Friday, 16 October 2015

Mengenal Diri Kita Sendiri, Lebih Jauh.

Tiap orang punya cara masing-masing untuk kenal lebih jauh dengan dirinya sendiri, -pun Axa. Tapi bukannya tidak semua orang beruntung bisa dengan mudah kenal dengan dirinya sendiri, mengerti dirinya sendiri, tau apa yang dirinya mau. Tapi salut sama siapapun yang berusaha kenal sama dirinya sendiri. Kenapa? Karena orang yang kenal dirinya sendiri akan mempermudah orang lain, ups nggak mempermudah juga sih. Tapi minimal tidak mempersulit orang lain. Kok bisa xa? Ya jelas, karena orang lain nggak perlu repot-repot nebak isi hati, isi pikiran, atau apalah gitu maunya si orang tsb. Tidak mempersulit orang lain, kan? Hehe :p
Oiya, Axa nulis postingan ini sambil dengerin lagu-lagunya One Ok Rock, uhh terima kasih banget sama lagu lagu mereka yang udah nemenin Axa dari semalem sampe sore ini, Wherever You Are, Heartache, GoodBye, Decision dan lagu-lagu lainnya, terima kasih hehe. Meskipun nggak tau lirik apalagi artinya, tapi musik dan suara Takahiro (vokalis) ajaib bikin hati tenang, apalagi versi akustiknya, yuhu. Ups, kembali ke judul.
Nah, untuk lebih kenal sama diri sendiri, untuk peka sama diri sendiri salah satunya kita harus sering-sering punya Me-Time, no matter. Supaya kita lebih respect sama diri sendiri, kenalin diri sendiri. Misalnya hal-hal apa aja yang bisa membuat kita bahagia, tertawa. Hal-hal apa aja yang bisa membuat kita tenang. Hal apa aja yang bisa membuat kita menangis. Dan hal-hal apa aja yang harus kita lakukan di kondisi hati tertentu, kira-kira itu hal dasar yang perlu kita tahu tentang diri kita.
Jangan terbiasa bingung ‘kenapa gue nangis ya’, lalu menyalahkan orang lain, gitu. Kita nangis ya pure karena diri kita sendiri yang memang sedang butuh menangis, bukan karena orang lain nyakitin kita atau ngebahagiain kita, bukan. Orang lain hanya pemicu aja, nah bagaimana kita menghindari pemicu tersebut, itu lumayan penting juga untuk dipelajarin sih, tapi karena faktor eksternal, jadi pelajarin aja diri kita sendiri dulu yang lebih mudah toh.
Hmm, Axa mau mengkisahkan diri sendiri aja, Oke. Sekalian curhat jadinya, haha wek :p
Misalnya dari jaman sekolah, Axa udah mulai engeh sama diri sendiri, dalam hal menangis. Axa sering menyaksikan langsung orang yang marah meletup-letup, ucapannya tak terkendali dan mungkin akan berdampak menyakiti orang lain. Jadi entah kenapa, kalo Axa ada di kondisi hati marah yang udah maksimal banget marah, Axa malah nangis, yeap kalo kata abang mah emang cengeng aja, hehe. Terserah apa sebutannya, namun menurut Axa itu jauh lebih efektif. Nangis tanpa ngeluarin ucapan apapun, yakin deh setelah nangis selesai, emosi udah sedikit lebih bisa dikendalikan, baru deh Axa menyusun kata-kata untuk disampaikan ke siapapun orang yang bikin marah maksimal tadi, gitu misalnya. Jelasin ke orang tersebut, tadi saya agak kesal blablablabla, namun kita mampu menyampaikan dalam keadaan wajah sudah tanpa kemarahan toh, hehe.
