Sabtu, 30 Mei 2015

~ Haw Ken ~

“Bagaimana bisa kita merasa kehilangan atas apa yang bukan milik kita, xa?” kurang lebih monolog itu yang menjadi perbincanganku dengan diriku sendiri sore ini. Monolog? Yaps, bukannya tiap hari kita bermonolog? Entah depan cermin, entah saat mandi, entah saat makan, pokoknya saat kita memikirkan sesuatu, dan saat itu tidak ada satupun makhluk hidup, at least makhluk yang cukup akal untuk diajak bicara, right?
Axa jadi  inget potongan  perbincangan dengan pria noname di antara pos 3 ke pos 2 jalur Senaru tempo hari. “Saat gak ada satupun yang kamu rasa cukup untuk menjadi lawan bicaramu, bicaralah pada dirimu sendiri, misalnya..” | “maaf saya sela mas, kebetulan saya lagi kurang  minum, konsentrasi saya gak 100%, jadi lagi gak bisa diajak ngobrol berat apalagi pake analogi, hehe”
Yap, malam minggu kali ini Axa prefer di kosan. Pertama, karena pulang disorein. Hehe disorein bukan kesorean. Kenapa? Karena emang bukan kesorean tapi emang sengaja disorein. Padahal jam 12 kerjaan dah selesai. Habis ngaji harusnya langsung pulang nebeng ka Nia, eh malah bablas ngegosip sama ka Jiar dan mas Tyo. Habis ngegosip bukannya pulang, eh malah ke kosan lagi. Kenapa? Karena biasanya bisa nebeng ke Depok sama ka Jiar, tapi kali ini gak bawa helm, jadi ka Jiar gak mungkin ngasih nebeng, No matter what.
Kalo naik angkot, pasti macet dan nyampe di Depok malem juga. Yaudahlah, Axa pikir mending ke kosan aja dulu, tiduran. Nanti kan abang pulang kerja jam 12 malem, Axa bisa bareng.
Jadilah malem mingguan di kosan sendirian. Lah, emang biasanya sama siapa xa, hihi :p kalopun pulang ke pepaya dari siang juga gak akan kemana mana, dan gak ketemu siapa-siapa. Mama paling ke pepaya malem, Ajunk balik dari mako juga pasti malem. So, what r you searching for, xa?
Karena gak ada kendaraan juga. Jadi gak bisa ngayap ke kosan ka Tri, huhuhu L
Sore tadi sebelum berangkat kerja, abang sempet mampir istirahat dulu di kosan. Axa cerita ke abang tentang planning Axa tahun ini apa-apa aja. Lega tiap kali ngedapetin support atau minimal setuju dari orang-orang terdekat tuh. Lalu abang berangkat kerja deh jam 5 sore.
Tatapan kosong ke langit-langit kamar. Beberapa topik terlintas dibenak, hal apa dulu yang perlu Axa renungi sore ini, Neptune? Ah, enaknya jadi anak sekolah, kalo ditanya kenapa gak punya pasangan, tinggal jawab ‘mau fokus belajar, gak mau pacaran dulu’, lah kalo posisi kerja, ditanya begitu? Lo mesti jawab apa??? ‘hmm, anu… hmm.. anu gue lagi fokus goreng risol sama bakwan, jadi gak pacaran dulu, dadahhhh’ *kemudian ngumpet dalem goa sampe android ngeluarin versi dengan abjad  Z*
Hehe, FYI  berikut versi android mulai dari abjad C. (C)Cupcake, kemudian (D) Donuts, lalu (E) Éclair, lalu (F) Froyo atau frozen yoghurt, (G) GingerBread, (H) Honeycomb, (I) Ice Cream Sandwhich, (J) JellyBean, (K) KitKat, (L) Lollipop
Tebakan Axa, mungkin perusahaan Android ini lagi nyari nama makanan dessert atau appetizer dengan alphabet (M). Barangkali mereka akan pake nama Macarons? Huaaa kue manis berwarna-warni itu??!! Yap!!
