Selasa, 09 Juni 2015

Kesepian dan Kesendirian, itu Beda!!

“Salah satu kebutuhan dasar manusia, tidak merasa sendirian.” Begitu kata koko Kei. Gara-gara kalimat itu Axa jadi penasaran dan kepikiran. Untungnya Axa berkesempatan sharing face to face sama seorang psikolog anak yang Axa kenal di acara bedah buku di Senayan beberapa waktu lalu. Axa –pun tanya-tanya tentang pernyataan koko Kei  tadi.
Si  psikolog anak ini  mencoba ngasih analogi ringan yang bisa Axa pahamin, “Kamu tau kenapa seorang anak bayi, kalo tidur di kanan kirinya di sumpel guling lembut?” | “Gak tau dok”
Honestly, Axa dah tau jawaban yang akan diberikan si dokter or psikolog anak ini, karena ternyata jawaban si dokter sama persis dengan jawaban mama Axa waktu Axa sekolah dulu. Namun, demi kelancaran proses komunikasi dengan si dokter, Axa tetap dengan khusyuk mendengarkan jawaban beliau.
“Karena, untuk memastikan si bayi tidak merasa sendirian, jadi saat si bunda nya sibuk, tapi di samping kanan kirinya ada guling lembut yang nemenin dia tidur, dia ngerasa kayak seakan bunda nya ada di samping dia, gitu kira-kira” papar si dokter tadi.
Pikiran Axa flashback ke jaman Axa nanya ke mama, “kenapa bayi pas tidur di ganjel guling mam?” | “supaya dia gak ngerasa kesepian, si dedek bayi akan ngira itu tangan bundanya, jadi tetep tidur pulas kan, dia gak tau padahal bundanya lagi ninggalin dia buat masak atau nyuci.. hehe  siapa sih yang mau ditinggalin sendirian?!”
Pertanyaan menggoda mama saat itu, “Siapa sih yang mau ditinggalin??!!” Nempel terus di kepala Axa, bertahun-tahun sampe detik ini.
Jadi, bener pernyataan koko Kei di atas tadi. Tidak merasa sendirian, adalah salah satu kebutuhan dasar manusia selain sandang pangan papan. Kita selalu ingin ada orang yang cukup mengerti kita, cukup bisa mendengarkan kita. Right?
Kadang, kita cerita, curhat, berkeluh kesah ke teman atau sahabat atau siapapun lah ya. Hanya sekedar ingin ada yang mendengarkan kita, nggak selalu butuh saran atau masukan atau solusi. Ada saat-saat tertentu dimana kita hanya ingin didengarkan, dan gak butuh solusi. Kita sebagai manusia yang dikasih akal, tuhan nyuruh kita senantiasa ‘Iqro’ alias membaca. Jadi bacalah situasi, kondisi, keadaan, perasaan orang disekelilingmu. Tapi, kita kan bukan cenayang?? Emang kita bisa baca pikiran orang?? Ya mininal, kita berusaha peka –lah, bisa ngebedain mana yang bener-bener sedang butuh saran/solusi dan mana yang butuh telinga dan bahu mu untuk bersandar, gitu.
Karena sejatinya, kita gak mau ngerasa sendirian, kita gak mau ngerasa kesepian.
Yang anehnya, kenapa harus tercipta istilah ‘Menyendiri’ dan istilah ‘Menyepi’, bukannya kita justru menghindari kesepian dan kesendirian? Pertanyaan yang tercipta di kepala Axa dan belum terjawab oleh siapapun, sampe detik ini.
Kamu tahu apa bedanya menyendiri dengan menyepi?
Yap, Menyepi adalah untuk orang yang bosan dengan keramaian, sedangkan Menyendiri adalah untuk mereka yang bosan dengan kepalsuan. Beda.
“PING!!”
“Rencana, lebaran pertama atau kedua gue sama Mpung mau ke Jember terus ke Bali. Mau ke Baluran atau Nusa Barong terus jalan2 ke Bali. Are you interest to join us?”
“Axa dah keburu bayar tiket kereta, one way tujuan Pare. Hari kedua lebaran. Alone!! Bayangin cobak, kurang desperate apa cobak, backpacker ke Pare sendirian.”
“Hmm, proud of you lah” Balas ka Tri.
