Friday, 5 June 2015

Pancingan Mbak Saus Tar Tar
Sebelumnya Axa mau say thanks sama seorang pembaca blog Axa, sebut saja namanya mbak Tari. Dua hari lalu mbak Tari ini sempat kirim email ke Axa, kayaknya setelah baca postingan Axa tempo hari yang cerita fiksi itu. Hehe jadi malu!!
Axa terinspirasi bang Alitt dan bang Bena yang konsisten ngeblog, jadi ketagihan. Jadi ikutan nyoba bikin fiksi kayak bang Alitt juga. Hanya bedanya bang Alitt jam terbangnya sudah luar biasa, tulisannya keren, lucu, gak bikin bosen. Kalo bang Alitt genre fiksinya agak komedi, kalo Axa maksudnya kemarin semacam drama, hehe yakali dah.
Kayaknya ada salah persepsi sedikit nih. Mbak Tari ini mungkin mengira kisah Tamara dan Elang itu dibuat dari kisah Axa. Hehe itu hanya kejadian nyata seseorang yang Axa kembangkan kedalam fiksi aja kok mbak. Nah, gara-gara cerita fiksi tersebut, muncul pertanyaan lucu, menggelitik, kocak, bikin bengong sesaat ngebaca pertanyaan di email mbak Tari tsb.  You know whattt pertanyaan mbak saus tar tar ini. (FYI, saus tar tar nama pena mbak Tari).
“Boleh minta tips, menghadapi pria hyper? Then, bagaimana pendapat lo tentang hal tsb?? Yah, kita kan sahabat pena nih. Sharing lah yaaa.. Thx”
Itu inti pertanyaan mbak Tari. Doi juga sedikit cerita di email tsb.
Ahhh gila, Axa sempet nahan nafas baca email ini kemarin. Jadi mbak tari berpikir sejauh ini tentang Axa?? Untungnya kami baru sahabat pena, baru kenal secara virtual, jadi it’s okay lah ya, Axa gak marah. Justru Axa ngerasa ini kesempatan baik untuk saling sharing sesama blogger.
Maaf nih mbak, sesuai kesepakatan, Axa akan jawab ini di postingan/gak japri via email. Hfft, gila.. untuk diskusi tentang pertanyaan mbak Tari ini, Axa butuh keberanian luar biasa. Hehe!! Karena mungkin mama Axa baca ini loh mbak, mama Axa berseliweran dimana-mana facebook, whatsapp, bbm, Line, Instagram, Path, dll. Jadi agak ragu mau buka alinea nih. Hehe ya gak masalah juga sih dibaca mama, hihi :p
Pertama, gini loh mbak Tari.. Axa ini bukan psikolog. Axa blogger biasa, yang nulis hanya untuk passion aja, hobi, iseng juga, diary gitu lah ya. Kenapa mbak bisa berpikir si Elang di tokoh itu ‘Hyper’ kayak cowok mbak? Haduh.. :p
But,  it’s okay.. Axa tertarik sama diskusi ini. Tadi dah Axa jawab satu ya, intinya Axa bukan psikolog!! Jadi gak tau cara yang tepat, atau cara yang mbak Tari butuhkan untuk menghadapi cowok ‘Hyper’ tsb. Jadi, Axa akan jawab menurut Axa aja, sebatas pengetahuan Axa aja. Gak papa ya mbak.. hehe
Begini… hffffftt.. Menurut Axa cara menghadapinya yaaaa cuma mbak Tari yang tau!! *ditoyor mbak tari*
Hehe, yaiyalah. Itukan pacar mbak, mbak yang dari awal tau dia watak, karakter, sifat, hobi, dan kegemaran nya apa. Gitu kan ya. Nah kalo pendapat umum tentang cowok Hyper. Gak ada masalah sih ya. Sejauh dia hyper nya positif. Yakalidah hyper positif. *diguyur*
Gini, kita bahas satu persatu point of view nya.
Dari point of view agama??? Skip aja lah ya, bicara point of view agama ini terlalu sensitif  dan berat banget. Axa mah gak punya secuil pun ilmu untuk ngebahas pertanyaan mbak Tari dan point of view tsb.
Nah kalo dari point of view kedokteran?? Atau segi kesehatan?? Atau segi biologis?? Entah, mbak Tari bisa konsul langsung ke dokter, hehe. Cuma setahu Axa terlalu intens, ya gak bagus juga. Kan apa-apa yang berlebihan itu tentu gak bagus. Termasuk berlebihan berat badan, hehe *galau*
Jadi sahabat Axa (Bepe) pernah nyeletuk gini, “masih muda aja dah boros sperma tuh cowok, nanti pas program mau punya anak, kualitasnya dah menurun, sisa-sisa doang” Entah si Bepe ngomong gitu ngasal ngaco atau dari google atau baca buku. Itu versi sahabat Axa loh ya. Soalnya dia ngomong gitu sambil becanda, dan Axa belum sempet konfirmasi ke Bepe tentang statement dia tsb akurat atau becanda. Heuh hehe maaf ya mbak Tari..
