Wednesday, 10 June 2015

Antiklimaks Galau

Galau, bete, bosen, suntuk dan apapun istilahnya. Hal tsb kan sudah mendarah daging, apalagi di usia labil seperti kita. Kita?????? Oke Axa aja sama jempol kaki Travis Barker. Kalo Axa biasanya kalo lagi suntuk ya  nulis, atau kalo gak terlalu private bisa Axa posting ke blog. Untungnya juga tren visitors blog Axa sedikit banget pas ngecek di dasbor  blogspot semalem, bahkan mungkin blog Axa memang gak punya pengunjung sama sekali *nangis dayak*, jadi aman-aman aja mau nulis hal apapun, bebas!! Beberapa pengunjung blog Axa biasanya palingan orang gak kenal yang kebetulan lagi blog-walking, dan gak sengaja mampir di blog Axa, kayak mbak Tari, mas Jo, dan sahabat pena lainnya yang Axa kenal secara virtual. Walaupun virtual, Axa berhutang ilmu sama orang-orang ini, karena sering ngajak bertukar pikiran. Thanks!!
Nah, selain nulis atau mungkin temen-temen ada yang gak suka nulis. Mungkin alternatif kegiatan saat kita galau dan suntuk adalah listening musik, power of music gak pernah bohong, dan jarang gagal mengaduk-aduk bahkan mengatur mood kita loh.
When you feel so bored, disitu kamu butuh playlist lagu yang sesuai sama kondisi hati. Kalo kondisi hati lagi melankolis, kamu gak perlu maksain bikin playlist atau muter lagu-lagu up beat buat membangkitkan semangat dan menghilangkan galaumu. Gak perlu maksa, guys..
Satu atau dua jam gak masalah kok bermelankolis ria dengan koleksi lagu galau. Kita gak perlu melawan rasa galau, nikmatin aja sensasinya. Tapi jangan berlarut-larut ya, gak bagus juga untuk kejiwaan. Lagu super galau  yang rekomen tuh ‘If You are not the one – Daniel Bedingfield’. Axa inget banget pertama denger lagu ini dari Bepe, waktu Axa lagi galau level dewa laut, galau mentok pokoknya. Lagu ini sengaja Bepe sumpel di telinga Axa, untuk memaksimalkan galau, supaya galaunya memuncak, dan lekas terbawa angin. Padahal waktu itu lagi jam pelajaran di kelas, ada guru pula, tapi fokus Axa buyar hari itu. Kalo fokus buyar dan gak bisa ngerjain tugas, Bepe nyontek ke siapa dong *ditoyor Bepe*. Lalu ada lagu She-Bukan untuk sembarang hati, lumayan galau tuh.
Selanjutnya, untuk transisi dari lagu-lagu melankolis jangan langsung ke lagu dengan instrument up beat, cari yang tetap slow. Bikin suasana hati kita netral dulu dengan lagu-lagu meyenangkan. Kita bisa dengarkan lagu-lagu lembut, ditemani teh hijau dengan sedikit gula, coba simetriskan senyummu depan cermin. Then you atur nafas. Kita bisa coba nafas perut untuk meredakan stress ringan.
Untuk playlist melankolis, Axa punya beberapa artist favorit yang suaranya mendukung buat bermelankolis ria, lagu-lagu Titi DJ, Melly Goeslaw, Rossa, BCL, dll. After that, kalo Axa rasa cukup, baru deh cooling down pake lagu Adelaide Sky nya Adhitya Sofyan. Biasanya lagu Adelaide ini Axa putar terus menerus sampe satu jam, hehe. Sudah 3 tahun lebih, lagu tsb jadi andalan Axa buat cooling down. Buat mentransisi dari galau ke soft happy, apapula soft happy xa hihi :p
Atau lagu-lagu romance Ada Band, lagu-lagunya Tulus, Nidji or whoever penyanyi-nya, yang jelas buatlah suasana hati se-netral dan senyaman mungkin.
Kadang Axa merasa gak perlu menyelaraskan antara kondisi hati sama lirik lagu, kayak Adelaide ini misalnya. Yang penting easy listening, nadanya lembut, bikin tenang. Lalu bisa dilanjut beberapa instrument  Depapepe, atau kalo dah masuk jam tidur mungkin lagu/instrument Kenny G bisa include ke playlist kita, gitu.
Jadikan aktivitas galau –mu menjadi simpel dan menyenangkan. Jangan rusak diri kita dengan hal-hal yang merugikan diri sendiri apalagi orang lain. Jangan merusak yang dikasih tuhan. Kalo merasa butuh orang lain untuk nemenin kamu, kalo bisa jangan di saat galaumu lagi maksimal atu kamu lagi melow melow nya. Karena disitu, bisa jadi kamu lagi nyebelin-nyebelin nya di mata orang lain. Nah, begitu cooling down, baru deh kamu bisa ajak orang lain menikmati  a cup of coffee latte or green tea, sambil cerita-cerita, kan asik.
In my humble opini, hindari nonton televisi kalo kamu rasa lagi galau, random feeling, melankolis dsbg lah. Karena mayoritas program TV (masa kini) tuh kebanyakan zonk nya, yang ada bikin kita tambah bete. Banyak acara-acara yang berbahaya buat otak kita. Bahkan acara berita acara yang seharusnya aktual, jaman sekarang banyakan opini nya. Jadi kalo pun mau nonton berita di TV, kamu Mute aja volumenya, kamu cukup perhatikan layarnya, gitu, hehe.
Kecuali kalo lagi ada film kartun yang ringan di tonton, bikin kita happy, gapapa tuh. Tapi musik menjadi pilihan utama deh ketimbang nonton TV. #alibi kaum gak punya TV#
Kayak barusan ka Tri statusnya galau, lalu dengerin lagu que sera-sera karya Jay Livingston. Lagu yang intinya bagus aja bisa dijadikan teman galau ka Tri, keren. Axa seneng juga sama salah satu kalimat di lagu itu, “The future’s not ours to see” (masa depan tidak untuk kita lihat) “Whatever will be, will be” (apapun yang akan terjadi, terjadilah).
So, No more tears baby.. Let’s listening music and feel enjoyed!! :*
Jadi tuh siang tadi, kami (ka ical, mas Andri, mba Anti, ka Jiar, mas Tyo, dan Axa) a.k.a team Persaels Cileungsi diajak ngobrol di rest room sama bunda Fidarasha. Usai obrolan siang tadi, sebelum keluar ruangan, as usual bunda Fidarasha mengingatkan untuk jangan galau, gitu. Tapi namanya feel, bukan kehendak kita penuh. Axa pun ada perasaan gamang, gak enak banget lah pokoknya.
Mungkin perlu curhat ke mama? Axa malah berpikir, ah jawaban terstruktur mama udah terbayang di kepala Axa. Palingan mama gak jauh-jauh ngasih saran untuk solat istikharah, ”solat istikharah lah, itu solusi terbaik dari segala macam galau, gamang, random feeling, kalut, saat kita butuh petunjuk atas pilihan hidup yang membingungkan
So, what r u waiting for, xa?

~Selamat petang, kesayangan~

0 comments:

Post a comment

 

Iftitah Axa Template by Ipietoon Cute Blog Design