Thursday, 24 March 2016

Nilai Jual dan Kepercayaan

Disadari atau nggak, perekonomian Indonesia makin maju loh gengs. Bukti kecilnya seperti daya beli masyarakat Indonesia yang terus meningkat. Jaman Axa esde, handphone polyponic aja udah barang mewah banget, kebutuhan tersier. Sekarang coba? Anak esde bawa smartphone dah bukan hal keren, biasa aja.
Kabar baiknya sifat konsumtif tersebut dibarengi sama meningkatnya pula produktivitas, meluasnya lapangan pekerjaan, jadi nggak jomplang. Makin hari makin bermunculan bak jamur, pemuda pemudi Indonesia yang menunjukan kreasi dan inovasi dalam berbisnis. Kota-kota yang jadi lahan empuk untuk memulai usaha kecil bagi para pemuda/i seperti di Jabodetabek, wuih keren lah. Pembangunan makin marak. Lahan kosong jaman kita kecil udah pada disulap jadi ruko-ruko, tempat-tempat bisnis. Kadang bikin iri, jadi pengen buru-buru belajar bisnis, bikin genk usaha!!
Axa pribadi bukan anak gahol yang biasa nongkrong kesana kemari. Tapi sedikit banyak tahu dari hasil collect data sana-sini. Jadi punya sedikit refrensi lokasi sasaran empuk muda-mudi, alias strategis buat buka usaha. Mayoritas muda-mudi milih memulai bisnis nggak jauh-jauh dari Kuliner, karena dianggap perputarannya cepat. Kayak bikin Coffee Shop, warung ayam bakar, dll. Selain Kuliner, biasanya muda-mudi buka bisnis clothing line. Dua bisnis yang Axa contohin tadi itu banyak temen-temen pilih mungkin karena modalnya yang bisa dijangkau. Kalo taksiran aku mungkin punya modal 50 – 100 Jt kalian dah bisa start bisnis. Kalo satu genk berlima, patungan uang, patungan ide, pasti hasilnya maksimal, insyaAlloh.
Seperti saran Om Ipho Kanan, kalo mulai bisnis harus cari partner patungan, minimal berdua. Selain bahu membahu cari modal dan ide cemerlang, partner dalam bisnis juga penting untuk saling memberi support. Ya namanya bisnis, jatuh bangun kan biasa. Syukur-syukur kita dapet genk bisnis yang saling menguatkan dalam berbagai kondisi, aamiin.
Sebetulnya point yang Axa lagi resahkan adalah, kalo wirausaha semakin hari semakin menjamur, artinya persaingan bisnis makin kompetitif kan yah, saingan dimana-mana. Memaksa para pelaku bisnis kecil hingga bisnis yang sudah raksasa untuk konsisten cari cara untuk bisa survive, untuk selalu unggul. Pe-Er yang ndak ada berhentinya. Itu salah satu fungsi Bussiness Marketing juga yah, tantangannya makin hari makin luar biasa.
Contohnya di Kemang, ada ratusan kafe. Temen-temen perhatikan deh, jenis hidangan yang mereka jual hampir banyak kesamaan, harga? Tentunya sangat bersaing. Akhirnya hal tersebut merangsang kreatifitas Tim buat bikin hal yang bikin bisnis mereka beda, punya khas, gitu. Misalnya design interior kafe dibuat seeeeee-menarik mungkin. Di Kemang ada banyak kan tuh Coffee Shop, ya kopi yunno lah rasanya kayak apa, se-lezat lezatnya kopi, ya rasanya dari sananya begitu. Tinggal gimana si tukang raciknya bikin ciri khas.
Lalu konsep warung makan yang bertema Outdoor juga lagi hits kayak Kedai Pendaki (Jaktim), TravelMie (Tangerang), Tapak Cafe (Cipinang), dll. Makanan yang dijual sama, tema warung sama-sama outdoor gitu, tapi masing-masing mereka punya khas di design interiornya, kayak TravelMie ngegelar banyak tenda dome ditempat makannya, terus ada tulisan-tulisan khas kayak di gunung gitu, yuhuuu..
Begitupula dengan bisnis Clothing Line, para muda-mudi yang terjun langsung ke bisnis ini berlomba-lomba bikin design se-khas khasnya (apasih hah, bahasaku kacau gengs, maklum kelamaan tinggal dalem Goa).
