Saturday, 23 September 2017

Surat Terbuka Untuk Kami, “Generasi Cucu Embah Kakung Sarmili”

Jiwa Gotong Royong yang nyaris punah.
Gak jarang saya diskusi soal amburadulnya hidup manusia, bareng nyokap. Yang biasanya malah jadi semacam adu argumen. Sambil nyendok nasi dan lauk jengkol balado pada sebuah dapur sempit. kami larut dalam obrolan yang lebih terdengar seperti keluhan belum berhasilnya seorang ibu menanamkan nilai gotong royong pada sang anak.
Saya yang menyimpan long-term-memory lebih baik dari pada short-term-memory, flashback ke belasan tahun silam. Which is orang-orang terbaik di hidup kami (kami? Hah!) menanamkan nilai gotong royong (yang sedang mama saya permasalahkan) dengan sangat baik, tapi apadaya kami para ‘audience’ gagal mencerna. Menanamkan apa itu mengasihi dan berkorban, tapi malah kami lupakan.
Mamang, sebutan lain dari om, how rich we are Indonesian. Keluarga kami mungkin mengadopt antara budaya Jawa-Sunda-Betawi karena om yang satu kita panggil pakde/pakle’, yang satu mamang. Tante yang satu kami panggil bude/bule’, yang satu Ncing/Ncing. Kakak yang satu kita panggil kakak, ada yang kita panggil abang, mas, teteh, atu, dsbg.
Saya inget betul Mamang kami kerja letih lelah, tapi di hari liburnya yang singkat malah nyempetin ngajarin kami komputer. Padahal kalo mau, bisa aja mamang memilih habiskan waktu libur pergi ke taman bunga nusantara foto-foto disana seperti kebanyakan anak muda pada umumnya. Disaat anak seusia kelas 1 sampe kelas 3 esde masih main adu biji karet (kamipun), kami sudah diajari how to menyalakan komputer, main Solitaire, Mahjong, dan main Pinball, hahaha. Maksud hati mamang ingin ngajarin para ponakan belajar Ms.Word at least bikin bikin WordArt. Apa daya para ponakan mamang Sani yang lebih suka main game pinball. Karena cuma ngandelin tuts spasi, Z, sama tanda tanya (?) seinget saya ya, haha.
Mang sani juga ngajak kami main Akademi Fantasi ala-ala, boleh nunjukin hobi apa aja seperti nyanyi, baca puisi, joget dll di depan ruang tamu rumah embah yang dulu rasanya luas karena kami masih pada kecil.
Atau hal sepele kayak Mang Sani beli kuwaci satu bal, ngupas kuwaci rame-rame bareng kami para ponakan. Bahagia itu sederhana? Siapa bilang! Meskipun harga kuwaci at the time seratus perak, tapi itu duit jaman kapan, dan mamang kami beli pake duit dia sendiri, serpihan-serpihan ongkos kerja mamang mungkin. Apa kabar para ponakan Mamang Sani yang sekarang gajinya jutaan, punya motor, bisa jajan kopi ke Cafe? Boro-boro neraktir beliau kuwaci, kapan terakhir nongolin muka ke rumah Mang Sani aja saya  lupa.
Malem sebelum kami tidur, kami masih gangguin mang sani untuk main Uji Nyali; dikunciin di kamar, lampu mati, sebelahnya guling yang diperlakukan layaknya pocong mumun. Besok mang sani harus berangkat kerja, tapi kita masih terlalu polos untuk berpikir kesana. Yang kami peduli hanya Mang Sani harus temani kami bermain sampai kami lelah dan pergi tidur. Apa kabar kami sekarang yang tiap punya waktu luang hanya mau nongkrong sama temen-temen satu-level, se-pemikiran, se-hobi. Kami tidak pernah minta pengorbanan waktu dari mamang, tapi beliau memberikannya sepenuh dan setulus hati.  Anak jaman sekarang teriak teriak kosa kata Tulus? Ah kotoran banteng. Belajar sana sama mamang kami.
Mungkin mamang kami tahu bapak/ibu kami tak punya uang untuk belikan kami mainan. Sedangkan anak seusia kami tetap butuh bermain. Makanya mamang kami tak jarang membuatkan kami tenda terpal ala anak kemah, di pelataran rumah embah yang dulu terasa luas. Embah kakung kami selalu protes, tapi mang sani gak pernah bosan ngebangun tenda lagi, demi ponakannya bisa merasakan kemping. Mamang dan kakak-kakak kami pendaki gunung lawas, jaman belum ada kamera, apalagi instagram. Kalo mereka mengaku pecinta alam, saya percaya. Kalosaya dan anak jaman sekarang teriak pecinta alam? Cihhh.. kotoran banteng, kita gak lebih dari penggila pujian dan fakir Like instagram. Back to Mang Sani.
