Sunday, 12 April 2015

Sebatas ini

Kenapa konsep Take and Give nya gak kita ubah menjadi Give and Get, xa?  Take and Give (Mengambil dan Memberikan). Sedangkan Give and Get (Memberikan dan Mendapatkan). Terdengar lebih ikhlas. Kalo istilah Take and Give lebih cocok dipake sebuah perusahaan kepada karyawan, si perusahaan Take (Mengambil daya karyawan) dan Karyawan Give (memberikan kinerja untuk perusahaan). Atau urusan jual beli, oke lah. Selebihnya mungkin bisa diubah jadi Give and Get. Cinta misalnya, dih sok tau deh lo xa. Males ah. Gak usah gaya ngomongin cinta, xa. Hehe
Baiklah, intro macam apa tadi itu. Maaf maaf. Minggu sore, ngetik ditemani segelas soda cokelat dan pancong keju setengah matang, hmm. Axa pikir ada Ajunk di pepaya yang favorit pancong setengah mateng juga. Ternyata gak ada.
Sejuknya Minggu sore, mau ngeview ulang kegiatan Axa dua hari ini. Ketemu weekend lagi, besok ketemu Senin lagi. Gitu aja, gak ubahnya.
Oiya kalo kemarin sore. Usai kerja, axa dan temen-temen PDC Cileungsi nyobain kegiatan Paint Ball. For d first time, Axa bilang lumayan menarik. Tapi jujur Axa kurang ngerti konsep permainannya. Entah, otak Axa yang lemah atau emang Axa aja yang norak. Hehe
Begitu tiba di lokasi brigade 2324 apa ya, lupa namanya. Kami istirahat sebentar sambil nunggu team PDC Cibinong tiba. Kami –pun mulai pemanasan, lalu Play Beginnnnn :D
Aaaaaaa.. intinya ketembak di lengan atas, di leher, di paha, itu panassshhhh. Awalnya axa kira, yahelah masa iya kena peluru cat sakit. Ternyata sakit beneran L
Sepulang dari situ axa mampir lagi ke PDC ngambil motor ka Nia, yang abang titip di PDC. Nyampe rumah udah malem, mampir sebentar nyari pancong setengah mateng. Kenapa nyari? Karena warung pancong yang di lapangan merpati dan yang di lampu merah, rameeeeee banget. Masa mau makan pancong aja antrinya 2 jam, yekan. Ketemu –lah axa dengan sebuah warung kecil yang emang cuma jual pancong, kue cubit, dan jus jus gitu. Daerah Beji, gak jauh lah dari pepaya. Yang jualan sepasang kekasih, tampangnya sih palingan umur umur 23’AN gitu hehe, ciyeee so sweet ya mereka. Itu warung sepi banget, cuma ada 4 orang lagi nongkrong, yang ternyata temen-temen segenk nya yang punya warung ini, lah. Kesan pertama nyobain kue cubitnya, menurut Axa hmm yummy, enak banget, lebay, hehe. Dan pas Ajunk semalem nyobain jugak dia bilang, wah enak nih, beli dimana, kemudian Axa ceritain kronologinya bisa ketemu nih warung. Abang juga nyobain dan bilang enak. Udah gitu ini beda dari kue pancong/kue cubit yang biasa kami makan. Biasanya kan plain, pake keju susu meses atau apa gitu ya. Kalo ini pancong nya aja gak plain, bisa pilih ada green tea, stoberi, dsbg, nah baru deng atasnya kasih keju/susu kalo mau.
Ya intinya dua hari ini Axa jajan pancong gitu ya, xa. Berat badan mu xa L Di komplen terus sama mama, masih aja ngemil mele, haduh.   
Semalem, begitu sampe rumah. Langsung scroll whatsapp. Gangguin.. Enggak.. Gangguin.. Enggak.. Ah, nanti dia bete dan bosen beneran axa gangguin, matiin aja hape ah, supaya gak gatel tangannya. Hape mati, mata terpejam.
