Sabtu, 04 April 2015

Postingan Kedua di Hari Yang Sama
(Usai outfest)
La Tahzan, xa...
(Jangan bersedih)

When tidak ada bahu yang nyaman untuk bersandar, dan tak ada telinga yang cukup untuk sekedar mendengar kisahmu. Karena selalu ada tuts dan microsoft word yang siap menemanimu, anytime anywhere xa..
Untuk sekedar ngedraft, atau sekalian diposting ke blogspot gak masalah.
Bukan karena gak ada mama yang mau dengar cerita axa. Ada, tapi mungkin mama sedang butuh waktu sendiri dulu. Ayah juga, sedang butuh waktu sendiri dulu. Juga bukan karena axa gak punya abang, ajunk, dan ka tri untuk cerita. Mereka ada, tapi semestinya mereka bosan dengar kisahku yang tak sudahnya. Juga bukan karena Dodi, Alin, dan Khansa gak ada. Mereka ada, tapi axa harus cukup tahu diri setelah banyak masukan yang mereka kasih namun gak axa dengerin. Juga someone-else yang mungkin akan muak denger galauan gak jelas axa.
Ini draft kedua axa hari ini. Biasanya ngetik diary sehari sekali. Dan gak diposting ke blog, hanya ngedraft. Hari ini sampe dua kali ngetik diary, dan dipost ke blog juga. Artinya, something happened.
Axa baru aja sampe rumah nih. Hari ini pergi ke event OutFest di GBK sama ka Tri. Dari bangun tidur dah nyari-nyari motor buat kesana. Karena dipikir-pikir, boros juga kalo harus naik kopaja. Akhirnya dapet pinjeman motor ka Nia. Dan odongnya, segala balik ke cagar alam sama ka tri karena gak ada helm. Haha parah syekali.
Berangkatlah kami. Setiba diparkiran Istora, kami  langsung jumpa sama bang Doyog n Rara. Kondisi belum sarapan dan pribadi axa  yang gak tahu diri langsung aja nyeletuk, belom sarapan nih bang. And then Rara ngasih sarapan roti. Hehe, thanks ya ibu dan bapaknya anak-anak. J
Axa sama ka Tri langsung capcus masuk ke hall Outfest begitu jam 10. Bang Doyog bergegas ke tujuan utama, gerai Deuter. Axa sama ka Tri fokus sama workshop ‘First Aid For Kids’ by Dr. Joe Wimpie (kalo gak salah, axa lupa). Penting nih, kita semua kan calon orangtua, toh. Selesai workshop, kami langsung muter-muter di pameran dan sejauh mata memandang belum ada yang menarik. Karena emang Axa tujuannya nyari kaos NatGeo atau kaos kaos lain yang quick dry tapi maunya lengan panjang, ya gak dapet dapet. Kalo ka tri niat nyari sepatu. Tibalah kami di stand sepatu Hi-tech. Uwewwwww... sepatu impian axa ada disitu, harganya selangit bro. Semoga tahun ini kebeli tuh Hi-Tech ungu atau Hi-Tech tosca yang axa idamkan. Aamiin..
Lagi asik gerepe gerepe sepatu idaman. Tiba-tiba gak jauh dari posisi axa berdiri, ada Tomi and his partner nya yang cantik dan anggun. Oke.. Axa cemburu. Tenang xa, kamu bisa handle ini. Kamu calon perempuan. Latihlah dirimu menghandle apapun dengan se-tenang mungkin.
Kata ayah biarkan rasa sakit itu menyeruak hingga batas maksimal. Kata mama rasa takut dan gelisahnya dihadapin sampe maksimal. Atur nafas dan tetap tenang, karena waktu tetep berputar, dan hari ini bakal usai kok. Kata renzo (ex my parter) juga terbiasalah patah hati. Rasain aja, gapapa. Gak usah ngelawan. Kamu akan terbiasa, xa. Sampai air mata mu malas untuk menitik. Cuma orang tertentu yang boleh saksikan air mata sedihmu, berdua denganmu. Entah siapa ia nantinya.
