Jumat, 03 April 2015

1st Lesson For My Lovely Baby

(Jumat, 03 April 2015 - jam 04:37 WIB)
“Kita gak bisa milih di keluarga seperti apa kita dilahirkan, namun kita bisa menentukan keluarga seperti apa yang akan kita bentuk, kelak.”
Halah, xa.. apa pula judul sastra pribadi mu kali ini. Subuh-subuh kepikiran ngetik tentang ‘punya anak’
Mungkin kalo si Reno baca dia bakal teriak “hah? Pacar aja kagak gablek lo tah, segala ngomongin punya anak”
Halah biarin aja xa, waktu berputar  cepat dan its sound wajar kalo axa terpikirkan hal sejauh itu, disamping tumpukan cita-cita yang belum rampung juga di usia 20 ini.
Back to judul, mari..
Suatu hari kelak axa jadi mami, pelajaran pertama yang mungkin akan axa terapkan ke si baby adalah.. bukan.. bukan.. kalian mungkin berpikir ‘Agama’,tapi bukan itu. You know why? Bagi Axa agama itu suatu materi berat dan sakral. Axa gak mau teledor, membiarkan si baby belajar agama secara otodidak apalagi belajar ke axa. Bisa gawat, hehe :p
So, apa first lesson nya xa?
Yeap!! The Power Of kata Maaf, tolong, dan Terima kasih. Tiga ucapan simpel yang kerap kali dianggap sepele sama makhluk di muka bumi. Kayaknya Axa dah pernah ketik tentang ini di postingan lama, cuma waktu itu untuk diterapkan dalam ‘in relationship’
Jadi, intinya 3 kata simpel tapi penting itu sebetulnya baik diterapkan untuk semua orang dilapisan manapun, bagi axa.
2nd Lesson nya apa xa?
Nah, pelajaran kedua axa mau jelasin ke baby pentingnya komunikasi. Dengan sub, pentingnya Kompromi, Negosiasi, dan Toleransi.
Hehe lucu ya kepikiran se-lebay ini. Lah, tapi bukannya kita emang sering lebay. Kalo sama pacar aja kita sering sok-sokan nyusun masa depan. Meskipun ujung-ujungnya putus. Hehe..
Kalo sama anak kan, gak ada kata putus. Makanya mending Axa nyusun khayalan buat axa dan anak axa kelak. Eh tapi, How can be, xa?
Ya tetep sih, tetep ada hubunganya sama pasangan. Namanya juga niat, ya berati jalanya harus disesuaikan. Maksudnya xa?
Ya berarti axa harus cari pasangan yang satu visi misi, kata mama. Yang memang bisa diajak komunikasi, kompromi, negosiasi, toleransi. Kan anak kecil agak sulit menerima teori ya, mereka cenderung meniru apa yang mereka saksikan aja. Jadi, sebisa mungkin dikehidupan sehari-hari axa kudu nerapin lessons diatas bersama pasangan.
Terdengar easy, tapi sebetulnya sulit loh. Kamu dan pasangan kudu sepakat, kudu sinkron. Kalau dari awal udah gak sinkron, bakal sulit badaiii..
But, its challange!! Dan tantangan pertama buat axa saat ini bukan pada mendidik si baby, tapi cari pasangan!! Haha *ditoyor Optimus Prime*
Flashback ah, galau-galau dikit mah gapapa.
Pernah dulu sama mantan kepikir “nanti kalo kita jadi orangtua blablablablabla...” mantan axa yang genius dan geek maunya ngebahagian anaknya nanti dengan games games digital super canggih. Hi tech pokoknya. Kebetulan jaman axa pacaran sama dia, yang lagi in itu PS3, nintendo Wii, nah dia kesebutnya ya mainan mainan itu. Not bad lah. Niat doi kan pengen ngebahagiain anak. Meskipun saat itu, honestly axa kurang sepakat. Tapi disitu peran kompromi, negosiasi, dan toleransi. Kuncinya ngobrol aja.
Simpel but achievable, ciyeee.. haha
Pernah sama mantan yang beda lagi, mimpinya nanti kalo punya anak, dari kecil kudu diajak bicaranya pake English, supaya lidahnya terbiasa. Kebetulan mantan axa yang ini emang mantap banget bahasa inggrisnya.
Udah, dua aja mantannya. Gaboleh banyak-banyak nanti sariawan. Mhihihi :p
Terima kasih lah pada mantan yang meninggalkan value. Yang penting gak meninggalkan kenangan ya, supaya bisa total move on, lalu total mencintai pasangan yang saat ini.