Terimakasih atas masa kecil saya yang dibuat normal, Mang. Saya paham betul mamang gak minta kami balas itu ke mamang, tapi melanjutkan perjuangan mamang untuk generasi kecil di keluarga Sarmili sekarang. Dan betapa konyolnya kami yang menutup mata. Padahal hati nurani menolak lupa. #tsah
Tadi saya lagi bicara gotong royong. Selain Mamang Sani masih banyak superhero lain di keluarga kami. Tapi agak belok gini ya~
Saya inget betul hampir setiap akhir pekan Pakde Maman (Yaser) datang ke rumah embah. Kami masih terlalu polos untuk mengerti kewajiban seorang anak laki-laki pada ibunya, kala itu. Yang kami peduli hanya; setiap pakde datang, pasti kami dikasih uang jajan oleh pakde. Bukan karena beliau kaya raya saat itu, tapi lebih ke ‘memberi itu sebetulnya yang lebih bahagia Si Yang Ngasih’. Sensasi bahagia saat ngasih sesuatu ke orang lain itu priceless. Mungkin karena itu, rezeki beliau makin berkah, makin banyak, makin dicukupkan, sesuai sama janji Tuhan kami. Karena hebat itu bukan tentang “Si Kaya memberi banyak” yang hebat adalah “Si Sederhana yang Mau berbagi”.
Dalam hal berbagi, balik lagi ke Mang Sani. Mungkin saat itu mamang belum bisa membagi uang jajan untuk kami (kecuali kalo kami nganter mamang ke stasiun pakai sepeda apalagi hujan hujan). Tapi waktu dan ilmu yang beliau tanam buat kami, jauh lebih luar biasa dan tidak bisa dikonversi ke mata uang manapun.
Balik lagi ke jajaran superhero kami. Setiap pergantian tahun ajaran atau semester. Kami (...hmm saya maksudnya) selalu ingin punya buku tulis baru seperti teman-teman di kelas. Tapi mama saya saat itu (yang gajinya lima puluh ribu) tidak bisa membelikan buku sejumlah yang saya dan kakak-kakak saya butuh. Tapi superhero kami, Bude Sum biasanya belikan kami beberapa Pak buku tulis. Ah bahagia di jaman esde itu saat punya buku tulis baru, aroma kertas buku yang tak bisa dijelaskan. Pakde Maman juga sering ngebagiin buku dan pensil. Saya sampe hafal, buku tulis yang dikasih Pakde biasanya Merk Big Boss, dan yang biasanya bude Sum kasih Merk buku tulis Kiky. Keduanya merk buku tulis kesukaan saya. Warna kertasnya agak kecoklatan dan gambar di sampulnya lucu-lucu.
Apa kabar jajaran keponakan pakde bude, para cucu Mbah Kakung Sarmili? Yang sekarang sudah pada besar, sudah pada bisa beli tiket nonton bioskop XXI, yang padahal harganya lebih mahal dari harga satu Pak buku tulis Merk Sinar Dunia. Maafkan kami Mbah, kami tutup mata dan telinga. Boro-boro satu pak buku tulis merk SiDu. Hadir menemani ponakan kami bermain aja kami enggan. Mending jalan-jalan ke tempat yang viewnya bagus supaya bisa upload ke Instagram. Maafkan generasi kami yang hanya peduli pada pujian, pada pengakuan.
Mungkin kalau dunia ini hancur dan Tuhan membangun sebuah kehidupan lagi, jiwa jiwa seperti kami pantasnya reinkarnasi menjadi pohon tekokak saja, supaya lebih jelas manfaatnya. Atau jadi sendok nyam-nyam sajalah. Supaya tak perlu buang waktu belajar dan mengaji, toh hanya masuk telinga, kadang buat bahan renungan, besok pas bangun tidur sudah lupa. Boro-boro saya amalkan.
Saya ingin cerita tentang embah putri, yang suka ngintip bakul nasi kami yang lebih sering kosong. Lalu mengisinya dengan beras. Tapi sudahlah, bisa bikin buku saya kalau cerita tentang mbahti.
Oiya tadi saya baru flashback beberapa superhero di keluarga Mbah Sarmili (Alm). Sungguh masih banyak mereka yang tanamkan nilai gotong royong pada kami. Yang mengajarkan arti ketulusan, yang memberi makna sebenarnya dari berbagi.  
Sebetulnya 2 halaman ini saya baru intro aja. Belum masuk ke obrolan saya sama Mama siang tadi. Tentang budaya gotong royong dalam keluarga yang putus di generasi saya. Jiwa saling membantu dan rasa saling mengasihi yang tinggal omong kosong. Semoga tuhan berbaik hati, Allohumma aamiin.

0 comments:

Post a Comment

 

Iftitah Axa Template by Ipietoon Cute Blog Design