Pernah waktu jaman SMA, Axa dan beberapa temen Axa marah maksimal sama seorang kakak senior, sebut saja namanya Bang Mawar (yang sudah kami anggap kakak sendiri). Axa marah karena karena Bang Mawar mempermainkan kewenangan yang kami anggap milik kami, angkatan 2009. Sedangkan Faris marahnya ke Bang Mawar double, selain alasan yang sama dengan Axa, si Faris ini juga dibuang waktunya, dia jadi gagal rekaman sama band nya (panjang ceritanya). Faris mengekspresikan kemarahannya dengan nonjok papan tulis diruangan kelas yang sedang nggak dipakai, papan tulisnya rusak parah. Axa nggak setuju sama cara Faris. Tapi, Axa nggak bisa nyalahin Faris saat itu, karena kondisinya lagi nggak tepat buat nambahin kemarahan dia. Axa memilih nangis, tapi bukan karena sakit bibir Axa berdarah akibat tamparan beliau yang ngasal beberapa waktu sebelum beliau bentak-bentak kami di lapangan yang panas menyengat. Tapi nangis karena kekecewaan Axa tadi. Axa datengin beliau, tapi nggak ngeluarin ucapan apapun, toh dia sudah tau watak adik-adiknya, dia tahu Axa nangis karena marah dan kecewa sama keputusannya. Dia cuma natap Axa balik dan ngungkapin kecewa dia juga ke Axa, dia bilang dia kecewa sama Axa karena menurut dia, Axa gagal jadi ketua, Axa gagal ngejaga 25 anggota angkatan Axa dan 15 orang adik-adik 2010, dia bilang Axa payah. Dia ngasih pilihan Axa yang pergi atau dia yang pergi. Demi adik-adik 2010 yang Axa yakin masih butuh Bang Mawar ini, Axa pilih mundur. Tapi entah kenapa, angkatan Axa sendiri justru malah respect ke Axa, padahal Axa kira mereka bakal benci Axa karena nggak memperjuangkan angkatannya sendiri, malah mikirin 2010. Setelah itu kami (2009) berdiri sendiri, justru malah saling ngejaga. Dan nggak sampai hitungan bulan, hubungan kami 2009 dan Bang Mawar kembali membaik (panjang ceritanya). Intinya, belajar ngalah dan terima, belajar mengendalikan emosi baik dan emosi buruk. Itu kisah kemarahan maksimal Axa, hehe. Dah lama banget.
Kalo kalian sayang sama diri sendiri, mungkin cara tersebut bisa dicoba, meminimalisir kegaduhan juga sih hehe. Namun, gak semua orang mudah menangis kan hehe, yang penting jangan marah yang meletup-letup. Kalo Axa emang kebetulan cengeng, haha. Mungkin temen-temen bisa mengganti nangis tsb dengan mengatur nafas, dan merenungi betapa gak bermanfaatnya kalo kita marah-marah. Ratusan syaraf wajah kita mengendur bahkan putus kalo kita marah-marah, nanti cepet berkerut, juga memicu berbagai macam penyakit, hehe *sotoy ya gue*
Lalu nangis karena sedih juga sama, puasin aje dulu nangisnya, ditemenin lagu-lagu yang bikin kita makin nangis. Tapi setelah itu udah, atur nafas lagi, lalu rangkai kata untuk jelaskan ke diri sendiri. Bagi Axa itu cara untuk menghargai diri sendiri aja sih.
Nah, untuk meminimalisir kondisi hati yang fluktuatif kayak sedih, marah, galau, kecewa, patah hati, dan lain lain kita harus jauh lebih kenal sama diri sendiri dan kenali pemicunya.
Contoh Kasus -> Misalnya kamu sering galau habis nonton sinetron FTV atau telenovela gitu, ahahaha *gakpenting* misalnya ya. Nah berarti pemicunya apa? Yeap, nonton sinetron. Berarti temen-temen harus cari cara bagaimana menghindari godaan agar tidak menonton sinetron, gitu. Misalnya dengan cara mengingat hutang skripsi yang harus revisi, atau tugas kampus yang numpuk, jadi sedikit mengurangi keinginan untuk nonton sinetron, mungkin. Haha