But, Axa selaku pengamat *tsahh* *dijawil* mencerna, nggak hanya design, harga, rasa, khas atau apapun itu yang musti terus dikembangkan dalam bisnis. Kan aspek marketing yang kalo ndak salah (price, place, packaging, and apa gitu Axa lupa, ada kok di postingan 2012, haha). Yang menjadi hal penting adalah gimana temen-temen men-treat konsumen, bener ndak sih penulisanku, CMIIW ya gengs, telima kaci dimaklumin terus.
Yang Axa maksut disini sih, seperti bagaimana kita memperlakukan konsumen (gimana menyambut mereka, gimana cara minta feedback tentang produk kita, gimana cara kita berterima kasih, gimana cara kita minta maaf, gimana cara kita mencaritahu kebutuhan konsumen, gimana cara kita menawarkan, dan lain-lain lah ya) itu ada kaitannya juga sama ilmu komunikasi bisnis, semester lalu Axa baru dapet mata kuliah ‘komunikasi Persuasif’, kayaknya ada dibahas, cuma lupa detailnya.
Nggak cuma di Kemang, tempat jajan yang terpusat ada di pasar santa, atau kalo yang mahalan dikit temen-temen bisa ke Kelapa Gading, mungkin kalo mahasiswa ndak cocok kantongnya yah, Axa juga serem kalo nongkrong disana kalo bukan meeting yang dibayarin klien, wkwkwkwk!!
Kalo cari lokasi bisnis Clothing Line, mungkin temen-temen bisa ke daerah Tebet, ndak jauh dari stasiun tuh pusatnya, nempel-nempel sama deretan kafe juga, strategis.
Kalo di Bogor mungkin lebih menjamur lagi kawasan bisnis kuliner, salah satunya di deket2 btm, 10 menit lah jalan kaki dari stasiun. Kalo di Bekasi dll Axa kurang tau. Kalo di Depok mungkin daerah Cinere, Kukusan Beji, Akses UI atau kelapa 2, itu cukup rame juga, pusatnya ya jelas margonda. Kalo lagi di Depok, cari jajanan apa aja, mungkin Margonda jadi spot utama, kamu cari makanan ada, toko outdoor ada, mall ada, pusat percetakan banyak, salon, toko komputer, dsbg. Lengkap!! Kapp!! Kapp!!
Ndak Cuma di pusat kota, diperkampungan pun persaingan bisnis itu juga ketat loh. Contohnya di deket tempat tinggal Axa daerah hek citayam. Tukang sosis bakar tersebar, hehe. Yang jelas warung kelontong lah ya, dimana-mana pasti banyak. Itu loh warung yang jual berbagai kebutuhan sehari-hari, biasanya kita kasih nama sendiri, warung ucok, warung batak, dll. Hehe
Ada juga bisnis Laundry Kiloan, wih banyak banget. Ditempat kalian juga banyak kan tuh ya Laundry Kiloan gitu, apalagi kawasan deket kampus like UI gitu, Laundry kiloan buanyak banget, harga bersaing, ada paket super cepet gitu, cuci cuma 12 jam, 24 Jam, atau reguler 3 hari, biasanya gitu.
Tapi beberapa Laundry kiloan ditempat tinggal Axa nggak punya paketan cuci kilat gitu, cuma ada yang reguler yaitu 3 hari. Nah kebetulan karena beberapa kesibukan, cucian di rumah numpuk ndak ada yang lagi senggang, makanya mama ambil keputusan untuk drop aja lah cucian ke londry. Pagi-pagi sambil berangkat Axa sama mama ngedrop cucian ke salah satu londry terdekat dari gang rumah.
Hari ini udah hari ke – 4, pikirku normalnya sudah bisa diambil nih cucian, Axa pergi deh ke londry tersebut buat ambil. Jeng.. jeng.. jeng.. surpriseeeee!! Sudah 4 hari, ternyata cucian kami belom dipegang sama sekali, digeletakin ajah di bak. Oh No :’( Alasan mereka karena kurirnya lupa pick up, mesin pribadi mereka sedang rusak, ya tuhan.
Axa berusaha tenang. Si Penjaga tsb minta maaf, oke Axa ndak masalah. Tapi biar gimanapun pihak londry butuh feedback atas cara kerja mereka, supaya mereka tetap bisa eksis di bisnis tsb, mereka kan punya pesaing di kanan-kiri, kalo ndak berbenah, ndak takut kehilangan pelanggan2 yang sudah setia mbak? Hmm.
