Thursday, 25 June 2015

Pelit Vs Penuh Perhitungan
Ladies, menurut riset Axa pribadi nih, peran perempuan dalam rumah tangga itu bukan hanya sebagai guru untuk anak-anak kalian (kelak), juga bukan hanya sebagai koki handal untuk keluarga kalian (kelak), atau sekedar sahabat buat pasangan kalian (kelak). Ternyata kita (kaum hawa) masih punya beberapa peran lagi di rumah tangga, salah satunya adalah sebagai Manager Keuangan. Please deh ladies, jangan anggap jabatan sebagai ibu rumah tangga adalah jabatan rendah, itu salah besar. Karena jabatan sebagai  ibu rumah tangga justru adalah jabatan mulia yang tidak semua perempuan dapat menjalankannya dengan baik.
Makanya buat kita para ladies yang masih single, manfaatkan waktu yang masih panjang ini buat belajar banyak peran tsb, belajar untuk survive di berbagai kondisi.
Nah, fungsi sebagai manager keuangan di rumah itu kadang ruwet banget loh. Kalian harus dengan bijak mengatur uang yang dipercayakan oleh pasangan untuk di-olah dengan sebaik-baiknya.  Sebagai perempuan yang mommy banget, gak nutup kemungkinan kalian bakal mendadak jadi terlalu royal, apalagi kalo babies kalian dengan wajah unyu nya nunjuk ini itu, kalian sulit nolak dong. Nah itu tantangan buat kaum kita. Seperti yang pernah Axa bahas di postingan beberapa bulan lalu tentang kemampuan merayu yang dianugerahkan tuhan buat kaum kita, disinilah skill itu harus kalian aplikasikan, silakan diasah terus skillnya, ladies. Yang punya tips, boleh di share.
Lalu, kadang pria itu justru kalo dah belanja bisa jauhhh lebih boros dari kaum kita loh. Hayooo.. gimana cara ladies sebagai manager keuangan menghandle hasrat belanja pasangan kalian, mana tega bikin batasan untuk pasangan kalian sendiri, apalagi posisinya dia yang nyari duit, iya nggak sih? Kaum kita semestinya sih sudah punya trik masing-masing gimana menjadi manager keuangan keluarga tanpa terkesan pelit, tanpa bikin pasangan kalian bete.
Ladies, tolong dibedakan apa itu Pelit apa itu Penuh Perhitungan. Kalo Pelit, kalian dah tau lah ya, irit yang terlalu over. Pelit juga tidak hanya kepada orang lain. Banyak juga loh ternyata orang yang pelit sama diri sendiri, tanpa disadari mungkin.
Kalo Penuh Perhitungan mah tentu perlu. Apalagi di tanggal muda, hehe. Kalian tau ini tanggal berapa guys? Yap, tanggal 25, alias tanggal gajian.
Sindrom orang gajian lah ya. Boros mendadak, dan mendadak norak.
Jadi tuh, tadi begitu mau pulang ke kosan, di pintu pdc ka Jiar balik lagi. “Loh, ka Jiar belom pulang, kebetulan banget deh kalo gitu mah, aku bisa nebeng ke cibubur” | “gue anter ke depok ajee” | “idih apa banget, nggak mau ah, mau ke cibubur aja cuci mata”
Seperti yang Axa sebut diatas. Sindrom orang gajian, bawaannya pengen jajan apa gitu lah ya. Kebetulan 4 hari yang lalu nemenin Khansa belanja ke Detos, sama Alin juga. Axa sama Alin naksir banget sama Kipling KW disebuah toko. “Hadeh, sabarin ah, 4 hari lagi gajian beb” gumam Axa ke Alin yang lagi asik milih Kipling buat Axa. “Besok kesini lagi sama gue ya beb, gue mau juga” timpal Alin.
“ka Jiar, helm aku titip bawa pulang ya, kan aku pulang ke cileungsi nya naik angkot.” | “sinihhh” | “makasi kaaaaa”