Saat ini??? Kayak gablek aja xa. *ditoyor Megatron*
Kalo mimpi untuk diri axa pribadi, kalo udah jadi seorang mommy kelak, yang jelas axa pinginnya banyak dirumah. Maksudnya gak jadi office worker yang dituntut bangun pagi untuk pergi ke kantor. Aamiin..
Tapi skill untuk cari uang memang wajib banget terus berjalan ya ladies. Axa gak mau naif, kan umur gak ada yang tau. Kita gak tau giliran siapan yang dipanggil duluan sama tuhan. Saat seorang mommy emang harus nyari uang untuk hidup sama anak-anaknya ya harus siap nyari uang, bukannya nyari pasangan lagi demi menghidupi anak-anak, aamiin. Tapi kalo cari pasangan lagi supaya ada yang mijitin pas lagi mens itu mah beda cerita. Karena dipijitin pinggulnya pas lagi dateng bulan adalah kebutuhan mendasar Hehehe *dijewer Megatron*
Kalaupun wajib bangun pagi axa setuju banget. Dari jaman sekolah axa dan membiasakan diri dirumah bangun jam 4 lalu klatak kletek. Semoga keterusan.
Bukan bangun buat ngantor. Tapi, bangun pagi berdua pasangan, nyiapin yang dia butuhin buat kerja, lalu bergegas nyiapin sarapan saat si pasangan mandi. Lalu, bangunin baby, and then sarapan bareng. Saat rumah kosong, beres-beres bentar, lalu cari uang deh. Dagang, gitu.
Kenapa bisa punya khayalan se spesifik dan detail banget gitu xa? Mimpi dan khayalan kan tercipta dari pengalaman L
Karena Axa tau pahitnya jadi anak yang saat pulang sekolah gak ngerasain ngehirup aroma masakan dari dapur. Karena mama terpaksa cari uang  untuk hidup anak-anaknya. Gak bisa pulang cepet. Kebiasaan makan masakan warteg, makan masakan mama cuma di weekend, saat mama libur. Lalu sepulang sekolah pas lagi galau-galaunya baru bisa cerita ke mama sore harinya, itupun kalo mama gak capek.
Lagi-lagi axa harus ikhlas, layaknya daun yang  jatuh tak pernah membenci angin. Axa harus balik lagi ke ‘Kita gak bisa milih dilahirkan dikeluarga seperti apa’
But, axa terima kasih luar biasa dilahirkan dari rahim seorang mama yang lembut, pemberani, penyayang, luar biasa, hebat, gak mudah nyerah. Love you mam!!
Dan bahagia juga bisa tumbuh dewasa bareng abang abang kesayangan axa.
Jadi inget post Ajunk di facebook.
Ajarilah anak-anakmu sastra, karena sastra membuat anak yang hatinya keras menjadi lembut, anak yang penakut jadi pemberani.” –Umar Bin Khatab
Makanya axa ngerasa ayah mama emang sengaja ngebentuk keluarga dengan khas sastra. Supaya anak-anaknya jadi lembut. Apa-apa dibikin diary, ditulis jadi barisan paragraph, curhat lewat tulisan. Ada sisi kurang baiknya, kadang disaat butuh bicara, ayah prefer nulis surat buat mama karena susah ngomongnya. Kebiasaan nulis.
Untungnya gak nurun ke anak-anaknya (abang, ajunk, axa), karena kami lebih nyontoh ke mama, yang dengan konsep “demokratis versi mama” yang kalo ada apa-apa dibicarain, diobrolin baik-baik sampe ketemu solusi, bukannya diam nunggu masalah hilang sendiri.
Dari situ mama sadar, “Wih, anak mama pada romantis banget sih” waktu ngeliat hasil karya tangan anak-anaknya. Misalnya abang yang ngukir nama pacarnya di kayu, kalo Ajunk dengan tulisan-tulisan romantisnya, kalo axa mirip-mirip sama abang. Hehe
Intinya mama nyadar, yang mama contohin ke kami ya kebawa sampe sekarang.
Nah, cara itu yang akan axa pake nanti, ngasih contoh ke anak, bukan dengan cara maksa mereka, nyuruh begini nyuruh begitu. Lakuin aja, nanti mereka ngikutin kok. Sambil neuron-neuron pada otaknya terhubung.
Salah satu pesan mama, “ngajarin anak gak bisa pake kata JANGAN” karena bumerang banget.
Sekian sastra pribadi kali ini. Akan axa teruskan di lain waktu. (mau ke Outfest di GBK dulu, guys)
Wish me luck, aamiin J


0 komentar:

Poskan Komentar