Akhirnya Axa angkut lagi cucian yang tertumpuk 4 hari ditempat londry tsb.
Dari situ Axa tiba-tiba flashback pengalaman 4 tahun yang lalu;
Nih ya, habis lulus SMA sebelom kerja dimana-mana, Axa itu tukang jaga laundry kiloan milik Bu Reni yang tinggal di Anggrek Raya, yunno?! Dan kejadian kayak mesin air mati, atau dryer rusak, atau tukang setrika sakit, itu udah hal biasa. Pernah ada kejadian, cucian lagi banyak., dan Mbak Kokom yang biasa cuci & setrika ndak masuk karena suaminya sakit. Disamping itu Bu Reni pemilik londry juga ndak biasa nyuci dan setrika baju sendiri, omaygat..
2 hari itu Axa ngerjain semua sendirian, nyuci, nyetrika, ngebungkusin, sampe nganterin pakean tsb ke rumah beberapa konsumen, demi menjaga pelayanan londry. Padahal kalo mau males mikir, ya Axa boleh aja ngebiarin tuh cucian, wong bukan tugas Axa kok, Bu Reni juga ndak bakal marah. Tapiiiiiii ternyata disitu Axa tanpa sadar sedang belajar bagaimana ngejaga kepercayaan orang, bukan soal uang, tapi soal kepercayaan. Orang-orang yang naro cucian di Hafiztha Laundry artinya percaya pada kami buat cuci baju mereka sesuai sama janji, dan Axa ada andil didalamnya, gitu aja sih.
Pernah juga ngalamin, ada pelanggan kami yang minta cuci karpet besar banget gitu. Axa coba jelasin ke beliau, bahwa kami belum bisa melayani cuci karpet yg besar gini pak. Tapi beliau terlihat agak kecewa, karena kebetulan kami londry yang lokasinya paling dekat dengan rumah beliau, biasanya beliau cuci pakaian harian aja, baru kali itu minta cuci karpet. Tiba-tiba Axa terpikir rencana lain, gimana supaya pelanggan ndak kecewa. Tentunya Axa butuh persetujuan Bu Reni pemilik londry, awalnya bu Reni kekeuh bilang ke Bapak tsb supaya cari londry lain aja yang ada jasa cuci karpetnya.
“Bu, aku ada usul lain. Laundry yang di jalan Leli itu kan sudah biasa cuci karpet, tarifnya permeter 8rb, gimana kalo karpet ini kita terima aja, nanti kita bawa kesana, tapi kita kasih harga ke bapak ini 9rb permeter, itung-itung buat income kita, kan kita kesana juga bawanya susah, gimana? Yang penting bapak ini setuju sama harga yang kita tawarin dan tetep terpenuhi kebutuhannya.”
Akhirnya bu Reni setuju. Axa langsung tawarin harga tsb ke Bapak tadi, beliau ndak masalah sama harga. Tapi Axa konfirm sebelumnya ke beliau, kalo kita kali ini belum bisa kasih estimasi selesai berapa hari, karena belum pernah cuci karpet, gitu. Jadi pelanggan nggak berekspektasi berlebihan sama Londry kami kan.
Sebetulnya postingan kali ini terpicu sama tweet keluhan mas Alitt ke Telkomsel gegara masalah jaringan yang dibiarkan berlarut lama, belum juga ada perbaikan. Telkomsel kan perusahaan besar, mungkin agak lambat kalo nerima masukan dari individu, kecuali yang komplen serentak. Di tweet’nya mas Alitt nulis, “kalo ndak berbenah juga, emang Telkomsel mau kehilangan para pelanggan yang sudah setia?”
Kalo temen-temen, pengalaman seru apa yang pernah kalian lewati demi menjaga kepercayaan? =D
Selamat siang guys, jangan lupa senyum dan berpikir positif ya. Muaachh :*

1 comments:

  1. Salam sukses dari kami
    untuk anda yang membutuhkan mesin pengering, setrika uap, konversi, dan perlengkapan laundry lainnya silahkan menghubungi kami di web www.bospengering.com atau langsung telpon kami ke 081221673020; pin bb 59F141F2, Line : Bos_pengering, Facebook : Bos Pengering

    ReplyDelete

 

Iftitah Axa Template by Ipietoon Cute Blog Design