Monday, 6 February 2017

Ulang Tahun


Ulang Tahun
Kalo bagi anak kecil, perayaan ulang tahun jelas mereka artikan happy-happy, dapat hadiah lucu, nyanyi, tiup lilin angka, potong kue, pokoknya seru. Merenung menjadi jatah si orang tuanya, “hmm, anak gue dah umur 4 tahun, dah beranjak besar, gue harus ekstra kerja keras buat ngasih yang terbaik ke anak gue, untuk pendidikannya, kesehatannya, semua aspek lah” mungkin begitu isi hati para orang tua.
Kalo untuk si anak, bakal bener-bener merenung di hari ulang tahunnya, mungkin nanti setelah ia menginjak usia di atas 17 tahun. Baru deh tuh mulai ketar-ketir, “Ya ampuuunnn gue dah tua yah, belom ada pencapaian apa-apa” semacam itu lah.
Bukan, ini bukan hari ulang tahun Axa, masih beberapa hari lagi. Axa merenung tentang hari ulang tahun karena seharian ini, Axa ikut bersuka cita di perayaan ulang tahun adek (adek kami semua), namanya Anisa Safitri yang ke – 4 tahun. Setiap minggu pertama di awal bulan, keluarga besar nyokap kumpul untuk pengajian sekalian arisan, anak cucu cicit dari Mbah Aini kumpul semua. Tapi hari ini agak beda. Karena bude sengaja sekalian pengajian dan ngerayain ulang tahun icha.
Gak cuma icha ternyata yang ulang tahun, tapi juga Faqih, keponakan Axa. (yaa ampun Axa dah punya ponakan, dah jadi bibi, umur mana umur hiksss). Iya, Faqih ulang tahun ke – 3.
Setelah pengajian (yasinan, ratiban, rawian, dll) yang seperti biasa dilead oleh bude Marliya. Syukuran ulang tahun pun dimulai. Dua kue ulang tahun yang lucu-lucu dijejerkan di depan icha dan Faqih. Lilin angka usia mereka sudah menyala, siap ditiup, lalu dipotong.
Karena sekaligus acara ulang tahun, pengajian bulan ini menu makanannya pun ikut spesial. Bude Miranti masak nasi kuning, sate kambing, sup kambing, asinan, dan lain lain. Menu spesial keluarga pokoknya. Usai makan, icha langsung sibuk ngebukain satu persatu birthday gift dari kakak-kakak dan bude-pakdenya. Semua isi mainan lucu, ada juga gaun frozen, ah lucu pokoknya.
Memori Axa menerawang ke usia kecil. Cici Odel yang duduk tepat di sebelah Axa –pun kayaknya lagi flashback masa kecilnya, entah seperti apa. Axa dulu, gak ngalamin perayaan ulang tahun semacam ini. Penghasilan dari ayah yang supir angkot dan mama yang cuma guru mana mungkin cukup untuk bikinin anak-anaknya acara ulang tahun, bahkan yang sederhana sekalipun. Oiya tadi Axa bilang nyokap cuma guru bukan maksud Axa merendahkan profesi itu. Tapi kita realistis, di Indonesia profesi guru masih sangat jauh dari kata diapresiasi. Padahal kalo nggak ada guru, ya gak ada profesi lain. Di negara maju, profesi guru/dosen semacam itu amat sangat dihargai, pendidikan sangat prioritas. Semoga kedepannya Indonesia semakin bisa menilai itu. Supaya orang-orang Indonesia tidak terpaksa mengabdi di negeri orang, karena tidak diapresiasi di negara sendiri.
Nah lanjut soal perayaan ulang tahun. Jadi jaman SD, kami gak kenal tuh perayaan ulang tahun. Tapi kita semua tahu Tuhan maha adil. Buktinya, meskipun orangtua kami belum sanggup ngerayain ulang tahun. Axa dianugerahkan sahabat-sahabat yang luar biasa baik dan sayang sama Axa. Namanya Salwa dan Suci, dll. Tiap ulang tahun, kami selalu saling bikin bahagia. –pun pas ultah Axa. Selalu ada surprise apapun itu, seperti diikat di tiang listrik, disiram tepung tepung telur dll (tradisi ultah jaman esde lah) lalu usai prosesi ceplok2 itu pasti ada hadiah-hadiah yang Axa suka banget. Pada jaman itu mungkin Axa nggak mampu beli mainan-mainan seperti yang Salwa kasih ke Axa. Jadi kalo dia ulang tahun, Axa suka sedih sendiri, karena ngerasa nggak bisa bikin dia happy dengan hadiah. Untuk masa kecil yang indah itu, thanks yaa Salwa, Suci.. Dimanapun kalian saat ini, semoga sehat dan bahagia.