Contoh Kasus lagi -> Kali ini pengalaman pribadi, hehe. Misalnya Axa sedih, galau, merana, patah hati gara-gara sadar kalo orang yang Axa sayang sebetulnya terganggu sama chat Axa, misalnya. Berarti untuk kasus ini pemicunya apa yang bikin galau? Yeap, ngeChat/bbm/whatever. Berarti yang harus dihindari ya pemicunya, bagaimana caranya untuk menghindari godaan supaya nggak ngeChat lagi, karena kalo ngeChat lagi sama aja Axa melukai diri sendiri, toh. Misalnya dengan cara menghapus akses Axa ke orang tersebut. Jadi pas tangan gatel pengen ngeChat, nggak bisa karena sudah nggak punya contact orang tersebut, sama sekali. Mungkin cara tersebut di awal-awal bakal bikin uring-uringan, I feel You kalo kalian pernah coba cara ini. Di awal uring-uringan karena nggak bisa ngeChat orang tersebut, tapi berdoa –lah agar kalian terbiasa.
Axa pribadi jarang banget ngelakuin cara tersebut, ngapus-ngapus contact gitu, terkesan childish. Tapi karena ngerasa orang tersebut terganggu sama chat Axa, risih, atau mungkin ogah ngebales chat Axa. Makanya Axa ambil langkah tersebut. Bukan karena murka sama orang tersebut, tapi untuk menghindari Axa dari patah hati yang makin-makin merusak mental Axa.
Nangis semaleman, uring-uringan, nggak mood ngapa-ngapain?? Gak papa, nikmatin aja dulu kondisi tersebut. Tapi harus kita tau batasan, jangan melakukan hal-hal yang merugikan diri sendiri dan orang lain.
Bicara soal patah hati, terakhir patah hati teramat sangat yang sampe nangis sesenggukan ya 4 tahun lalu. Axa kira nggak bakal lagi ngerasain kayak gitu, taunya masih umurnya, hehe.
Kalian punya alat ukur perasaan? Hehe *ditoyor* Apapula alat ukur perasaan. Mungkin kalian bakal bilang, apa sih lo xa, gak jelas dasar. Entah apa sebutannya, yang Axa maksud disini adalah alat atau cara yang kita punya untuk mendeteksi, untuk make sure apa yang sedang kita alami atau rasakan pada saat itu, get it beib? Hehe
Sebagai contoh, Axa jatuh hati banget sama seseorang sejak 1/3 awal tahun 2013 mungkin, nggak perlu Axa sebut namanya. Nah disitu kan Axa belum yakin. Kalo di sinetron mungkin bakal ada suara dalem hati yang nanya-nanya ‘kok gue ngerasa degub degub dan happy banget kalo liat dia ya, lalu jadi kepikiran terus, perasaan apa ini ya?’ hehe, kalo di sinetron kan begitu. Nah, kira-kira Axa juga nanya-nanya dalem hati. Karena ada yang namanya alat pendeteksi perasaan diri sendiri. Axa aplikasikan deh. Pas orang tersebut ternyata lagi tergila-gila sama seorang cewek gebetan dia, dia lagi berjuang banget saat itu. Axa make sure perasaan Axa dengan menawarkan ‘gimana kalo elo kasih kado ini ke dia, kayaknya dia suka’, belaga nawarin bantuan gitu. Padahal disitu Axa lagi ngetes perasaan Axa sendiri. Jadi, kalo usai Axa melakukan itu perasaan Axa biasa aja, ya berarti aman. Tapiiiiiii, kalo usai itu Axa sedih, galau, unmood, remuk berantakan, berarti... Yeap you know lah, guys. Dan nyatanya Axa sudah hancur diawal. Dan nggak sekali Axa nyoba cara tersebut masih ke orang yang sama, dan result –nya selalu sama, bikin Axa galau berantakan. Kata temen Axa “bego banget sih Ta, dah tau blablabla, eh malah blablabla” dia nggak perlu ngerti kalo Axa lagi melatih diri sendiri untuk kenal diri sendiri lebih dalam, so deep, hehe. Melatih diri Axa untuk makin terbiasa sama yang namanya dianggap nggak ada, melatih diri Axa untuk terbiasa.
Karena memang probabilita di mata semesta itu netral, nggak ada sial dan nggak ada hoki. Kita aja manusia yang bikin judgement, get it ya.