Jam setengah 12 axa dan ka tri cabut dari GBK ke daerah Palmerah untuk cari warteg. Lalu balik lagi ke Istora untuk daftar wall climbing. Ternyata agendanya jam 2 siang. Jadi musti nunggu sekitar 2 jam lagi. Axa muter-muter lagi aja, window shopping lagi ke dalem. Dan dapet satu item, celana.
Tiap apa-apa yang axa takutin, malah bikin axa rasa hal itu harus dilakuin. Untuk ngeyakinin ke diri axa kalo axa lemah, axa gak bisa. Wall climbing ini contohnya. Axa belum pernah. Biasanya rappeling di jembatan panus sama ayah, itupun jaman dulu. Axa yakin axa gak bisa. Tapi justru its a must untuk dicoba. Rasain rasa takut dan gak pede yang luar biasa. Luar biasa takut, luar biasa gak pede. Gak usah mikirin orang bakal ngecap axa payah, cemen, dsbg. Itu semua bagian dari resiko.
Kayak kemarin ka Jiar dah bilang. “besok gak usah ke otfest lah tah kalo dah tau dia bakal bawa cewek, Sabtu awas lu uring-uringan, cemberut.” | “janji kak, aku gak uring-uringan kok” Lagi-lagi rasa takut harus dihadapin, latih terus dirimu xa.
Antrian wall climbing dimulai!! Excited!! Nama Axa ada diurutan kedua, dan Ka tri ketiga. Karena axa takut banget, gemeteran. Axa minta ka tri maju duluan. She is my coach, dalam banyak hal. Thanks kak J
Axa baru dua atau tiga pijakan, sudah jatuh. Hehe J Ya udah, mau gimana lagi. Dapet pin sama gantungan. Terima kasih Eiger. J
Gak sabar mau lihat Tomi dan bang Doyog. Wih, hebat. Mereka sampe atas. Aaaaa... lain kali kalo ada kesempatan axa akan coba wall climbing lagi. Tangan gemeteran, mayan pegel juga ternyata. Istirahat sebentar bareng mereke-mereka. Baru duduk, ka tri dah gelisah banget karena janjian sama temennya di pejaten. Axa –pun pamit pulang duluan.
Habis nganter ka Tri ke Pejaten, langsung pulang ke Depok. Nganter ka tri pulang ke rumahnya. Lalu axa mampir ke pepaya. Dah tau kok, akan gak ada siapa-siapa di pepaya. Mama lagi pergi sendiri. Ayah lagi pergi sendiri. Abang tinggal dimana sekarang axa gak ngerti, dan Ajunk ada acara penting di kampusnya. Makanya sebelum sampe pepaya axa mampir  beli cemilan dulu buat nemenin nge-blog.
You know whattttt???? Lagi asik ngetik nih barusan. Mas andri ngejapri foto Tomi via watsap. Apa maksudnya cobak, heuh.
Dulu sempet mikir, kalo axa merokok kayak mama. Pusing axa akan hilang gak sih ma? Tapi Ajunk bilang “Gue susah-susah berhenti merokok, elu malah bandel. Gak usah!! Kopi juga kurangin!!
Dulu juga pernah ada percakapan Ayah, Ajunk dan abang (axa Cuma pendengar)
“Yah, alkohol rasanya gimana yah? Enak ya yah?” | “Gak enak sih, cuma hangat aja di badan..” | “Jamal  belom pernah loh seumur-umur” (kata Ajunk) | “Abang pernah nyoba, waktu tinggal di Bandung”
Ayah dulu hobi minum alkohol, jaman muda. Axa pernah sempet mikir, enak kali ya nyoba minum alkohol. Kebetulan waktu itu lagi galau super dan diajak mas Wira main ke Wrong Place . haha
Tiba-tiba terpikir “Big No xa!! ini gak menyelesaikan masalah, nambah masalah malah. Kamu calon perempuan. Calon mami. Di darah mu gak boleh (dengan sengaja) dialirkan sesuatu yang haram-haram dan merusak tubuh.
Bukan takut sama agama, tapi takut sama tuhan. Takut kalau tuhan yang nyiptain axa marah nanti. Juga gak mau bikin kecewa orang-orang dimasa nantinya axa. Sekalipun axa gak tau masa depan itu seperti apa. Cuma axa berusaha ngelakuin as good as I can. Gak perlu mikirin pahala dosa, karena memang bukan urusan manusia, toh. Yang penting lakukan hal baik sebisamu, me-minimalisir yang buruk sebisa mungkin.