“Hahaha, Thanks anyway!! Have fun untuk honeymoon nya ya!!” Ledek Axa. *dalem hati meringis envy*
Gimana gak envy, bang Mpung ngajak ka Tri backpacker’an ke Jember mungkin untuk menghilangkan kesedihan ka Tri yang gagal nanjak Semeru minggu lalu. Romantis luar biasa.
Huh, ka Tri dan Ajunk bener-bener kakak kakak Axa yang selalu berhasil bikin Axa envy super alias iri badai!!!! Dua hari lalu baru aja ka Tri pasang dp 3 buku tulisan Tere Liye (Rindu, Bulan, Bumi), buku-buku tsb pemberian sang pujaan hati, bang Mpung. Gila gak tuh, romantis maksimal!!
Axa inget hal romantis serupa yang dialami Ajunk tahun lalu, seorang perempuan romantis teman kampus nya juga menghadiahkan novel Tere Liye yang judulnya Rindu. Ajunk sih bilang gak terlalu mikirin (si cewek) yang ngasih novel itu. Tapi Axa sempet nahan nafas sejenak,  “wowwww, romantis banget!! Pacar mu ya junk?? Ngaku.. ayooo ngakuuu.. dah punya pacar lagi kan? ini pasti pacar mu yang ngasih kan? bisa tau banget kesukaanmu.” Tanya Axa histeris. “Bukan.” Jawab Ajunk datar.
Siapapun perempuan yang menghadiahkan abang Axa novel Rindu itu, Axa yakin dia cewek romantis maksimal lah, hehe. Satu genre bacaan sama Ajunk. Begitupun Ka Tri dan bang Mpung. Mereka berempat kakak-kakak Axa yang romantis. Buku, apalagi novel, bagi Axa jauhhhh lebih romantis, much more than flowers, jauh lebih romantis dari sekuntum bunga mawar, atau sekeping cokelat berbalut pita merah muda. Hadiah novel dari pasangan mampu mewakilkan ‘Love You So Much, Dear’  atau mungkin bagi pelaku LDR, hadiah buku dari pasangan mampu mewakilkan kecupan hangat di kening, mungkin, hehe. Bahagianya mereka.
Ngebayangin perjuangan pasangan buat nyari novel tsb ngubek-ngubek toko buku, belum lagi  merelakan uang rokok atau uang parfum untuk dialihkan ke novel-novel tadi. Apalagi sebelum jadi hadiah, si pasangan udah lebih dulu baca novel tsb buat diobrolin berdua, sambil minum teh hangat, aaaaaaaaaa romantis!! *diguyur kuah bakso* Cukup xa melamun nya!! :p
Kali ini Axa yakin, ini harus disebut menyendiri, bukan menyepi. I am really need it.
Oiya, kayaknya Axa perlu ngeremind ka Tri untuk tidak pergi di lebaran hari pertama, karena apaaaaaa??? Karena akan ada tugas negara yang haram ditinggalkan kak!! Tugas negara yang secara sadar atau tidak, telah menyatukan alam bawah sadar kita, di dapur mungil rumah embah kita tersayang, jangan pernah lupakan yang satu itu, please!! Never ever!!!!!!!! Hahaha *ditoyor ka Tri*
Iseng karena kerjaan kantor yang lenggang, siang tadi Axa buka tab grafoparty mbak Aya. Menarik banget, tapi Axa gak pernah join sih, sekedar baca jawaban dari pertanyaan followers mbak Aya aja.
Grafologi, adalah ilmu yang mempelajari tentang tulisan tangan. Jadi kita bisa baca watak, kondisi hati, sampe kepribadian seseorang lewat tulisan tangannya. Mata kuliah jurusan psikologi, mungkin ya. Makanya jaman sekolah, Axa interested banget sama jurusan psikologi ini. Tapi setelah konsul sana-sini, ternyata di Indonesia jurusan psikologi adalah jurusan termahal kedua, setelah jurusan kedokteran. Jadi niat kuliah jurusan ini –pun Axa kubur dalam-dalam.
Nyengir-nyengir sendiri inget becandaan tentang Grafologi ini sama Bepe, waktu di kelas 3 SMK dulu. Waktu Axa lagi galau-galaunya. Saat itu Axa bikin coret-coretan di setiap lembar kertas halaman terakhir di buku tulis. Padahal cuma coretan lingkaran gak jelas, absurd deh pokoknya. Si Bepe yang niat ngehibur Axa mungkin, dengan gaya psikolog, Bepe sok sok an ngejelasin arti dari coretan-coretan tangan Axa. Haha, lucu kalo inget masa-masa itu.
