Thursday, 17 March 2016

Postingan di Sudut Kamar

Kalo cewek nangis karena sedih ataupun karena seneng sih mungkin terdengar biasa aja, iya gak sih guys.
Tapi kalo menyaksikan pria tangguh menitikkan air mata entah karena terharu ataupun sedih, pernah? That’s moment yang Axa jarang rasakan.
Tokoh kali ini Axa sebut ayah. Yaps, Ayahku pribadi yang tangguh, mungkin arogan, angkuh, dingin. Pria seperti ayah akan terlihat tetap tegar dalam keadaan apapun demi menjaga citra tersebut, mungkin.
Seumur-umur Axa belum pernah menyaksikan Ayah menangis, bahkan sampai kecelakaan motor yang bikin wajah ayah penuh sama jahitan dan 3 bulan harus pake tongkat buat ngebantu jalan, sama sekali gak bikin beliau menangis, kecuali hari itu (waktu Axa kelas 2 SMP).
Yap, kecuali hari itu. Axa lagi berdua sama ayah di rumah, Axa lagi di dapur. Tiba-tiba kayak ngedenger suara isak tangis, bulu kudukku merinding. Axa langsung menuju ruang tengah dan pemandangan itu nyata adanya, ayah nangis. Axa ngintip dikit, gak berani deketin buat tanya ‘nangis kenapa’.
Ayah jarang banget nonton TV, dan hari itu entah apa yang bikin beliau nyetel TV dan nonton berita. Diberita itu sedang ramai ngebahas tokoh yang sangat ayah hormati. Ayah nangis karena tokoh yang ia hormati dicaci maki, dihina, dijudge oleh banyak sekali masyarakat. What??
Dalem hati Axa bergumam, “ya ampun, cuma karena itu bokap nangis? Segitunya?”
Ya entahlah, sampe detik ini Axa belum pernah tanya kenapa ayah sangat menghormati tokoh tersebut. Kan tiap orang punya penilaian masing-masing ya.
Jadi intinya dari pemandangan ayah nangis itu, ada satu hal yang Axa ambil. Yaitu, when kita ngelihat orang yang kita sayang tersakiti atau dalam keadaan sulit, dan disitu kita ndak bisa ngelakuin apapun, saat itulah kita bakal ngerasa dipecundangi sama keadaan, dan cara alami yang ngasih efek tenang ya nangis. Nah, saat itu ayah lagi menyaksikan tokoh yang ia hormati, sayangi dalam kondisi sulit dan terzalimi oleh opini negatif dari banyak orang, dan ayah yang bukan siapa-siapa ngerasa sedih, ndak terima tokoh tersebut dihhina, tapi ayah ndak bisa bantu apa-apa, cuma bisa mendoakan tokoh tersebut.
Menyaksikan ayah nangis gitu nggak sama sekali menjatuhkan wibawa ayah sebagai pria tangguh di mata Axa. Bahkan ayah terlihat makin berkharisma di mata Axa. Itu menunjukan kelembutan hatinya dibalik wajah sangarnya, hehe.
Sekali lagi Axa menyaksikan sosok pria yang Axa sayang menitikkan air mata, dua minggu lalu. Tapi kali ini bukan ayah. Hmm, ndak perlu Axa sebut namanya. Yang jelas malam itu pertama kalinya Axa melihat pipinya basah, matanya sembap karena air mata sedih. Beberapa jam yang lalu, dirinya baru saja ditinggal sang ibu tercintanya. Sama halnya seperti saat menyaksikan ayah menangis, kali ini Axa juga urung untuk menyapa meskipun sekedar mengucap belasungkawa. Menyaksikan orang yang kita sayang menangis, apa kuat? Hanya bisa mendoakan.
Guys, sambil nulis postingan ini Axa sambil twitter juga nih. Kebetulan barusan lagi diskusi sama pria openminded, temen Axa, namanya Fabian. Kami lagi bahas soal kebutuhan akan sentuhan kepada wanita yang menjelang pms alias dateng bulan, absurd banget kan?? Ngebahas hal begitu sama temen cowok yang usianya hanya 2 tahun diatas Axa. Tapi demi tidak terjadi salah persepsi, dan sharing santai aja, maka Axa jawab sesuai pengalaman pribadi aja.
Inti dari diskus barusan sama mas Fabian adalah, bukan Cuma cowok yang punya rasa ingin disentuh, wkwkwk. Apasih ini, untuk pembahasan yang terlalu deeply silakan direct message aja gengs, hehe.
Lalu dilanjut sama tweet Psikologi dari mas Ryu Hasan tentang pelukan. Wih, keren nih. Axa selalu seneng belajar psikologi apapun, apalagi yang ada kaitannya sama romansa hehehe :p
Untuk pengetahuan bersama, Axa review aja ya tweet Pak Ryu Hasan tentang Pelukan nih :
Dari sebuah penelitian mengenai Pelukan, oksitosin secara alami dikeluarkan di otak setelah satu pelukan berdurasi 20 detik, coba aja. Oksitosin menguatkan ikatan antara orang-orang yang berpelukan itu memicu sejumlah sirkuit kepercayaan di otak.
Sentuhan, tatapan, ciuman dan orgasme seksual juga melepaskan zat oksitosin DALAM OTAK PEREMPUAN, tapi tidak pada laki-laki. Jadi pria mau digimanain kalo gak percaya sama perempuan ya tetep gak percaya, gitu ya.
Jadi girls, jangan biarkan ada seorang Pria memelukmu lebih dari 20 detik kecuali kalo kamu ada rencana untuk mempercayainya, hahaha.

Selamat malam, selamat istirahat mwaaah :*

0 comments:

Post a comment

 

Iftitah Axa Template by Ipietoon Cute Blog Design