Friday, 3 August 2012

SETIA ATAU BODOH ??!!

SETIA ATAU BODOH..

Kamis, 02 Agustus 2012
Kadang terlintas dibenak saya, Allah sedang mempemainkan saya.. oke.. saya ladenin aja, saya ikutin aja permainan Allah.. entah Allah mengajak saya bermain sampai saya benar-benar lelah dan mengaku kalah atau.. segera menghentikan permainan yang saya anggap konyol ini.. entah..
Hari ini diawali dengan sebuah missed call dari someone jam 00.14 dini hari, sampai berlanjut ke sms’n. asikk.. lagi lagi hati saya di buat remuk oleh keadaan. Sebagai perempuan yang merasa kuat saya oke oke aja denger curhat yang seharusnya gak saya denger. Tapi paling tidak itu bagian dari mengasah ‘kesetiaan’ saya.. yaa.. bisa dibilang setia atau bodoh. apalah itu, yang jelas sama-sama bertahan dalam sebuah kondisi.
Sore ini rencananya mau ‘berkunjung’ ke rumah Andre, berhubung harddisk belum sampe di tangan jadi diundur besok deh. dan sore tadi diganti dengan ke rumah Alin, anggota DAKI yang rumahnya paling mudah dijangkau buat curhat. curhat soal PasoPaty (lomba yang kita gak yakini) dan curhat seputar ‘hati’. Beruntung punya sahabat yang masih ada disamping saya hingga detik ini. DAKI, mereka spesial. Saya hanya bisa berdoa semoga Allah menjaga mereka dan menjaga persahabatan kami.
Badan berasa bener2 mual banget pas lagi cerita-cerita sama Alin, semua unek-unek dihati berhasil keluar. Tapi perut ikutan mual, aneh juga. dua jam lebih gak terasa ada di teras rumah Alin, saya –pun pulang.
Buka puasa – solat magrib- nonton tivi – solat isya.. rutinitas
Jam 20.00 WIB baru inget mau ke rumah Bepe minta buku d’Secret, karena abang (Ajunk) udah nanyain kabar tuh buku. Saya –pun bergegas ambil jaket dan melaju dengan matic merah ke rumah Bepe.
Sampe dirumah Bepe ternyata dia belum pulang kerja, kata adiknya sih paling jam 9’an gitu baru pulang. It’s okay. Saya mutusin buat menikmati udara malam di atas motor aja sambil nunggu Bepe pulang. Sendiri, yaa sendiri.. biasanya ada Pak Rezza yang nemenin, sudahlah..
Saya mulai bingung kenapa harus membawa motor ini ke arah sekolah, mengikuti angin aja sih sebetulnya. satu jam lebih saya habiskan berkeliling bersama sang matic, menikmati kebodohan. ahh.. apa pula ini. Yaa mungkin saat ini hanya kebodohan yang bisa saya nikmati. keliling malam malam ramadhan, tanpa tujuan. gak ada satu –pun yang tahu apa tujuan saya jalan2 begini. saya pun bingung apa tujuannya, ya. gak ada tujuan selain menikmati kebodohan. semakin motor ini melaju, semakin jauh, semakin bodoh. Memastikan saya masih saya yang dulu, yang bodoh. iya bukan.
Teringat pesen abang saya beberapa minggu lalu tentang “tunjukan kesetiaan lu dong Tha saat elu ditinggalin”
Mari kita perjelas -> Setia. Saat. Ditinggalin.
ambigu kan. kenapa ambigu? karena kesetiaan yang saya lakukan bisa juga diartikan suatu kebodohan. Saya berhasil menjadi setia untuk dia, dan berhasil menjadi bodoh. dua hal sekaligus. Hebat.
Tangan ini mencengkram gas lebih erat, semakin erat pikiran ini terasa semakin kosong.
Menjadi seorang yang setia, yaa.. saya setia.. setia dengan kebodohan.
Kurang bodoh apalagi saya. Saya rasa tidak ada yang lebih bodoh dari “Menunggu seseorang yang kita harapkan, sedangkan kita tahu dia hanya hidup dalam imajinasi kita” Saya rasa saya hidup hanya dalam imajinasi.
Kurang bodoh apalagi saya. Saya habiskan waktu untuk merancang mimpi, mimpi yang padahal saya tahu itu impossible.
Kurang bodoh apalagi saya. Saya tinggalkan seseorang yang tulus mencintai saya seperti Pak Rezza hanya karena alasan ‘masih ada seseorang dihati ini’ dan saya akan menjadi perempuan paling jahat jika membiarkan Pak Rezza terus menerus menaburkan cintanya pada diri saya sedangkan saya tahu ini bukan cinta bagi saya, melainkan semacam pelarian. pelarian dari seorang andre yang ‘mengusir saya dari hidupnya atau seorang catra yang easy come easy go.
Semoga Pak Rezza baca ini, saya memang jahat karena pergi dari kamu tanpa kata kata, tapi saya akan semakin jahat jika tetap disampingmu. Terimakasih untuk beberapa bulan yang berharga ini. Kamu yang men-dewasa-kan saya dengan cara mu. yang marah saat aku salah.  yang selalu sabar menghadapi saya. Maaf karena puluhan telpon’mu yang sering aku reject saat aku ngambek.. Maaf karena sms mu yang selalu ku abaikan saat aku sibuk.. 
Saya harap ada perempuan baik yang akan datang dihidupmu, yang lebih pantas menerima cinta indah itu, dan bukan saya..
Biarkan dunia yg memberi hukuman untuk saya karena menyia-nyiakan mas reza.
Tersedar dari lamunan bodoh dimotor.
Nyaris jam 10 malam, saya –pun buru buru ke rumah Bepe ngambil buku dan pulang. Melanjutkan kebodohan saya dengan cara lain. Banyak cara untuk tampil bodoh saat ini. Salah satu’nya yaa setia nunggu kamu (siapa coba?)) !!! :D
Mungkin saya terlahir sebagai Tita yang sulit mengungkapkan perasaan secara full via mulut, terbiasa lewat tulisan, faktor genetika atau.. entah.. hehe..
Kenapa saya curhat melalui tulisan? tentu bukan karena saya meragukan sahabat2 saya sebagai good listener. Tentu tidak begitu, DAKI selalu menjadi good listener bagi saya sampai saat ini. Ada abang abang saya yang masih selalu punya waktu ngobrol2 ringan terutama bang Ajunk, kalo bang Patih mungkin lebih sedikit waktunya –maklum. Ada mama dan ayah yang selalu jadi pendengar baikku.

