Jumat, 22 Mei 2015

More Than Love? And Then?
Jumat tanggal merah, sabtu masuk kerja, minggu tanggal merah lagi. Huhu ciyan beneng. Agak iri sama ka Tri yang bulan ini dapet long weekend lagi seperti bulan lalu.
Karena Jumat libur jadilah jadwal renang kami berdua (axa dan ka Tri) maju di hari Jumat. Pulang renang Axa mampir ke kosan ka Tri di Pejaten buat minjem ransel punya bebebnya ka Tri. Haha apapula bebeb.
Ini minggu ke dua ka Tri ngekos loh, haha. Dan Axa belum bisa bungkam dari ketawa. Kalo dipikirin kocak aja. Rumah di Depok, kantor di Depok, ngekos di Pejaten. Gileeeeeeee
Makanya worth it kalo Axa teriak more than love!! Hehe ciyeeee..
Sambil renang, kepikiran mas tom lagi nanjak Guntur nih, pasti seru banget. Petualangan kali ini Axa gak bisa ikut. Pertama karena tanggal 3 Mei jadwal UAS. Lalu kalaupun nggak UAS, cuti –pun mustahil approved, maybe.
Sampe bengong di kosan ka Tri –pun selintas mikirin mas tom, malah sampe ngomongin mas tom sama ka Tri. Huh sama ka Tri  Axa, hal paling deeply begini –pun kami obrolin. Sampe Axa ketiduran pulessss banget.
Berkali-kali Axa merengek ke ka Tri “Gue pengen tinggal sama lo kaaaa!! Kenapa axa gak setegas kaka aaaaaaaa”
Rencana basi menurut ka Tri. Karena yang maha membolak-balikkan hati (Yaa Muqolibal Quluub) belum bikin mantap hati.
Kira-kira kalo dibikin kayak sinteron ada malaikat baik dan jahat di bahu kanan kiri Axa.
Kanan : Xa, cicilan laptop dah ke 10, 2 bulan lagi, sabarin dong!!
Kiri           : Yahelah xa, kan ada mama. Masa iya mama gak mau bantu, tega amat.
Kanan : Xa, tuntaskan apa yang kamu mulai. Itu kan kamu yang pilih, kamu yang beli, kebutuhan kamu, masa iya harus ngerepotin mama.
Kiri           : Terus kapan cabut xaaaa kalo kebanyakan pertimbangan!! Huh
*kemudian makhluk2 itu hilang* *Kayak di sinetron lah pokoknya* haha
Sabtu –pun datang, galau menggelayuti jiwa lagi. Haduh besok UAS, dont panic dont stress xa!! 5 matakuliah komunikasi harus kamu pertanggung jawabkan dengan hati tenang!!
Hmm baru inget, hari minggu juga ada dua undangan acara pernikahan. Salah satu nya Mitta, mami mami-an Axa di kelas Ap3. Gak berasa satu persatu temen satu kelas dah banyak yang merried. Bukan mereka yang kecepetan nikah. Emang udah timing kok. Axa aja yang kepikiran.
UAS –pun tiba.
Ribuan mahasiwa UT di Indonesia serempak UAS tgl 3 dan 10 Mei ini. Tersebar di pelosok-pelosok. Dengan kecanggihan teknologi, kami dengan mudah saling terkoneksi. Ketemu  secara nyata Cuma 6 bulan sekali, sisanya tiap malam kami semua bekumpul secara virtual di portal e-learning UT buat sharing.
Pertama kali Axa jumpa sama rekan-rekan mahasiswa UT, awalnya Axa kira ya usia-usia mahasiswa muda-muda lah ya. Aktualnya, dulu saat Axa pertama kali ikut UAS, Axa kaget. Mahasiswa UT mayoritas usia exmud lah ya, mungkin range usia kami 20 s/d 50 tahun. Karena emang banyak banget yang dah pada ubanan masih pada seliweran ngerjain UAS. Hehe, jadi temen Axa disini tua tua banget. Sudah tua tapi tetap sportif mau ngikutin rules, Axa salut sama kami semua.
Yang memandang kami sebelah mata, atau menyebut kami mahasiswa low price. Gak usah dipusingin lah. Nyatanya memang kami mengeluarkan biaya relatif rendah alias murah. Untuk satu semster maksimal kami boleh ngambil 8 mata kuliah, artinya kami gak akan bayar lebih dari 600rb tiap semester, itu sudah all in. Gak ada uang apa pun lagi. Semua fasilitas online dan serba digital, di subsidi pemerintah karena statusnya PTN. Nilai minus nya hanya di itu tadi, kami jarang sekali diskusi tatap muka. Kecuali yang memang sempat hadir Tutorial tatap Muka tiap Sabtu Minggu di UPBJJ masing-masing.
Hari ini Axa dapet lokasi UAS di SMAN 1 Tangerang Selatan. Sengaja berangkat dari rumah jam 5 kurang supaya gak telat. Secara jam pertama jam 7.00 kalo kelewat 30 menit aja, hangus sudah. Artinya dapet nilai E, artinya harus ngulang semester berikutnya. 5 matakuliah marathon sengaja Axa pilih di tanggal 3 itu, sejak Februari lalu. Karena tahu tanggal 10 Mei waktunya self reward!! Yeay
Usai marathon ngerjain UAS. Jam 15:00 kelar semua. Axa langsung buru-buru pulang gak peduli hujan buat hadir acara nikah Mitta. Bareng kiki dan Bepe. Ternyata Bepe juga baru keluar kampus, heuh. Jadilah Axa dan Kiki nungguin doi dulu, kami nyari kado aja dulu. Sesekali ngecheck hape. Gak ada notif wa dari orang yang axa tunggu sejak semalam.
“Hai”
Huh, seluruh kekhawatiran mencair menjadi senyum sumringah. Bikin hati tenang. This is More Than Love? And then? I dunno what J

0 komentar:

Poskan Komentar