Bicara soal takut sama tuhan. Jadi inget cerita mama. Kata mama, waktu mama hamil Axa, mama bener-bener lagi terpuruk. Dan mutusin untuk gugurin axa yang saat itu hanya janin yang gak tau apa-apa. Mama sengaja minum 20 butir pil supaya axa gak lahir. Tapi kayaknya tuhan lebih berkuasa dari obat buatan manusia deh. Untungnya mama langsung sadar udah ngambil wrong way. Jadi sampe saat ini kalo inget kejadian itu mama minta maaf sama Axa juga. Minta maaf kalo axa sakit. Padahal kalaupun sampe terjadi apa-apa sama axa pada saat itu, berarti emang tuhan ngizinin ya ma. Yaudah.
Lalu,  Axa jadi inget juga pernah izin sama ayah. “Yah, tha mau bikin tatto di punggung, tapi nanti kalo dah bukan pegawai, kalo pegawai kan gak boleh bertatto ya. Tadinya mau di kaki, tapi takut dilihat orang, nanti ayah mama malu gara-gara Tha” | “Owh, ya gapapa.. Cuma tatto kan identik sama pemberontakan seseorang, biasanya yang bikin tatto kan orang yang ngerasa jiwanya terkekang, mereka protes ke dunia dengan cara men-tatto tubuhnya” | “Kalo Tha bukan karena berontak kok yah, seneng aja liatnya, kan seni.. art yah.. art!! Hehe
Padahal dalem hati mungkin Axa mikir. Iya, mungkin ini bukti pemberontakan Axa sama hidup yang begini amat. Sampe suatu hari ayah nanya, “kapan mau bikin tatto? Jadi? Serius mau yang permanent?” | “Hehe.. ayah inget aja!! gak tau nih!! Belum yakin hatinya mau bikin tatto, lagipula mahal, belum ada budgetnya!!
Mungkin dalem hati ayah berdoa semoga axa hapus pikiran untuk tatto tatto segala. Cewek dableg. Cukup lah xa ngebandelnya. Usiamu dah 20 xa. Tobat, napa.
Udah malem nih. Musti balik ke Cileungsi karena besok Sabtu rasa Senin. Kerjaan lagi banyak, dan back up mba Anti, ka Jiar masuk siang, lengkap. Tapi pepaya masih kosong. Lanjut curhat lagi aja apa ya, hehe.
Jadi iri sama ka Tri yang long weekend. Besok pagi dia nanjak pangrango sama pacarnya, juga temen-temennya. Aaaaaa iri...
Jadi tuh tadi nyusun rencana sama Ka Tri. Kalo ka Tri dapet kontrakan buat berempat (buat dia, pacarnya, temen pacarnya, dan axa) berarti kita bisa mulai kehidupan baru. Axa rencana mau cari kerja lagi, ka Tri juga. Semoga niat kami dibulatkan oleh yang Maha Membolak Balikkan Hati, Yaa Muqolibal Qulub aamiin..
Beberapa hari lalu juga ka Jiar nyuruh email CV ke dia aja, nanti dia yang terusin ke temennya. Kalo pa Muklis saban hari ngomong gini, “Huh, dasar titah.. nyesel kan lu tah kemarin kerjaan di agung automall ditolak!! Paling nggak kan bukan outsource, gaji sama!! Udah cari lagi sono kerjaan!! Jangan betah-betah lu disini
Gimana gak nolak, dibilang ‘harus mulai kerja besok ya’. Gile, masa iya gak dikasih waktu buat ngurus surat-surat. Dan serah terima kerjaan. Axa gakmau main cabut aja dari Cileungsi ninggalin tanggung jawab. “Apa kata tuhan saya nanti, bu?
Sudah ah, degup jantungnya udah mulai stabil lagi kok, dibantu sama lagu melownya Diva Gianina – Selamanya (slow version). Curhatnya sampai disini dulu.




0 komentar:

Poskan Komentar