Wednesday, 17 June 2015

Not Money Oriented Yet
Marhaban Yaa Ramadhan.. Berhubung malam ini sudah malam ramadhan, sebelumnya Axa mau mohon maaf lahir batin buat semua, atas perkataan dan perbuatan yang disadari atau tidak telah menggores luka di hati temen-temen sekalian.
Oiya guys, kita sesama manusia, tugasnya saling mengingatkan hal yang baik-baik ya. Selebihnya urusan si manusia itu sendiri dengan tuhan masing-masing. Jangan sampai kita mengusik orang lain dengan alasan idealisme kita. Semoga kita semua termasuk orang-orang mampu saling menghargai prinsip orang lain tanpa pandang ras suku agama. Selamat menjalankan puasa ya!! Ganbate!!
Kenapa semua harus mengaitkan dengan uang sih? Kenapa uang harus jadi alat ukur kebahagiaan sih? Kenapa begitu? Kenapa uang harus jadi pertimbangan paling utama kalian dalam memutuskan sesuatu sih? Axa sebel dengernya. It’s okay lah kita memang sangat butuh uang untuk menunjang nyaris seluruh aktivitas hidup. But, menurutku itu gak bisa jadi alat ukur kebahagian! Gak bisa jadi pertimbangan.
Mungkin karena kita masih single xa, belum punya tanggungan, jadi masih bisa mikir uang bukan segalanya, nanti kalo dah berkeluarga baru tau deh lo rasanya” timpal seorang sahabat yang sejak tadi dengerin gerutuanku by phone.
“Habisnya, 2 orang temen gue yang sudah mantep hati buat cabut aja, atasan gue nahan mereka, waktu dia ngadep atasan buat cerita niat dia untuk mundur malah diiming-imingin pendapatan yang kemungkinan jauh lebih besar nantinya, kesejahteraan yang lebih lah. Jadi tuh di tempat kerja gue bakal ada perubahan besar-besaran gitu bet.  Nah goyah lah hati mereka mungkin”
“and then, how about you xa?”
“Hmm? Gue? gue sama 5 orang temen satu bendera dapet kabar dari atasan untuk siap-siap ikut test gitu, karena posisi admin gak ada status outsourcing di bendera baru nanti, temen-temen gue pada happy banget kayaknya, mungkin ini yang mereka tunggu-tunggu”
“Gue sebagai sahabat lo juga sebetulnya kurang setuju kalo lo main out aja, apalagi denger cerita peralihan semodel ini. Bukannya ini jalan karir yang bagus? Kenapa harus nyari yang terbaik lagi kalo nyatanya untuk ijazah setingkat lo, lo tuh dah beruntung banget.”
“huh, sama nya deh lo bet, maksud lo beruntung apa? Gaji? Justru di usia gue bet, gue dah jelasin ke bokap, untungnya bokap sepemikiran. Gue yang notabene belum punya tanggungan, ya nggak terlalu mikir ke situ lah. Gue cuma perlu mikir buat kuliah aja kok, satu semester gak nyampe sejuta pula, aman lah gue, hehe. Gue belum money oriented, bahagia tuh priceless, bukan cuma tentang duit, pusing gue dengernya
“Gue siap jadi pendengar lo xa, tapi kalo urusan duit lo tau kan gue cuma mahasiswi dengan cicilan mobil yang masih 3 tahun lagi loh, haha”
“Yah ampun bet, segitunya lo sama gue”
Jadi, kalo cuplis atau bunda Fidarasha nanya rencana selanjutnya, rencana kedepannya seperti apa Axa harus jawab, belum tau lah, kenyataannya gitu. Pikiran Axa butuh istirahat, sayangnya ka Tri doang yang nyambung diajak bicara tentang kebutuhan istirahat ini. Cici gue yang satu ini emang juara dah ah ah ah. Hehe :p
Hidup itu penuh sama pilihan dualisme yang kadang kontras banget. Bikin dilema berat. Contoh garis besarnya gini, waktu jaman kita belum kerja, kita punya banyak benget waktu buat main, belajar, istirahat, dll. Tapi kondisinya kita gak punya cukup uang untuk ngelakuin hal-hal itu. Terpikirlah untuk wah kayaknya gue harus kerja supaya punya uang untuk hal-hal asik tersebut.
Aktualnya saat kerja, uang sudah ditangan, ada lagi kurangnya. Yap, waktu. Kita gak punya cukup waktu untuk belajar, main, istirahat, dll seperti yang kita bayangkan jaman belum kerja, gitu.
Axa –pun. Dulu mama minta maaf karena  gak bisa biaya in kuliah anak-anaknya. Axa yang awalnya agak sedih akhirnya bisa move up, cari cara gimana supaya bisa kuliah, jawabannya ya kerja. Tapi kan kalo kerja gak ada pilihan untuk kuliah reguler, ya gitu, namanya juga hidup.
Yang lucunya, jaman sekolah, Axa ngiler banget sama mainan aero modeling, remote control, ngiler juga sama kamera analog, pokoknya kamera jadul yang manual gitu, sampe berpikir begitu kelak sudah kerja Axa harus kebeli kamera Lomo Holga Candy Series yang lucu badai itu aaaaaaa!! Tahun silih berganti, udah lulus sekolah, lalu kerja. Begitu uang udah di tangan, Axa ditemani ayah pergi ke daerah Panglima Polim fatmawati, toko kecil yang nyediain berbagai pilihan kamera manual. Sedih nya, kamera inceran Axa tsb udah gak produksi lagi. Hati Axa hancur sehancur hancurnya hancur!! Bertahun nunggu :’(
Akhirnya sampe sekarang, mungkin gara-gara Axa dah keburu mati rasa sama mainan-mainan tersebut. Tiap lihat remote control atau kamera-kamera manual rasanya hati keiris-iris gitu, tapi hasrat untuk beli udah gak ada. Patah hati gitu sama kamera, hehe lebay yah. Tapi itulah adanya.
Jadi stop berorientasi pada uang lah, karena hal itu gak ngejamin 100% kita bakal bahagia. Bahagia itu kita yang ciptain, gitu. Kalo bisa jadilah orang yang gampang bahagia sama hal-hal kecil, seru loh. Kalo sekarang, Axa bisa rutin baca novel fiksi aja udah bahagia banget. Apalagi novel-novel Tere Liye. Melayang rasanya uhhhhh :p
By the way, malam pertama tarawih, seperti biasa lah ya, masjid masih rame, penuh jamaah. Begitupun di masjid dayeuh RW 4. Di RW 4 ini masjid cuma satu-satunya, jadi penuhhhh banget. Pas join tarawih di masjid tadi, tiba-tiba mata axa terasa panas, kayak ada bendungan yang minta segera menitik perlahan. Melihat pemandangan seorang anak kecil perempuan yang solat disebelah mamanya, sesekali manja-manjaan. Bikin flashback ke jaman Axa sama mama. Ahh, menua itu kadang menyakitkan. Axa kangen Ajunk, abang, mamah!!!
Selamat Puasa, kesayangan Axa~

0 comments:

Post a comment

 

Iftitah Axa Template by Ipietoon Cute Blog Design