Bersyukur aja terlahir menjadi manusia, makhluk yang tuhan ciptakan lengkap dengan akal dan perasaan. Kan ada tuh orang yang kalo galau suka marah-marah gak jelas berdoa supaya mati rasa, atau hilang ingatan, atau dsbg lah. Ya ampun, apa enaknya mati rasa guys, atau doa minta jadi batu aja sekalian. Kalo tuhan mu murka, terus kamu disulap jadi robot mau? Hehe. Apa enaknya jadi robot, nggak bisa ngerasain sensasi perasaan apapun. Dibanting-banting diem aja, dimarahin diem aja, digerepe-gerepe, dicabulin diem aja, ya ampun gak enak kan.
Mungkin emang ada kalanya kita ngerasain sensasi buruk semacam sedih gitu. Tapi kan ada kalanya sensasi bahagia, enak, antusias, puas, bangga, terharu, cinta, dan berbagai sensasi baik lainya, enak kan? Dan itu hanya bisa dinikmati oleh makhluk tuhan yang bernama manusia. Kita diciptakan tuhan menjadi makhluk yang bisa berpikir, berkarya, berambisi, bersyukur lah pokoknya guys.
Berusaha selalu bangkit dari keterpurukan. Karena hal Negatif harus ada di muka bumi ini agar hal Positif juga ada. Misalnya gini, gimana kita bisa bilang bunga itu harum kalau di dunia ini nggak ada yang namanya bau? Bagaimana bisa kita bilang gajah itu besar kalo di dunia tidak ada semut yang bisa kita sebut kecil? Bagaimana bisa kita kenal apa itu sehat kalau di dunia ini tidak ada kata sakit? Bagaimana bisa kita bilang dia langsing kalo di dunia nggak ada yang namanya gendut? Hehe, yang ini sedih. Bagaimana bisa kita kenal apa itu bahagia kalau di dunia ini nggak ada kata sedih? Be positive, jadi kesedihan dan galau memang harus ada di bumi ini kok. Tenang aja, semua yang hidup akan ngelewatin semua sensasi itu.
Lagipula siapa yang bisa kita salahkan atas rasa/kejadian yang hinggap di diri kita? Siapa? Tuhan? Negara? Hehe.. Terus kalo patah hati harus nyalahin negara gitu? :p
Negara kemana waktu Axa mulai sayang orang itu, taunya dia lagi ngejar-ngejar gebetannya?
Negara kemana waktu malem2 Axa dibonceng orang itu, tapi dia sambil telponan sama pacarnya?
Negara kemana waktu orang itu bawa gebetannya ke pameran outdoor di GBK? Hah?
Negara kemana waktu dia nulis-nulis sama ceweknya?
Nggak bisa kan nyalahin negara? Hahahahahaha *ditoyor Jokowi*
Nothing one, yang harus ngehandle diri kita, kecuali ya diri kita sendiri. Tanggung jawab atas apa yang kita rasakan/alami, ya kita sendiri. Nggak mungkin nyalahin tuhan, temen, tetangga, orang lain, apalagi negara. Hehe 
Tapi siapapun yang terlibat dalam setiap guncangan kondisi hati kita (entah sedih maupun senang), berterima kasihlah. Karena mereka ternyata sangat terlibat dalam hal pen-dewasa-an kita, guys. Tanpa orang-orang yang membuat kita galau dan bahagia, kita mau belajar untuk dewasa dari mana?
Sharing tentang ‘Mengenal Diri Sendiri’ harusnya panjang, mungkin harus ada beberapa session postingan, guys. Tapi, karena keterbatasan mood (sebetulnya karena laper gara-gara dari pagi nangis mulu dan di pepaya gak ada makanan, jadi harus nyari recehan untuk emam dulu, galau itu butuh tenaga guys, hehehe dadahhhh).
Dan supaya nggak garing juga sih, tema kali ini akan Axa ulas lagi pada kesempatan lain dan kalo sudah ada paket internet lagi.
Thanks, guys.
Terima kasih, semesta.

Selamat petang, senja kesayangan~

0 comments:

Post a comment

 

Iftitah Axa Template by Ipietoon Cute Blog Design