Begitu ka Jiar pergi, Axa –pun masuk ke Plaza Cibubur. Aaaaaaa ada Kipling dengan model dan warna yang persis Axa lihat di Detos kemarin. Mumpung jam buka puasa masih 20 menit lagi, Axa –pun mampir ke los tersebut, tanya harga. Ternyata harganya beda, lebih mahal sedikit dibanding yang di detos, padahal sama-sama KW. Sedikit nawar, jatuhlah harga ke 100rb. Tapi Axa tetep ngerasa kurang nih nawarnya. Entah ini namanya naluri alamiah perempuan yang disebut Penuh Perhitungan atau Axa aja yang kebangetan Pelit sih. Di Detos 90rb. Cuma beda 10rb. Daaaaaannn…. “nanti deh mbak kesini lagi, mau liat-liat dulu” Lalu pergi ninggalin los tsb.
Sambil mikirin tuh Kipling yang harganya beda ceban, Axa sambil keliling pc nyari bukaan puasa. Pilihannya KFC, Mekdi, AW, Solaria, Hokben, dan beberapa resto fast food lainnya. Semua resto tsb keliatan rameeeee banget. Akhirnya Axa pilih yang paling sepi, karena jam buka puasa tinggal beberapa menit lagi. Kebetulan handphone mati total, dan gak pake jam tangan, jadi gak tau sama sekali itu tadi jam berapa.
Begitu sudah duduk di hadapan makanan, mas-mas di tempat makan tsb dengan ramah bilang “tenang mbak, nanti begitu adzan saya kasih tau”. Hebat amat tuh mas-mas bisa baca pikiran Axa, padahal Axa cuma celingak-celinguk, eh dia tau aja Axa lagi nyari in jam dinding, dan sama sekali gak ada jam dinding, hehe.
Maghrib –pun tiba.
Pas makan, tiba-tiba Axa kepikiran Mama dan Ajunk. Mereka lagi apa, sudah buka puasa atau belum yahh. Sedangkan Axa lagi makan sendirian disini. Jahat banget Axa, padahal tiap jam sahur mama atau abang-abang Axa gak pernah lupa telpon Axa untuk bangunin. Meskipun berkali-kali Axa bilang “mama gak usah nelpon tiap hari ma, boros pulsa, Tha bangun kok tiap alarm jam 02.30, kan mau nonton Sule terus PPT, mama nanya terus Tha sahur apaan, kan Tha bilang gak mau sahur di hari kerja, karena nanti ngantuk, mama sahur sahur aja yaaa, tenang aja ma
Ada bagian dalam diri Axa yang bilang, “gila lo xa, mentang-mentang gajian, makan sendirian gak lihat harga, otak keledai, jatuh ke lubang yang sama kok rutin gini, ini bukan me time namanya
Yap, kalo hari-hari biasa dengan uang delapan ribu, Axa bisa ke warung bu Sri ngebungkus nasi pake ayam, sayur, tempe orek, porsi super kenyang!! Kenapa khusus tanggal 25 lo mendadak norak dan sombong gini xa. Makan dengan menu dan porsi yang sama, tapi di tempat berbeda dengan harga 5x lipat.
Stupid banget sih Axa, bodoh gak ketolong. Masa batal beli Kipling cuma karena beda harga 10rb dari yang di Detos, tapi bisa rela beli makanan dengan harga 5x lipat, mikir xaaa… mikirrrr!! Lagi-lagi bagian di dalam diri Axa  bilang, “katanya mau belajar jadi perempuan yang dewasa dan penuh perhitungan, mana xa??” harusnya tadi jadi beli Kipling, lalu beli buka puasa yang seperti biasa.
Biar gimana pun, Axa bersyukur, selalu ada bagian di dalam diri Axa yang kerap  protes tiap Axa bikin kesalahan, entah apa sebutan untuk makhluk tersebut. Semua orang di anugerahi makhluk tersebut di dalam dirinya untuk selalu ngingetin kita, hanya saja gak semua dari kita mau mengakui ke diri sendiri kalo kita salah. Maafin Axa ya tuhan, belum bisa nepatin janji sama diri Axa sendiri buat makin dewasa tiap harinya.
Semangattttt xa!! :D

Selamat petang, kesayangan~

0 comments:

Post a comment

 

Iftitah Axa Template by Ipietoon Cute Blog Design