Jam 5 bangun lalu males-malesan ala weekend, hehe. Mandi bebek, lalu bergegas ngeluarin motor dan jemput ka Tri.
Seminggu sekali axa dan ka Tri mendedikasikan 2 s/d 3 jam waktu kami untuk mengolah raga, ciyeee. Biasanya olahraganya Sabtu sore, enak adem. Cuma sebulan ini Axa Sabtu baliknya sore terus dari Cileungsi. Jadi olahraganya Minggu pagi.
Dari ratusan jenis olahraga, kami pilih olahraga sederhana yang gak makan waktu dan uang yang banyak. Cukup goceng dah bisa renang dengan kedalaman kolam 3,5 meter.  Lalu  dua ribu buat parkir, selesai. Eh, sarapan gak di itung? Ya gak dong, kan mau olahraga atau nggak kalian tetep sarapan kannnn, hah!! :p
Ada ngegym, ada bulu tangkis, atau lari yang gratis, ada sepatu roda mungkin (gak punya tapi, dan kalo pun punya mainnya dimana bingung), gabung sama komunitas memanah, atau latihan nembak di perbakin, atau berkuda, atau diving, atau main catur kek, main sudoku, ngisi TTS aja sekalian, hehe dan buanyakkkk daftar olahraga seru sebetulnya. Hanya saja, renang yang klik di hati kami. Yahelah xa!!! *guyur rinso*
Axa belum bener-bener bisa renang. Tapi gak bosen tetep dateng kok sama ka Tri. Karena, saat renang, gak hanya raga yang kami olah. Tapi juga kami berdua belajar mengolah emosi, mengolah rasa percaya diri, belajar ngatasin panik. Dulu biasanya axa renang sendirian ke cijantung atau kalisari. Dulu.
Pagi tadi sebelum renang kami cari warteg dulu buat sarapan, hehe. Haduh anak warteg banget da ah, karena Sevel terlalu mainstream, yakali. “Yahelah xa, ujung-ujungnya warteg. Kayaknya jarang-jarang cewek sarapan di warteg” *celetuk ka Tri usai ngewarteg* porsi nya itu loh. Roti kek yang halusan dikit kayak cewek. Sebetulnya bukan masalah porsi, tetapi masalah harga. Iya, harga. Tau kan harga roti di sevel bisa buat beli nasi warteg dan es tes manis.
Tiap kali renang yang axa takutin ya kaki axa keram/otok kakinya kaku. Kayak saat nanjak. Kalo kaki dah keram sekali, biasanya keulang berapa menit sekali, gitu. Nah, kami bikin kesimpulan sendiri, pemicu keram itu ya salah ngambil nafas, gak bisa atur nafas, yang disebabkan karena panik dan tidak percaya diri. Ujungnya balik kesitu lagi. Untungnya kami berdua dari awal sadar, permasalahan terbesar adalah karena kami krisis percaya diri, gawat. Kami butuh stok percaya diri.
2 jam di kolam gak kami gunakan untuk renang aja. Banyak sharing dan tukar pikirannnya. Tukar pikiran? Kayak punya pikiran aje lu pada.
“Setahun sebelum merried, aktivitas nanjak gunung dan olahraga berat-berat lainnya kita stop dulu loh xa” | lah kok gitu, kan olahraga. | Iya, kita cek organ dalem dulu. Temen gue pas dah merried baru ke-detect placentanya udah gak di posisi seharusnya gitu, karena sebelum merried dia hobi olahraga agak berat, dan gak pernah cek, jadi pas melahirkan kasian, bermasalah | “syukur-syukur dapet pasangan yang peduli sama hal-hal begitu yah kak” | “ya minimal pas di lamar, langsung cek kesehatan prawed gitu lah” |  “Owh” |