Saat Axa dan abang abang beranjak SMP, remaja. Kondisi keuangan keluarga kami mulai membaik dan stabil. Mama jadi pegawai negeri dan ayah mulai menggunakan skill jurnalisnya untuk menafkahi keluarga, menulis di beberapa media cetak. Disitu sedikit kami bisa merasakan ‘serunya hari ulang tahun’. Tetap tidak ada perayaan yang ngundang-ngundang temen gitu. Tapi paling tidak mama sudah bisa bikin masakan yang beda saat anaknya ulang tahun.
Di SMP Axa bisa disebut nyaris introvert, kagak punya temen, hehe. Temen sih ada, tapi gak nemu yang klik banget buat berbagi suka duka gitu. Kecuali Fahdina, Karina, dan Hilda. Kami dipertemukan di kelas 3 di kehidupan SMP kelas 3, karena setiap tahun di sekolah kami pembagian kelas diacak ulang. Di ulang tahun Axa pas kelas 3 SMP mereka bertiga ngasih surprise, Axa happy banget. Axa ndak lihat harga, tapi cara mereka dapetin benda itu. Axa tahu nggak gampang mereka dapetin benda itu. Love yeaaa gengs..
Beranjak ke SMA, perayaan ulang tahun di rumah dah berasa biasa aja. Axa dah gak pernah berharap apa-apa. Setiap malam ulang tahun, mama pasti bangunin Axa atau abang-abang, bawa lilin untuk ditiup, meskipun gak ada kue ulang tahun. Makanan apa aja dijadiin penghantar tiup lilin. Ayam goreng sepotong kek, martabak kek, atau apapun itu. Yang penting nyokap mau nunjukin kalo doi selalu inget ulang tahun anak-anaknya. Kami pun ngelakuin hal yang sama ke mama, tiap mama ulangtahun atau saat mother’s day.
Di SMA juga, Axa di anugerahi Alin, Khansa, Bepe, Dodi, Jalu, Faris, dan Ka Aghee, dan si mantan anu (yang tidak perlu disebut namanya, bisi digerus sama pacarnya hiks) yang selalu bikin hari ulang tahun Axa berasa.
Lebih sering Alin dan Khansa sih yang punya ide usil, bikin Axa seneng. Terakhir mereka ngerayain ulang tahun Axa itu pas Axa ultah ke 19, jaman udah kerja di Cileungsi. Tapi malah Axa bikin mereka kecewa. Alin Khansa kerjasama dengan nyokap Axa, ngedekor kamar Axa pake balon-balon. Alin bikin lukisan muka Axa dibingkai, ngejahit sendiri boneka buat Axa.
Axa yang lagi khusyuk flashback, dibuyarkan sama cici odel yang ngebisik, “ini bocah masih umur segini, jadi happy pas ulang tahun, nanti baru kalo dah 17 ke atas, tiap ulang tahun nyeri euy, ketar ketir inget umur siaaaa, wkwkwkw
Hayang seuri, wkwkwkwk. Iya juga sih, kami yang di atas 20 dan belum bikin apa-apa yang bermanfaat buat keluarga tuh tiap ulang tahun ketar ketir inget umur euy, haha. Beberapa hari lalu aja si cici tiba-tiba whatsapp, dan memastikan usia Axa Zzzzz. “eh, tahun ini lo 22 yak, hahahahaha”
Axa yang lagi di kantor, nerima whatsapp kupret gitu, cuma bisa gerundelan gak jelas. Btw, ultah ke 22 Axa masih beberapa hari lagi, tapi cici sudah kasih kado yang bermanfaat (E-ticket SUNDepok 2017 yang kebetulan acaranya berbarengan sama tanggal ultah Axa), hehe. Gomawoyo eonni.. kamsahamnida :3

0 comments:

Post a comment

 

Iftitah Axa Template by Ipietoon Cute Blog Design