Minggu, 28 Juni 2015

Spesial adalah tentang ‘Siapa’
Senja tak pernah bosan menjadi akhir, seperti dirimu yang kerap hadir di baris terakhirku~

Akhir pekan selalu sama. Gini-gini doang. Rencana buka puasa sama ’09 belum deal, sama Ap3 juga belum deal, pada punya kesibukan masing-masing. Wajar lah ya, kita kan dah bukan siswa SMA yang punya jadwal hidup yang sama. Atau kumpul sama nusa bangsa? kok gak tertarik gitu yah. Atau kiki yang dari kemarin nanya ‘kapan ke rumahnya’, kok tiba-tiba males ya.
Jadi dari kemarin sore usai kerja ya seperti biasa, gak buru-buru. Sampe di pepaya –pun ya biasa aja. Malah cuma numpang buka puasa, lalu ngacir lagi ke detos, Ajunk ke masjid seperti biasa, abang ke rumah ka Nia seperti biasa, ayah gak tau kemana seperti biasa, semua seperti biasa. Makanya malam tadi abang ngajak sahur di tempat mama, sekali-kali katanya.
Minggu pagi, puasa-puasa, ngapain lagi kalo bukan bermalas-malasan di tempat tidur, hehe. Gara-gara malemnya diajak marathon nonton film sama Ajunk, paginya ngantuk beratttt. Padahal rencana mau ngambil tablet mas Andri ke detos.
Habis Dzuhur baru deh keluar rumah. Minta anter Ajunk ke pocin, sebelumnya mampir ke kantor ka Tri, kebetulan ka Tri lagi ngelembur. Ayah gak di pepaya, abang mau nongkrong di bengkel, Ajunk mau bukber GxB. Jadi selesai dari Samsung Centre Axa mikir lah, harus kemana nih, bete kalo langsung pulang. Kalo aja ada motor, rasanya pengen ke tempat tante Annie, kangennnnnn badaiiiiiii!!!!!!! Kalo naik angkot ke tempat tante Annie bingung pulangnya, hehe #Alasan
Samsung Centre di lantai 3, begitu turun ke lantai 2, tergodalah mampir ke surga dunia (alias toko buku). Hmm, tata letak TM Book Store Axa kurang paham. Biasanya ke Gramedia Depok, atau Gramedia Ciputra. Jadi kurang puas menjelajahnya, dan cuma dapet satu buku, karya Moammar Emka. Beberapa bulan lalu juga beli buku mas Moammar Emka yang In Beds with models yang secara gamblang mengkisahkan kehidupan pelacur-pelacur kelas kakap, salah satu buku keren yang pernah Axa baca. Lumayan keren lah tulisan mas Emka ini, hanya saja bahasanya kadang terlalu baku, syair sekali. Jadi untuk pembaca amatir kayak Axa gini gak nyampe otaknya, hehe. Beda sama karya Om Agung Webe yang aduhaiii bikin nagih buat dibaca.
Tadinya juga mau beli buku Hand Book for blogger, mayan lah untuk blogger pemula seperti Axa. Tapi belum jodoh sama tuh buku, karena stoknya tinggal 1 dan buat display toko. Padahal seru baca pengalaman orang-orang yang menggunakan media Blog sebagai diari nya. Banyak tips buat bikin tampilan blog jadi gak membosankan.
Dari detos, Axa ngikutin maunya kaki ini aja ngelangkah kemana. Beli tiket terusan commuter line ke stasiun Kota, turun disana, lalu bingung. ‘Lah Axa nyari apaan kesini ya’
Ya it’s okay lah, namanya juga ngikutin kaki. Begitu keluar stasiun, banyak banget yang nawarin tukar uang pecahan kecil. Tradisi menjelang lebaran, banyak yang pada nyari tukeran uang pecahan kecil buat bagi-bagi angpao. Tapi kena potongan gitu kalo nuker disini, hehe. Nuker di bank langsung ajah.
Pemandangan asik di sore hari berlanjut ke seberang stasiun kota, yap call it Kota Tua. Ada something yang bikin jantung Axa tiba-tiba berdegup lebih cepat, entah apa namanya. Ada rasa nggak nyaman yang tiba-tiba hinggap. Rasanya gak pengen ngeliat lokasi ini, tapi kaki belum mau beranjak. Ini kali keberapa Axa menjejakan kaki disini sendirian, tanpa tujuan, lalu pulang dengan pikiran kosong. Ah, anggaplah nyari udara sejuk, daripada di rumah sendirian.
Lagi-lagi, angkot M15A menggoda untuk ditumpangi. Lagi-lagi berpikir ‘yaudahlah, anggap aja cari udara sejuk, daripada di rumah’. Sebagai penikmat sepi, Axa iya-in aja maunya kaki. :p
Biasanya ada beberapa supir angkot M15a yang dengan baik hati nganter sampe bener-bener depan pintu masuk ancol. Kalo kebetulan penumpangnya banyak yang mau turun disitu. Nah, sore tadi dalam angkot yang Axa tumpangin hanya ada 3 penumpang termasuk Axa. Jadilah si abang nurunin kami di gerbang.
Axa masuk, dan gak lama shuttle bus tiba. Sore tadi logika Axa simpan rapi, sesekali ngikutin perasaan aja gapapa lah. Toh lagi senggang juga.
Asik aja bisa nikmatin angin tepi laut sore hari, sambil baca karya mas Moammar Emka. Kalo aja lagi gak puasa, makin lengkap kalo ditemani kopi dingin nih.
Cahaya sore dengan baik hati menyamarkan warna air laut disini yang sebenarnya keruh / kotor. Ahhh, hati yang keruh ini andai saja ada yang mampu menyamarkan di kala senja. Lah yakali xa, jangan kayak penyair gitu deh bahasa mu xa..
Tempat yang seringkali kusambangi tanpa rencana, yang justru selalu gagal membuatku tenang di akhir. Yang justru membuatku tanpa kata. Yang justru melambungkan pikiranku jauh ke berpuluh juta detik silam. Yang justru tak seharusnya ku pikirkan. Yang justru semestinya kusingkirkan. Yang justru sebenarnya tak pernah ada. Yang disana selalu aku berharap, angin menghembuskan rasaku dengan lembut, sekejap, dan hilang. Tapi hati dan logikamu tak cukup sinkron untuk itu xa. Maka biarlah waktu yang ambil peran.
Tempat yang berpuluh juta detik lalu, sudah disulap menjadi sangat berbeda, berubah banget, banyak yang hilang dari tempat ini. Tapi entah, tak sehelai –pun ada yang berubah dari dirimu xa, kenapa. Ternyata duduk disana selalu seorang diri, dengan buku ditangan ku, hanya menjadikanku seperti penyair bodoh.
Ah, ini bukan tempat spesial. Karena spesial bukan tentang harga, bukan tentang dimana, bukan tentang ‘ngapain’. Tapi spesial adalah tentang ‘Siapa’

Selamat petang, Kesayangan~ 

0 komentar:

Poskan Komentar