Minggu, 31 Mei 2015

Happy Wedding, all

Turut berbahagia, akhirnya hari ini bertambah lagi temen kita yang berstatus ‘merried’. Dari 42 siswi Ap3 mungkin 30% nya udah berumah tangga. Ricka, Nanda, Novi, Lia, Sherly, Mitta, dan banyak lagi. Lalu hari ini Azizah, selamat menempuh hidup baru ya sobat. Tuhan memberkahi, aamiin.
Setiap kali anak Ap3, atau siapalah angkatan Axa yang merried, menjadi bahan renungan sendiri buat Axa. Kadang buat bahan ledek-ledekan sama sahabat kesayangan, DAKI (Dodi, Alin, Khansa). Axa gak sindrom kok denger satu-persatu temen merried. Happy malah dengernya, berarti mereka start duluan untuk masuk ke level kehidupan baru, dimana segala keputusan hidup harus diputuskan bersama pasangan. Dimana dua orang harus menyingkirkan ego nya untuk dapet jalan keluar yang terbaik dari setiap masalah. Seru tentunya, maybe. Menantang juga, hehe.
Gak sedikit juga kisah rumah tangga yang belum berhasil alias kandas karena kurang mature, atau entah faktor apapun lah ya. Dan jangan sampe hal itu bikin kita (yang belum nikah) jadi takut loh ya. Justru ambil pelajaran dari sekeliling kita, supaya gak jatuh ke lubang yang sama.
Sore ini Axa ngelanjutin baca novel ‘Rantau Muara’ Buku terakhir dari trilogi Negeri 5 Menara. Ahh, keren sekali kisah romansa Alif dan Dinara disini. Tentang perjuangan dua insan yang saling cinta sejak satu kantor di Jakarta, sampe si Alif rantau ke Washington, dan Dinara dapet beasiswa juga ke London Inggris, tapi karena kedewasaan keduanya, mereka milih merried dulu baru ngelanjutin pendidikan dan karir mereka di Washington. Keduanya sama-sama dewasa, cerdas, bertanggung jawab, keduanya mau saling kerja sama, berjuang buat menyatu tanpa melenyapkan cita-cita masing-masing, gitu. Dinara sebagai perempuan menurut Axa cukup berjiwa besar. Doi nunda beasiswa ke London nya yang sebetulnya cita-cita dia dari dulu, dan milih diboyong suaminya yang beasiswa di Washington DC, Amerika. Kenapa Axa lebih suka baca Novel daripada versi film. Karena kita bisa buat sendiri tokoh-tokoh tersebut di benak kita, sesuai sama bayangan kita sendiri. Lalu bagi detail oriented juga mungkin akan prefer baca novel nya aja. Karena setiap guncangan batin yang terjadi pada tokoh/pemerannya tuh digambarkan secara jelas. Kalo film kan dibatasin sama durasi, kecuali sinetron yang bisa sampe season 7 gitu yah, haduh kang. FYI, novel Rantau Muara ini kisah nyata si mas Alif Fuadi, jadi Axa lebih excited bacanya. Walaupun 3 novel ini tebel tebelllll banget.
“Setiap perempuan akan menjadi Madrasatul Ula atau sekolah pertama bagi setiap umat manusia” itu potongan kalimat di novel Rantau Muara. Nggak sekali dua kali Axa diskusi sama ka Tri tentang hal itu. Kalo versi ka Tri mungkin, “kita tuh perempuan, calon pendidik, calon guru buat anak-anak kita nanti, kalo ngerasa belum pantes, ya pantaskan diri dulu” Sama halnya kayak kuliah. Lebih baik lulus tepat waktu, daripada lulus cepat. Kalo ngerasa belum pantas jadi sarjana, ya pantaskan dulu. Gak perlu terburu-buru wisuda karena takut malu, atau takut di cap mahasiswa abadi.
Tiap kali ada undangan wedding, dilema tuh mau dateng sama temen cewek atau cari partner lawan jenis untuk nemenin. Tengsin kan kalo sendiri. Tapi kalo bawa partner lawan jenis, speechless jugak kalo ditanya ‘kapan nyusul?’. Kemudian orang-orang nangkep ekspresi muka konyol kita. Mungkin kita bisa jawab “Hmm, aku lagi sibuk nyetak batako nih, belum kepikiran kesitu, dadahhhh”
Bersiap itu wajib. Jangan mentang-mentang belum ada calon, belum siap, belum kepikiran, lantas kita diam aja. Seperti yang ka Tri ingatkan, pantaskan diri dulu. Axa inget buku tulisan mbak Syamsa Hawa judulnya Siap-Siap Nikah. Uhh, terima kasih sekali. Banyak ilmu yang Axa baru denger di buku itu tentang pernikahan. Dannnn, yunowhat!! Axa baca buku itu saat kelas 2 SMK!! Ngapain cobak!! Sampe diledekin Bepe saat itu. “Lo ngapain baca gituan? Haha”
Heloww, waktu terus bergerak. Buktinya sekarang sudah 4 tahun bergulir, gak terasa. Cepat atau lambat toh ilmu ilmu di buku itu akan segera bermanfaat. Dan mbak Syamsa Hawa sendiri menulis buku itu sejak dirinya kelas 2 SMA. Amazing!! Dari mbak Syamsa Axa belajar Bersiap itu sangat penting.
Tuhan tingkatkan level kedewasaan Axa dan (calon) timur laut Axa, entah siapa dia dan  dimana dia. Jadikan kami orang yang lembut, bukan lemah dan cengeng. Jadikan kami orang yang tegas, bukan keras. Jadikan kami orang yang senantiasa bermusyawarah. Jadikan bahu kami, bahu yang cukup kuat untuk saling bersandar. Jadikan telinga kami, telinga yang cukup awas untuk selalu saling mendengarkan. Jadikan tangan kami selalu saling menguatkan. Jadikan hati kami agar tetap sejuk saling menghangatkan. :)
Sudah petang, Senin menanti. Semoga gak ada satu –pun hari yang sia-sia :)
Mau ngeganjenin mas Tom di whatsapp, takut dia bosen. Aaaaaaaaaaaa yasudahlah lanjut baca ajah. Selamat petang xa :)

Iftitah Axa ~ dengan cinta.

0 komentar:

Poskan Komentar