Friday, 3 November 2017

Do you Caffeine Addict? I’m Not

Setahuku di keluarga (ayah, ibu, dan abang-abang) ada masalah gigi berlubang, kecuali saya. Alhamdulillah. Bukan berarti gigi saya paling bagus. Bahkan bisa dibilang gigi saya jelek, berantakan, warnanya nggak banget. Kalo bicara kerapihan gigi, abang tertua –lah yang giginya tumbuh paling rapih dan putih berseri, meskipun ternyata gerahamnya berlubang.
Saya peduli banget sama gigi, bukan karena berlaga sok-sok sehat. Tapi karena (meskipun gigi saya tidak berlubang) saya ngerti gimana repotnya kalo ada masalah di mulut. Karena gusi saya sensitif. Jaman sekolah saya menggosok gigi dengan sikat gigi merk apa saja yang ibu beli. Prinsip ibu saya yang penting murah. Juga mengikuti anjuran untuk mengganti penyikat gigi 3 bulan sekali, atau paling lama 6 bulan sekali. [belum pernah ke dokter gigi sih, info tsb saya dapat dari guru saya waktu SD]
Alhamdulillah begitu sudah kerja saya bisa membeli sikat gigi sesuai yang saya butuh, karena pakai uang sendiri. Ecieee.. Kebetulan saya belum pernah ke dokter gigi, tapi paham gigi saya sensitif. Jadi saya agak picky masalah sikat gigi. Bentuknya, bulu sikatnya, helm pelindung sikat gigi, hingga desainnya yang ergonomis supaya nyaman dipegang. Karena kita sering dengar ada harga ada kualitas, jadi ngerti lah ya sikat gigi yang bagus dan nyaman –pun harganya relatif sedikit lebih mahal.
Biasanya saya beli sekaligus 3 penyikat gigi dengan merk yang beda-beda, harga hampir sama. Malah tahun lalu saya sampai beli 5 penyikat gigi, semua beda merk, beda warna, beda harga. Maksud hati buat stock setahun, jadi bisa ganti sesuai jadual 3 bulan sekali. Eh apa daya, kok saya simpen di lemari kamar, tapi hilang. Ternyata dipakai satu persatu sama ibu. Bukannya pelit atau perhitungan, tapi karena saya kalo milih penyikat gigi di supermarket itu ngabisin waktu lama buat mikir mana yang nyaman, eh dipake, hehehe.
Nah, problem malam ini yang mau saya curahkan adalah; tingkat menyedihkan yang sudah sampe di tahap tidak bisa beli penyikat gigi yang saya butuh karena harus super duper hemat. Kenapa? Karena kondisi sedang jobless alias pengangguran tidak produktif, huhu.
Tadi sore baru inget penyikat gigi saya sudah lebih dari 3 bulan, harus segera ganti. Habis isya saya meluncur ke minimarket. Baru kali ini semenjak 5 tahun terakhir saya beli penyikat gigi cuma 1 biji, nggak beli buat stock, saking no money -nya, haha. Sudah gitu saya beli sikat gigi yang biasa, tapi nggak sampe nekat ambil yang duarebuan bulu sikatnya keras keras. Begitu sampe rumah langsung saya coba, dan dalem hati asa bicara, “ini mah urang kudu cepet cepet cari kerja, biar bisa meuli sikat gigi dengan bebas, hehe” kedengeran lebay yah?? Emang saya seneng memperhatikan hal-hal perintilan. Kadang orang terlalu menyepelekan hal-hal detail.
By the way, kenapa judulnya unrelated ya xa? Siapa bilang. Nih habis ini saya bicara caffeine, zat yang terkandung dalam kopi. Kan jaman sekarang ngopi ngopi jadi makin ngetrend yah. Apalagi cewek-cewek yang hobi kegiatan outdoor. Dikit-dikit ngajak meet up nya di coffee shop. Suddenly jadi pecinta kopi, kenal semua kopi, katanya supaya keren, kata temen saya mah gitu. Dan kebetulan saya gak bisa ngikutin gaya-gaya suka kopi, karena emang ngapain gitu yah ngopi buat gaya?? Saya lebih suka teh sari wangi osmo filter (yang sekarang sudah tidak beredar), atau teh poci yang aroma vanila.
Eh tapi sebetulnya saya sukaaaaaa banget sama salah satu kopi. Bahkan waktu jaman SMA sampe diomelin abang kedua saya, karena hampir pasti setiap hari bikin kopi tersebut. Kopi yang sejak saya esde gak berubah rupa kemasan, rasa yang konsisten, harganya aja yang berubah. Waktu saya esde harga kopi kesukaan saya ini masih 700 perak, sekarang 1500 perak. Yup, Indocafe Coffee Mix 3 in 1. Selera orang kan beda-beda yah. Nah menurutku ini yang paling pas. Beberapa kali nyobain Torabika Cappucino, tapi ujung-ujungnya balik ke indocafe yang tadi ku bilang.
Saya pernah bener-bener gak minum kopi tsb sama sekali, waktu kerja di cileungsi. Saya libur ngopi 3 tahun lamanyaaaaa!! Haha. Mungkin sesekali mah ngopi ya, tapi lupa. Berati saya bukan addict kopi kan? :p
Jadi kalo diajak nongkrong ke coffee shop sama temen cewek-cewek sosialita saya agak males. Karena harganya mahal dan gak enak (bagi saya) HAHAHAHA. Kalo cuma biar dibilang keren mah udah weh potobox gaya finger love ala-ala koreya kekinian HAHAHAHA.
Btw, kamu-kamu yang doyan ngopi paste, minum Teh, atau ngerokok. Kayaknya harus lebih rajin meggosok gigi. Karena katanya si produk-produk itu bikin gigi lebih mudah kusam. Atau yang ada uang mungkin bisa rutin scalling 1x setahun, untuk ngebersihin plak dan karang gigi yang tidak bisa diatasi hanya dengan menyikat gigi rutin. Bye~
Punteun yak malem-malem posting gak jelas, seperti hubungan kalian #yhaaa.

0 comments:

Post a Comment

 

Iftitah Axa Template by Ipietoon Cute Blog Design