Punya kakak cewek yang gak pelit sharing ilmu-ilmu itu sebuah rezeki loh, anugerah banget. Puji tuhan dikasih kakak like her. Karena kami sepakat, menjadi seorang perempuan adalah mendedikasikan diri kami untuk orang-orang tersayang, kalo untuk cek diri sendiri aja kita malas, gimana kita mau ngejagain orang-orang tersayang nantinya. Gimana bahu kita mau jadi bahu kuat penuh kehangatan. Gimana pelukan kita mau penuh arti kalo memaknai diri sendiri aja kita malas.
Oiya, rencana Qtime bulan Mei sama ka Tri, semogo jadi. Hehe J
Eh, Quality  time? Bukannya setiap aktivitas Axa kalo bareng ka Tri selalu axa sebut qtime? Yap!! Thanks kakak favorit!!
Pulang renang, ka Tri minta anter ke PIM. Haduh, tadi aja bawa motornya sudah oleng oleng di margonda. Ngantuk bangets. Dan lagi motor boleh minjem, abang nungguin di pepaya. Jadinya Axa anter ka Tri ke stasiun Depok Lama, lalu doi lanjut kegiatan sendiri.
Dari stasiun Axa langsung pulang ke cagar alam. Mau numpang bobo bentar sebelum ke pepaya. Begitu sampe cagar alam ada embah putri, bude edah, dan bude Miranti lagi ganyem duku. Niatnya mau gabung ngobrol, tapi ngantuk banget. Axa –pun ngeloyor nyari kamar kosong di belakang, kamar mama. Atap yang langsung asbes bikin suhu ruangan panas banget, gerah, jadilah bobo siang tanpa busana deng. Baru merem bentar langsung kebangun, karena bude Miranti dan embah putri bolak balik ke kamar nyuruh Axa makan dulu.
“Nanti aja mbah, tadi dah makan sama ka Tri.” Sahut Axa sambil gerepe gerepe kasur nyari hape buat ngeliat jam. “Dohh jam setengah 2, ke pepaya ah” Axa langsung pake baju sekenanya, lalu ke dapur nyendok makan. Duduk di depan bareng bude – bude yang lagi asik ganyem duku.
Baru suapan pertama, percakapan –pun dimulai. Huaaa tertahan lah nasi goreng enak buatan bude Miranti di tenggorokan. Kunyah perlahan. Kunyak perlahan. Tenang xa, dengerin aja.
Embah putri dan bude mulai keramasin axa. Haduh salah deh axa gabung kesini, tadi sih makan di kamar aja. “Blablablablablazzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzz”
Ini baru dua orang bude Axa, kalo 4 orang bude Axa bersatu, bisa gawat, bisa-bisa gak bisa pulang axa dikeramasin dengan durasi lebih lama. Intinya sih mereka cuma minta satu, axa gak perlu lagi pulang-pulang ke pepaya, udah itu doang intinya. Tapi karena gak mau dikutuk jadi galon aqua karena jadi ponakan durhaka, Axa –pun dengerin dengan seksama, sambil ngunyah nasi goreng ikan teri buatan bude Miranti, sambil iya – iya in omongan bude.
Habis makan rencananya mau langsung mampir ke pepaya balikin motor abang. Tapi karena bude bawa Manggis, aaaaaa nanti dulu ah. Gapapa lah dikeramasin kalo ditemenin manggis yang asem-asem gimana gitu. Hehe :p
Jam 2 an baru deh beneran pulang, sebelum itu nganterin salah satu bude Edah pulang dulu ke rumahnya di Jl. Perikanan.

Lanjut deh, sebelum ke pepaya cari pancong setengah mateng dulu, buat nemenin nulis. Begitu aja ringkasan dua hari Axa. Gak menarik ya hidup Axa? Hidup Axa hari ini hanya CTRL+D dari hari yang kemarin. Oke, jangan galau xa. Semangat J

0 comments:

Post a comment

 

Iftitah Axa Template by Ipietoon Cute Blog Design