Kalo dari segi psikologis?? Lebih enak mbak tanya ke ahlinya, koko Kei atau koko Lex psikolog favorit Axa. Atau bisa tanya ke mbak Aya yang juga psikolog favorit Axa itu, coba di dm aja mbak Aya. Mbak Aya pasti ngasih jawaban yang memuaskan, secaraaaa dia itu psikolog hebat yang otaknya agak mesum, cocok lah. Pasti bisa jawab!! Haha :p
Kalo menurut mbak Anya?? Dia juga pasti setuju setuju aja. Tapi nggak hyper juga mungkin. Sejauh kalian ‘ngelakuin’ nya dengan prinsip ‘Give and Get’ jangan ‘Take and Give’. Dari mbak Anya Axa ngambil pelajaran tentang kebaikan yang dilihat secara universal, bukan Cuma dari sudut suku, agama,, ras, dll. Tapi universal. Kayak misalnya, saling mencintai dan menjaga ciptaan tuhan, tidak merusak ciptaa tuhan, berbuat baik ke semua makhluk-Nya.
So, intinya mbak Anya setuju aja sama yang namanya ‘Pre Marital Sex’, sama halnya kayak ajaran koko Kei atau koko Lex. Dengan catatan yang tadi Axa bilang, gunakan prinsip Give and Get. Kalian sama-sama happy kan!! Nah masalahnya cowok mbak itu hyper!! Kalo kalian sama-sama hyper sih gak masalah ya. Nah pertanyaan nya, mbak Tari terganggu gak sama kondisi mental tsb? Kalo nggak terganggu yaudah lanjutin, kalo ngerasa terganggu ya di bicara in baik-baik, buka obrolan.
Sedikit cerita, Axa punya temen, kebetulan dia sama ceweknya sama-sama ‘gitu’. Ya jadi gak pernah ada masalah. Gitu..
Oh iya, tadi Axa sempet nulis ‘Pre Marital Sex’. Ada yang pernah nanya Apa beda nya sama Free sex? Itu pernah  diperdebatkann sama koko Kei. Kalian ngerti beda nya? Pre marital sex itu ‘hubungan’ yang dilakukan pra menikah tapi ya cuma sama pasangannya, kayak mbak Anya dan pacarnya (yang Axa baca di diary nya sih gitu). Sedangkan Free sex, ya sex bebas kesana kemari, ganti-ganti pasangan, kayak kucing, gak sehat, hehe. Beda kan?
Jadi Axa nggak illfeel baca ceritanya mbak Anya, kan mereka komitmen, punya akal, bedanya hanya belum ada surat nikah aja. Kalo dari segi kesehatan, ya sama aja kayak layaknya pasangan suami istri, sehat dan aman-aman aja.
Bahaya banget postingan Axa kali ini. Gara-gara mbak Tari nih, mancing-mancing. Kita kan berbagi ilmu, kita kan bisa belajar dari pengalaman orang-orang, gak harus ‘terjun langsung’ alias nyoba kannnn!! Banyak baca TL ko Kei aja mbak.. Cari ilmu di tab fav beliau.  
Kalo Axa, diskusi hal-hal se deeply ini ya berani nya sama ka Tri aja paling, atau temen yang bener-bener kenal Axa, catra misalnya. Kenapa hanya berani diskusi hal deeply sama yang kenal kita???? Karena mereka gak akan mikir macem-macem tentang kitaaaa, diskusi kita sehat dan aman!!
Kalo kata koko Kei, kenapa tingkat pelecehan seksual di Indonesia termasuk angka tinggi, ketimbang negara-negara barat??? Karena di Negara ini, diskusi semacam ini (ngebahas sex education atau pendidikan tentang seks) masih dianggap tabu dan gak perlu, alhasil anak muda Negara ini tingkat penasaran akan hal-hal tsb malah makin tinggi, dan malah lari ke negatif, gitu.
Kebetulan, Axa pernah aktif di OSIS jaman sekolah dan rutin memperingati hari HIV dan AIDS sedunia tiap Desember kalo nggak salah. Biasanya kami membagikan pita merah, nempelin artikel tentang HIV, da nada penyuluhan tentang sex educations gitu mengundang LSM terkait. Jadi baik dan buruk, negatif  dan positif, benar dan salah itu relatif, gak baku, tergantungg point of view atau sudut pandang!!

Kurang lebih segini sharing untuk menimpali ajakan diskusi mbak Tari. Mohon feedback nya ya mbak Tar tar.. 

0 comments:

Post a comment

 

Iftitah Axa Template by Ipietoon Cute Blog Design