Tuesday, 7 April 2015

Namanya Curhat, ya Random~

(07 April 2015, dini hari)

Berdasarkan lokasi pakai baju, manusia dibedakan menjadi dua; yaitu orang yang terbiasa pake baju di kamar mandi, dan orang yang terbiasa pake baju di depan lemari/kamar. Which one are you?
Hehehe, kalo axa sih jenis kedua. Haduh maaf maaf kalo  intro tulisannya garing dan gak asik banget. Kalo guru Bahasa Indonesia axa (bu Retno) baca tulisan ini, mungkin beliau akan kasih poin D, atau nilai 60/10. Karena intro yang ancur dan gak nyambung sama isi, menan lah ya bu. Ini kan diary bu, maap ya bu.
Haduh, sudah nyaris sebulan pulang kerja langit sudah gelap loh. Jadi inget jaman awal-awal kerja, ya jam jam segini pulangnya. Tapi semenjak pindah kontrakan, Axa makin gak berani pulang gelap. Kecuali dari arah gang nangka. Jadi kadang kalo beneur-beneur takut, ya Axa pulangnya muter lewat Rawacangkudu Timur, padahal tinggal di rawacangkudu barat.
Kalo cerita ke temen, pada gak percaya gitu. Hah, elo udah dua tahun lebih tinggal sendirian masa iya masih takut pulang gelap? Dua tahun ini lo tidur di kontrakan sendirian kan?
Helooo.. ya iya lah tidur sendiri, dan gelap-gelap pula. Axa gak biasa tidur kondisi lampu menyala, karena mata perih bro. jadi lampu harus mati, dan ditemenin cahaya redup sedikit karena penakut, kombinasi yang aneh memang.
Kadang kalo mood lagi bagus, ya nongkrong dulu sampe malem ngegosip sama bang Olik dan mang Giman. Kadang di kamar bang Olik, kadang di kamar Axa. Seringan di kamar Axa siih, alesannya bang Olik mau nimbang berat badan rutin. Kayak malem ini misalnya. Kamar axa berasa posyandu gitu Hehe..
Hmm, nulis diary kali ini untuk menghindari jemari axa yang gatel nyetel video berulang-ulang. Emang video apa xa? Yap, video Tomi wall climbing kemarin. Lah, hanya nonton punggungnya toh? Dimana letak hal yang mancing axa buat muter tuh video berulang-ulang? Ya karena yang ada video itu ya tomi. Hehe bingung lah ya kalo ditanya kenapa.
Ada rasa bersalah setiap harus nulis nama orang di E-diary digital kita ini (read=blogspot). Karena pengalaman kurang enak Axa jaman dulu. Ceritanya lagi iseng-iseng blog walking, eh gak sengaja nemu sebuah blog seorang pria, ternyata pria itu adalah penggemarnya mantan axa (yang saat itu masih pacar axa). Di blog itu isinya curhat, diary gitu juga lah ya. Tuh pria cerita gimana sayangnya dia sama cowok axa. Haduh, hancur gitu perasaan axa. Padahal itu yang nulis cowok loh. Kenapa axa harus khawatir, kan cowok axa gak akan suka juga toh sama cowok itu. Lah, namanya hidup, siapa yang tahu. Hehe serem ya.
Segera axa kabarin mantan axa saat itu, kurang lebih gini “Mas, kamu tahu itu si XXX curhat di blognya tentang kamu?? Kamu invite blognya gak sih? Iyeuwh, aku aja gak pernah cerita2 tentang kamu di blog, lah ini malah diaaa, uhh rese.. kesel
Respon mantan axa saat itu kayak kaget gitu, mungkin tuh cowok yang nulis-nulis langsung ditelpon dan dimarah-marahin kali ya haha. Axa ngebayanginnya ada percakapan konyol dan  aneh semacam ini, “Heh, lo jangan sembarangan nulis-nulis nama gue di blog elo, nanti cewek gue tahu ttg hubungan kita gimana??
Waduh, pikiran konyol. Dulu axa sempet bete. Tapi sekarang axa baru nyadar. Perasaan miring itu hak tuh cowok, mau suka sama cowok axa –pun itu urusan dia. Dan perasaan untuk nulis-nulis kisah dia di blog dia juga itu hak dia pribadi. Selama gak merugikan.
Makanya sekarang axa gak enak sama (siapapun) yang namanya sering nyelip di e-diary axa. Takut pada keganggu. Sejauh ini sih nama tomi nyaris selalu ada di postingan axa. Kan gak enak kalau-kalau misalnya gebetan-gebetan tomi lagi pada iseng blog walking lalu gak sengaja nemu tulisan-tulisan axa. Mending kalo yang baca gebetannya, lah kalo pacarnya? Kan haduh gak enak lah ya.
 Oiya, bicara soal blog walking. Axa jadi inget mbak dizti. Gara-gara gak sengaja nemu blognya mba dizti saat iseng blog walking, sampe sekarang malah bikin axa ketagihan kepo-in blog mbak dizti ini loh. Kisah sehari-harinya seru bangetttttt sumpah. Sayangnya mbak dizti ini kebanyakan nulis full English. Jadi axa harus susah payah untuk ngerti isi diary nya.

Kok jadi sering blog walking ke diary-diary orang xa? Iya karena budget untuk beli novel dan personal literature axa gak ada. Seinget axa tahun lalu masih bisa beli satu atau dua novel dengan harga 40-50 ribu pas gajian. Entah kenapa sekarang gak kebeli. Entah hehehe :p

0 comments:

Post a comment

 

Iftitah Axa Template by Ipietoon Cute Blog Design