Dua minggu kemudian, dengan kondisi hati yang berbeda, Axa mencoba bikin coretan coretan lagi di kertas bagian belakang buku tulis. Lagi-lagi si Bepe dengan gaya sok psikolog nya, ngejelasin arti coretan Axa hari itu. Haduh.. Mungkin bener atau mungkin ngaco, entah. Yang jelas Axa appreciate banget sama segala bentuk perhatian sahabat Axa yang satu ini. Dia tahu betul setiap perkembangan kondisi hati sahabatnya, at least pada saat itu. Kalo sekarang, we are not connected. Secara emosi, kami sudah gak saling terkoneksi. Doa ku menyertaimu, sahabat J
Tiba-tiba hasrat untuk  jajan buku ke gramedia menggebu siang tadi. Hehe maklum udah lama gak belanja buku ke gramed. Biasanya tiap bulan ada budget beli satu atau dua novel atau buku apapun lah. Tapi dua bulan ini, entah ada apa dengan kondisi keuangan. Haha lebay!! Novel satu –pun gak kebeli, bahkan novel agromedia yang range harga lima puluhan –pun gak kebeli, hadeh. Untung punya abang dan kakak yang gila baca juga, jadi alternatif nya ya pinjam koleksi buku-buku mereka demi memenuhi dahaga akan novel novel menggoda.
Uhh, seremmm.... Masa tadi siang om Sukida becanda nakut-nakutin gitu. Dah seminggu ini kan Axa resmi jadi penghuni post out. Itu berarti, energi Axa akan banyak yang mubazir, karena yang biasanya dua kali dalam satu jam Axa bolak balik jemput tiket ke PDI, kerjaan juga ngalir terus, nahhh sekarang anggota tubuh  pada kaget, duduk doang seharian nungguin unit keluar satu persatu. Godaan buat ngemil –pun meningkat gegara lebih deket sama kantin, hehe. Bencana!!
Bangun tidur –pun yang biasanya jam 4, sekarang jam 5 juga masih leye-leye di tempat tidur. Apalagi kalo abang nginep di kosan, pasti abang Axa persilakan duluan pake kamar mandi. Selain karena abang itu mandi nya lama, bukannya memang Laki-laki harus selalu didahulukan??? Itu salah satu prinsip Axa kalo ngikutin ajaran agama, ciyeee. Hehe :p
Lohhh emang bener bukan? Bukannya diajarkan, misalnya kalo makan bareng keluarga, laki-laki harus disendokin makan dulu, perempuan mah belakangan. Nah, table manner gaya barat juga ngikutin agama kita tuh, bagus.. So, Axa lebih setuju sama istilah ‘Gentlemen First’ daripada ‘Ladies First’.
Laki-laki itu harus diutamakan. Laki-laki itu pemimpin, pelindung, pembela, penjaga, pada nuraninya yaa. Itu yang diajarkan embah kakung (almarhum), juga Axa pernah dikasih wejangan tsb sama bude Marliyah.
Tapi gak salah juga sih kalo ada gerbong kereta khusus wanita, stall parkir di mall mall pasti ada stall parkir khusus wanita. Kenapa begitu? Mungkin itu salah satu bentuk penghargaan kaum adam kepada kaum hawa. So, terima kasih luar biasa untuk kaum adam in the world, untuk segala toleransi nya. Hehe tgif :p
Masih berhubungan dengan budaya toleransi kaum adam untuk kaum hawa. Axa ngetest ingatan Axa aja nih sebagai lulusan SMK jurusan administrasi perkantoran. Jadi, waktu kelas 10, bu Sofi ngajarin etika masuk ruangan, di buku pelajaran tsb ngasih tau cara benar masuk ke ruangan. Misalnya masuk ruang meeting, atau masuk ke lift. Etikanya, kalo masuk ruangan laki-laki didahulukan, sedangkan keluar ruangan perempuan dipersilakan lebih dulu. Kalo dijelaskan kenapa alasannya juga Axa masih inget nih kayaknya. Tapi akan panjang lebar sekali, mungkin di postingan kapan-kapan ya. Kebetulan bu Sofi adalah salah satu guru favorit Axa, jadi apa-apa yang beliau ajarkan, banyak yang masih Axa terapkan sampe saat ini.
