harganya 109ribu. So, dari subuh sampe sore nunggu kereta ngapain tuh 14 jam tidur di stasiun? Oh No!! Sebagai backpacker kita harus memanfaatkan waktu yang ada. Kapan lagi bisa cuti yekannn. Nah makanya saranku, sobat backpacker jangan terlalu banyak bawaan supaya tetap bisa memanfaatkan waktu luang dengan jalan-jalan tanpa diganggu tas yang besarrr. Sore hari baru deh balik ke stasiun Malang Kota Baru. Yeay. Gimana?? (tidak) membantu yah? Hahahahaha..

Kalo temen-temen punya saran lain silakan sharing ya. Sesama backpacker harus saling berbagi informasi. Salammm keep going hiyeayyy!!

source of pics : bali.com dan viator.com

2 comments:

  1. Perjalanan dari kediri menuju bali brp lama ,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kediri-Surabaya +/- 1 jam, lalu ganti armada gitu dari PO nya. Sby-Denpasar 14 jam.

      Delete

 

Iftitah Axa Template by Ipietoon Cute Blog Design