VERSI COOLING DOWN~

Usai sahur saya iseng-iseng searching google tentang apa itu setia.. apa itu bodoh.. wow.. amazing!! Saya gak bodoh sendirian ternyata *sedikit lega
banyak banget cewek maupun cowok yang cerita di blog mereka tentang setia, yaph.. setia terhadap orang yang salah, orang yang tidak pantas menerima kesetiaan. That's why saya dan beberapa blogger galau itu cukup layak dibilang bodoh, bukan setia. Camkan.
Ngutip dari seorang blogger yang posisinya disini adalah pembela para kaum 'setia atau bodoh' (barangkali beliau pernah sama bodohnya dengan kita tapi sudah sadar kalau dunia kita bukan hanya si bastard yang tidak menghargai skesetiaan kita)
Tapi gak bisa bohong dong kalau setiap ABG labil pernah ngerasain sayang banget sama si pacar. Dan jarang banget di dunia ini ada pasangan yang balance kasih sayangnya. Pasti ada salah satu dari pasangan tersebut yang mendominasi hubungan mereka. Misalnya si cewek nih yang mendominasi, dia cinta mentok sama si pacar, setia banget, ngejaga perasaan si cowok banget, memastikan si cowok selalu dalam keadaan baik-baik aja, dan tak pernah bosan si cewek bilang 'Lovyu'. Yahh paling tidak itu luapan kasih sayang dia. Bagaimana dengan si cowok?? kalau dia melakukan hal yang sama kayak si cewek, nahh berarti si cowok adalah orang yang tepat, orang yang pantas untuk dapet kesetiaan. Begitulah sebaliknya.
Awalnya saya cuma mau curhat pengalaman pribadi, tapi pas melihat ke dunia luar bahwa bukan cuma saya pemirsaa.. bukan cuma saya yang mengalami sindrom 'Setia atau Bodoh'
Bahkab lucunya kakak sepupu saya barusan sms karena ngeliat postingan saya tentang 'Setia atau Bodoh', my sister bilang tulisan saya sama kayak yang dia tulis, tapi gak dia publis. Yeahh.. jadi gak usah jauh-jauh kan?? setiap manusia pernah mengalami ini 'setia atau bodoh' hanya saja ada yang sadar dan ada yang tidak. Dan Alhamdulillah saya masih sadar :D thanks god
Kalo kata seorang blogger “setia itu sama pasangan, kalo udah ditinggalin beda lagi namanya”

Tapi saya rasa yang mengalami 'setia atau bodoh' tuh mayoritas yaa cewek sih, berhubung jumlah cewek dan cowok di dunia ini di dominasi oleh cewek. Jadi lebih banyak cewek yang galau. Asik :P
huuhhh enak banget rasanya nulis tuh..

Dari saya yang nangis mikirin someone.. terus galau gak menentu.. remuk.. amburadul.. tapi berasa fresh lagi kalo udah share via tulisan gini, entah ke blog atau sekedar nulis di ms.word, wajah jadi senyum lagi, serasa lagi curhat sama sahabat gitu.
Jadi intinya, Setia itu jika kita ada dalam suatu hubungan, kalo nggak yaa nggak.. dan pastikan kalian memberikan kesetiaan kepada orang-orang yang pantas mendapatkannya.. 






0 comments:

Post a comment

 

Iftitah Axa Template by Ipietoon Cute Blog Design