Kenangan sama  guru favorit Axa yang lain? Ada, namanya bunda Tien, guru mata pelajaran kejuruan juga. Tapi kenangan yang paling melekat di hati sama bunda Tien ini agak pahit. Hehe.. begini ceritanya,
Axa inget 42 siswi 12 Ap3, pada ngebolos alias cabut dari kelas 3 hari sebelum Ujian nasional. Insiden bolos berjamaah itu di dukung penuh sama ketua kelas kami, Nanda, Axa juga support tentunnya. Axa, Nanda, Novi, Sella, Bepe, Kiki, Yanti, dan Olif kabur dengan ngelempar tas dari lantai 4 gedung A GDS. Tas kami semua jatuh ke taman belakang sekolah, kecuali tas Novi yang nyangkut di genteng warung emak. Haduh, rese banget. Guru BP kami, Pa Diyoto (yang sekarang menjabat sebagai suami tercinta Nanda dan ayahnya Ozil) menyaksikan kejadian tsb dari ruang kelas di lantai 3. Tapi kami tetep lolos, tak tertangkap. :p
Di hari berikutnya, gak ada yang berani masuk sekolah. Tapi Axa, Bepe, Kiki dan 6 orang lain nekat masuk. Alhasil Axa, Bepe, dan Kiki menjadi target empuk pihak sekolah. Tumbal banget lah kami bertiga. Bunda Tien manggil kami bertiga ke ruangannya.
Pikiran Axa belum buruk, karena bunda Tien memang sering manggil Axa ke ruangannya untuk dibuatkan kopi hitam kesukaan beliau. Tapi ternyata pagi itu, wajah bunda Tien merah padam, matanya menatap kami tajam. Kami bertiga berdiri membeku saling berpegangan, sambil sedikit mengumpat dari kubikel bunda Tien.
“Bunda gak perlu hadiah hadiah manis kalian!! Ya gustiiiii... kalian tuh satu kelas perempuan semua neng!! Harusnya bunda gampang ngaturnya!! Kamu tahu anak grafika satu kelas 50 orang isinya cowok semua, itu lebih gampang ngatur mereka tauu!! Walaupun secara nilai raport mereka kurang, tapi pada nurut dibilanginya!! Capek bunda sama kalian!! Tau kenapa wali kelas kalian gak ganti udah dua tahun ini??? gak ada guru yang sanggup ngehandle kalian, ampun deh. Percuma kalian pintar neng, kalo bandel!!” Ujar bunda panjang kali lebar dengan nada tinggi, membuat kami menciut dan setengah duduk di lantai ruang wakil kepala sekolah.
“sekarang mau kalian gimana? Ketua kelas nya aja gak masuk juga hari ini.” Lanjut bunda Tien yang sudah mulai menangis.
Ahh, minggu lalu bunda Yuyu yang dibuat menangis gara-gara tingkah seluruh siswi Ap3. Sampe detik ini, Axa masih ngerasa berdosa sama bunda-bunda di sekolah, sekalipun kami sudah bersimpuh minta maaf pada mereka. Emosi mereka selalu kami aduk-aduk setiap hari.
Satu kata-kata bunda di atas tadi yang menggoda batin Axa. Bunda bilang, “buat apa pinter, kalo bandel”
Intinya menurut bunda mending gak pinter, tapi baik-baik, gak bandel gitu mungkin yah.
Sedangkannnn, hingga kini Axa masih mengamini perkataan seorang ‘teman lama’ Axa yang berlawanan banget sama per-nyata-an bunda Tien tadi.
Di sebuah sore yang sejuk, teman Axa bilang, “Lo gak papah bandel, yang penting jangan bodoh”
Awalnya Axa sedikit setuju sama kalimat dia, tapi ternyata dia belum selesai ngomong.
Axa bengong dibuatnya. Dia –pun ngelanjutin kalimat yang terputus, “tapi lo mesti inget, ngebandel-nya jangan sama semua orang, sama gue aja, gitu”
Axa gak nimpalin kalimat absurd temen Axa, cuma Axa bales dengan senyum-tidak-simetris.

~Selamat petang, kesayangan ;)

0 komentar:

Poskan Komentar