Kenapa jadi ngomongin android xa!! Gak usah sok geek deh xa!! Huh!! Hehe :p
Oiya, tadi pagi temen-temen di PDC kumpul di rest room untuk sharing. Pimpinan kami, seperti biasa merangsang anak-anaknya untuk selalu self upgrade, menambah value diri gitu. Pagi itu juga sekalian  pengumuman ‘tukeran meja’ alias rotasi. Ah, akhirnya setelah 2 tahun singgah di main room, dikembalikan lagi ke pos out. Gotta feel free!! Eh tapi ada sedihnya juga sih, gak bisa curhat langsung ke ka Jiar hiks hiks hiks.. so far, ka Jiar paling klik buat curhat masalah rumah dan lain lain, temen diskusi juga, temen becanda yang seru, sesekali jutek-jutekan gegara kerjaan mah biasa lah.
Di forum pagi tadi juga, bunda Fidarasha sempet ngebahas ‘Hiu dan Salmon’ gegara Axa share cerita tsb ke whatsapp beberapa hari lalu. Intinya kita gak bisa dan gak boleh statis!! Kita harus gerak. Keep move!! Life is like riding a bicycle, to keep our balance, we must keep moving. Tsahhh :p
Ciyeee.. gaya banget lu xa, hehe!!
Ngomongin Salmon, Axa jadi inget novel Manusia Setengah Salmon Author Raditya Dika. Novel yang Axa beli dengan ngumpulin uang jajan dua minggu, lalu dapet tanda tangan dari bang Raditya Dika langsung di PIM. Nyebelinnya, novel itu saat ini ada di temen Axa, namanya Radit juga. Helowww Raditya Rakhman, semoga baca postingan Axa!! kembalikan novel itu ASAP ya!! Dah dua tahun loh minjem tuh novel!! Bukan soal nominal, tapi effort untuk dapetin novel itu jaman dulu. Huh, kan jadi galau.
Barusan abis maghrib Axa sempet ke warung teteh, sebentar. Baru ngeh ternyata sore tadi ka Renza out dari kosan sini. Entah pindah kemana. Heran, satu tempat kerja, satu ruangan, tiap hari ketemu nyapa, tapi pas pindah kosan aja Axa gak tau. Entah dia yang males cerita atau Axa yang orangnya kurang peka sama temen, entah.
Sedikit-sedikit cek hape, kayak orang-orang. Hahaha.. notif sih penuh, yap.. tapi penuh sama grup. Grup Line nya Nusa Bangsa alias PPI Depok 2010, Axa kangen mereka saat 42 orang dari penjuru kota bersatu disebuah lapangan hijau, menyatukan semangat, suara, juga menyatukan nasib, hehe. Tapi sekarang, hmm entah. Lalu notif dari grup bbm bikinan om Fandis yang ngebahas random banget. Lalu grup whatsapp AGI, yang baru rilis hari ini. Bisa dipastikan hape akan getar terus nih kalo dah masuk ke grup AGI ini, seperti tahun lalu, hehe, semoga ladang ilmu, aamiin.
Padahal kemarin kelompok QCC udah sepakat Sabtu siang kumpul. Tapi batal begitu aja karena urusan masing-masing yang uhhh, apa banget sih. Mudah bikin janji mudah ngebatalin juga, manusia..
Axa kalah suara dong, sekalipun Axa dan  ka Jiar gak terlalu bergairah sama forum tersebut tapi gak suka aja sama orang yang gampang batalin janji gitu. Iyeuwh !!!@#$%^&*)-=_(
Ah iya, ini malem minggu yah. Gangguin mas Tom di whatsapp aaaaahhh!! Eh.. gangguin.. enggak.. gangguin.. nggak.. gangguin.. nggakkk… najong deh lu xa.. ganjen banget (-_-)”


0 komentar:

Poskan Komentar